Ahad, 13 Jun 2021

TUDUHAN BAHAWA ISLAM DAN SALAFIYYAH MENGAJAR KEBENCIAN


Tuduhan ini kerap didengar dari ramai golongan jahil dari kalangan kuffar atau yang mengaku muslim. Ini adalah ucapan orang jahil, sesat, dangkal, bacul dan liberal. Munafik dan hipokrit. 
.
Yahudi, Kristian, shi’ah, Tabligh, sufi, secular, Liberalis dan Prosunnat adalah hipokrit dalam perkara ini. 
.
Yahudi menuduh penganut agama di dunia sebagai jahat dan binatang. Menuduh islam dan agama selain yahudi membenci yahudi. Jahat. Tetapi penganut agama lain tidak boleh membenci yahudi. Yahudi boleh mengutuk membenci dan membunuh selain yahudi. 
.
Kristian mengatakan agama mereka “agama cinta dan kasih sayang.” Realitinya mereka menuduh islam sebagai agama ganas dan menaja keganasan, mengajar kebencian dan permusuhan. Mereka membenci islam dan orang islam, orang islam tidak boleh membenci mereka. Ini hipokrisi. Bahkan Kristian membunuh ribuan umat islam sepanjang sejarah, kafir mengkafir sesama mereka, bahkan membunuh jutaan pengikut mazhab-mazhab Kristian lain yang tidak mengikut mazhab mereka. Bukankah itu disebabkan kebencian dan permusuhan? 
.
Shi’ah mendakwa mereka tidak membenci sesiapa pun dan tidak mengkafirkan muslimin. Tetapi lihatlah kitab-kitab mereka dan ucapan imam-imam mereka, penuh kebencian, permusuhan, penghinaan dan pengkafiran terhadap muslimin Sunnah. 
.
Tabligh, sufiyyah, Liberalis dan Prosunnat adalah hipokrit dalam perkara ini. Mereka kononnya mengatakan bahawa merek “tidak membenci sesiapa pun,” tetapi realitinya mereka sangat membenci aswj salafiyyin dengan melabel salafiyyin sebagai sesat, khawarij, takfiriyyun, Wahhabi , jalur keras dan pengganas. Mereka ini memakai kaedah yahudi dan kristian.

Golongan pengaku  islam yang tidak membenci ahli bid’ah adalah manusia paling bodoh di muka bumi. Ini kerana bid’ah-bid’ah ciptaan ahli bid’ah adalah mencapai tahap kufr akbar, syirik akbar dan riddah tetapi sangat halus tidak diketahui oleh ramai manusia. Mereka melihat agama Allah dihina, dinodai, dikotorkan, dirosakkan, diubah-ubah, tapi mereka hanya diam membisu, tiada perasaan, kaku tanpa sebarang kebencian. Ini kebaculan. !
.
Sebenarnya golongan kuffar dan bid’ah itulah yang mengajar kebencian dan permusuhan, mengamalkan kebencian dan permusuahn dengan penuh zalim. Golongan kuffar dan bid’ah hidup aman damai dalam masyarakat Sunnah. Tetapi sekiranya masyarakat sunnah hidup dalam kalangan kuffar dan ahli bid’ah, Sunnah dizalimi, dan dihina, bahkan dibunuh. 
.
Di dunia ahli bid’ah menyesatkan org ramai dari agama Allah, di akhirat mereka membawa orang ramai ke Neraka Jahannam. !
.
Ya. Islam memang mengajar agar kasih kepada muslimin, membenci syirik dan musyrikin, bid’ah dan ahli bid’ah, sekiranya mereka tetap dengan syirik dan bid’ah setelah didakwah dan ditegakkan hujjah. 
Sekiranya mereka kembali tawhid dan Sunnah, mereka kembali dikasihi dan dicintai. Dalam masa yang sama, muslimin salafiyyin tetap berbuat baik dan adil terhadap semua manusia, tanpa mengira agama dan aliran.

MAKSUD HUSNUL KHATIMAH SEBENAR


Peringatan 

Banyak orang keliru mengira bahwasanya husnul khātimah adalah siapa yang mati pada hari jum'at, atau mati di masjid, atau membaca Al-Qurān 

✍️ As-Syaikh Al-'Allāmah Muhammad bin Shālih Al-'Utsaimīn rahimahullāhu ta'ālā berkata: 

"Bukanlah maksud dari husnul khātimah adalah bahwasanya engkau mati di masjid, atau mati diatas sajādah shalat, atau engkau mati sementara mushaf ada dihadapanmu. 

Dan sungguh sebaik-baik makhlūq secara keseluruhan (Muhammad shallallāhu 'alaihi wa sallam) wafat sementara beliau berada diatas kasur beliau, dan sahabat beliau As-Shiddiq Abu Bakar dan beliau sebaik-baik sahabat juga wafat diatas kasurnya. Khālid bin Wālid juga wafat diatas kasurnya sementara beliau bergelar saifullāh Al-Maslūl (Pedang Allāh yang terhunus) dan beliaulah orang yang berperang di 100 pertempuran dan tidak ada satupun darinya yang mengalami kekalahan. 

👉Tetapi Husnul Khātimah adalah: 

✓• Ketika engkau mati berlepas diri dari kesyirikan. 

✓• Ketika engkau mati sementara engkau berlepas diri dari nifāq. 

✓• Ketika engkau mati engkau menyelisihi ahli bid'ah lagi berlepas diri dari setiap kebid'ahan. 

✓• Ketika engkau mati sementara engkau berada diatas (pemahaman) Al-Kitāb dan as-sunnah, dan beriman dengan apa saja yang datang tanpa takwil. 

✓• Ketika engkau mati sementara engkau ringan dari membawa darah qaum muslimīn, harta-harta mereka, dan kehormatan mereka, dalam rangka memenuhi haq Allāh atasmu dan haq para hamba-Nya atasmu. 

✓• Ketika engkau mati dalam keadaan hati yang selamat, suci niat, dan baiknya akhlāq, tidak membawa dendam, dengki, dan kebencian kepada seorang muslim. 

✓• Ketika engkau shalat lima waktu pada waktunya dengan berjama'ah bagi siapa saja yang mereka memiliki haq berjamā'ah, dan engkau menunaikan segala yang Allāh wajibkan atasmu". 

Ya Allāh perbaikilah kesudahan yang baik buat kami dalam segala urusan, dan lindungilah kami dari kehinaan dunia dan 'adzāb akhirat. 

Ya Allāh perbaikilah akhir kami dan kembalikan kami kepadamu di tempat kembali yang indah, bukan tempat yang hina dan bukan pula yang memalukan". 

📚  [fatāwā Nūr 'Alād Darb]

Rabu, 9 Jun 2021

Imam Berjanggut


Soalan: Ada seorang lelaki yang menghafal al-Qur'an (lengkap) tetapi dia tidak mempunyai janggut (sebab cukur licin), seorang lelaki lain menghafal daripada al-Qur'an itu sedikit sahaja dan dia mempunyai janggut, manakah antara kedua ini didahulukan untuk menjadi imam solat?

Jawapan: Didahulukan bagi yang memimpin solat itu adalah orang yang mempunyai janggut dengan hafalan yang sedikit dari al-Qur'an berbanding dengan orang yang mencukur janggutnya dengan menghafal (keseluruhan) al-Qur'an. Ini kerana orang yang pertama itu tidak berdosa dengan sedikit hafalannya, tetapi yang kedua itu berdosa kerana mencukur janggutnya.

(Fatawa al-Lajnah al-Da'imah 379/7)

Kata al-Imam al-Albani -rahimahullah- mafhumnya:

Tidak dibolehkan untuk mencukur janggut dengan kesepakatan para imam yang empat, ini adalah kerana (perbuatan tersebut) bertentangan dengan al-Qur'an dan menyelisihi al-Sunnah dari segi al-Fi'liyyah (perbuatan) mahupun al-Qawliyyah (ucapan). Ia (mencukur janggut) juga termasuk dalam tashabbuh bi al-Kuffar wa al-nisa' (menyerupai orang-orang kafir dan wanita).

(Silsilah al-Huda wa al-Nur: 3)

Bagi yang bermazhab al-Shafi'i pula adanya pendapat dari imam mereka yang menunjukkan keringanan untuk mencukur janggut, cuma ia dikhususkan dalam satu situasi. Kata al-Nawawi -rahimahullah- dalam kitabnya yang menghuraikan Sahih Muslim:

يستحب حلق اللحية في حالة واحدة، إذا نبتت للمرأة لحية فيُستحب لها حلقها

"Diharuskan untuk mencukur janggut dalam satu situasi iaitu; jika tumbuhnya janggut pada wanita maka diharuskan bagi wanita tersebut untuk mencukurnya"

(Sharh Sahih Muslim, 3/149)

#persisajaransalafi

P*rnografi


Semasa berkunjung ke Indonesia, Shaykh Sulayman al-Ruhayli -semoga Allah memelihara Shaykh- sempat meluangkan masa beliau untuk satu sesi temubual dengan beberapa asatizah di sana. Pada akhir wawancara tersebut, beliau memberi sedikit sebanyak nasihat dan tips-tips untuk menghilangkan kecanduan terhadap filem lucah. Ringkasannya, kata beliau:

Pertama, tidaklah manusia itu diciptakan melainkan untuk beribadah kepada Allah Ta'ala. Firman-Nya:

وَمَا خَلَقْتُ ٱلْجِنَّ وَٱلْإِنسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ
Mafhumnya: "Dan tidaklah Aku menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka beribadah kepada-Ku" (QS. al-Dzariyat: 56)

Kedua, sentiasa mengingati bahawa kejaayan (di akhirat - syurga) itu hanya dapat diperolehi dengan mentaati Allah dan sebaliknya, maksiat hanya membawa kepada kerugian yang nyata di akhirat kelak (neraka). Allah berfirman di dalam surah al-'Asr mafhumnya:

“Demi masa, Sesungguhnya manusia itu berada dalam kerugian, Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal salih, serta mewasiatkan kebenaran dan mewasiatkan kesabaran”

Ketiga, menyedari bahawa kita ini satu hari nanti pasti akan mati dan menjadi mayat. Maut itu lebih dekat berbanding tali selipar kita.

Keempat, ingatlah bahawa kita akan dibangkitkan semula (di akhirat kelak) sesuai dengan keadaan kita mati. Maka apa yang akan menjamin orang yang menonton filem-filem haram ini dia tidak akan mati pada waktu itu?! Ditakdirkan jika mati dalam keadaan hina tadi, bayangkan bagaimana kita dibangkitkan di hadapan Allah kelak?!!!

Kelima, Allah itu Maha Melihat dan Maha Mendengar segala perbuatan hamba-Nya, malu-lah kepada Allah. Bayangkan pula jika ayah kamu masuk ke dalam bilik kamu sedang kamu asyik menonton filem haram ini, adakah kamu akan sambung melihatnya? Bagaimana pula jika shaykh atau ustaz kamu yang melihat kamu sedemikian rupa? Orang yang mempunyai akal dan perasaan pasti akan merasa malu. Maka Allah itu lebih berhak untuk kamu merasa malu terhadap-Nya.

Keenam, yang mengurniakan nikmat penglihatan dan pendengaran itu adalah Allah dan Dia boleh menarik nikmat itu sekelip mata sahaja. Syukuri-lah nikmat yang Allah berikan ini dengan ketaatan, bukan kufur akannya dengan kemaksiatan.

Ketujuh, segala sesuatu di dunia ini akan lenyap, yang berbaki hanya perbuatan kita yang tercatat di lembaran amal. Allah Ta’ala berfirman pada akhir surah al-Zalzalah:

فَمَنْ يَّعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ خَيْرًا يَّرَهٗۚ وَمَنْ يَّعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ شَرًّا يَّرَهٗ
Mafhumnya: "Maka barangsiapa mengerjakan kebaikan seberat zarrah, nescaya dia akan melihat (balasan)nya, dan barangsiapa mengerjakan kejahatan seberat zarrah, nescaya dia akan melihat (balasan)nya.

Kelapan, bersahabat dengan sahabat yang salih. Tidak sekadar salih, namun mengingatkan kamu dengan Allah, mengajak kepada kebaikan dan membimbing kepada redha Allah. Bersamaan dengan itu, menjauhi sahabat-sahabat yang buruk perangai serta buruk amalannya.

Semoga umat Islam dikurniakan kekuatan untuk menghindari tabiat buruk ini. Kita tahu keadaan diri kita masing-masing, tidak kantoi di dunia, kantoi di akhirat.

Wallahul musta'an.

Sumber: FB Abu Zayd

Isnin, 7 Jun 2021

TUJUH GOLONGAN YANG DINAUNGI ALLAH AZZA WA JALLA PADA HARI KIAMAT


Oleh Al-Ustaz Yazid bin ‘Abdul Qadir Jawas حفظه الله 




عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : سَبْعَةٌ يُظِلُّهُمُ اللهُ فِيْ ظِلِّهِ يَوْمَ لَا ظِلَّ إِلَّا ظِلُّهُ: اَلْإِمَامُ الْعَادِلُ، وَشَابٌّ نَشَأَ بِعِبَادَةِ اللهِ ، وَرَجُلٌ قَلْبُهُ مُعَلَّقٌ فِي الْـمَسَاجِدِ ، وَرَجُلَانِ تَحَابَّا فِي اللهِ اِجْتَمَعَا عَلَيْهِ وَتَفَرَّقَا عَلَيْهِ ، وَرَجُلٌ دَعَتْهُ امْرَأَةٌ ذَاتُ مَنْصِبٍ وَجَمَالٍ ، فَقَالَ : إِنِّيْ أَخَافُ اللهَ ، وَرَجُلٌ تَصَدَّقَ بِصَدَقَةٍ فَأَخْفَاهَا حَتَّى لَا تَعْلَمَ شِمَالُهُ مَا تُنْفِقُ يَمِيْنُهُ ، وَرَجُلٌ ذَكَرَ اللهَ خَالِيًا فَفَاضَتْ عَيْنَاهُ 

Dari Abu Hurairah Radhiallahu 'anhu, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, Baginda shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Tujuh golongan yang dinaungi Allah dalam naunganNya pada hari dimana tidak ada naungan kecuali naunganNya: (1) Imam yang adil, (2) seorang pemuda yang tumbuh dewasa dalam beribadah kepada Allah, (3) seorang yang hatinya terpaut pada masjid, (4) dua orang yang saling mencintai di jalan Allah, keduanya berkumpul keranaNya dan berpisah keranaNya, (5) seorang lelaki yang diajak berzina oleh seorang wanita yang mempunyai kedudukan lagi cantik, lalu dia berkata, ‘Sesungguhnya aku takut kepada Allah.’ Dan (6) seseorang yang bersedekah dengan satu sedekah lalu dia menyembunyikannya sehingga tangan kirinya tidak tahu apa yang diinfaqkan tangan kanannya, dan (7) seseorang yang berzikir kepada Allah dalam keadaan sepi lalu dia menitiskan air matanya.” 

TAKHRIJ HADIS 

Hadis ini sahih, diriwayatkan oleh: Al-Bukhari (no. 660, 1423, 6479, 6806), Muslim (no. 1031 (91)), Malik dalam al-Muwatta’ di Kitabusy Syi’ar bab Maa Jaa-a fil Muttabi’iin fillaah (hlm. 725-726, no. 14), Ahmad (II/439), At-Tirmizi (no. 2391), An-Nasa-i (VIII/222-223), Ibnu Khuzaimah (no. 358), At-Tahawi dalam Musykilul Aathaar (no. 5846, 5847), dan Al-Baihaqi dalam Sunannya (IV/190, VIII/162). 

SYARAH HADIS 

Penyebutan jumlah “tujuh” di dalam hadis ini bukanlah merupakan pembatas, sehingga tidak boleh diertikan bahawa golongan yang akan dinaungi Allah Ta’ala pada hari Kiamat hanya terbatas pada tujuh golongan ini sahaja. Menurut Ulama ahli usul, istilah ini disebut dengan mafhuumul ‘adad ghairu murad, iaitu mafhum dari ‘adad (bilangan) itu tidak dimaksudkan. Sehingga apabila disebutkan tujuh, bukanlah bermaksud hanya tujuh sahaja. 

Kedudukan hadis ini sangat penting agar kaum Muslimin dapat melaksanakan amalan-amalan yang terkandung di dalamnya, sehingga kita dapat memperoleh perlindungan dan naungan Allah Azza wa Jalla pada hari Kiamat. 

Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: 

يُظِلُّهُمُ اللهُ فِي ظِلِّهِ.. 

Mereka dinaungi oleh Allah dalam naunganNya.. 

Ada pendapat batil yang mengatakan bahawa mereka (tujuh golongan itu) dilindungi dari matahari, jadi antara mereka dan matahari terdapat Allah. Ini adalah pendapat yang batil, kerana Allah Azza wa Jalla di atas segala sesuatu sedangkan matahari dan golongan ini di bawah ‘Arasy Allah. Jadi yang benar adalah mereka (tujuh golongan itu) akan dilindungi oleh Allah di bawah ‘ArasyNya, kerana Allah di atas segala sesuatu dan berpisah dengan makhlukNya. 

Lafaz فِي ظِلِّهِ, iaitu idhafah (penyandaran) bayangan kepada Allah Azza wa Jalla. Para Ulama mengatakan, إِضَافَتُهُ إِلَى اللهِ إِضَافَةُ تَشْرِيْفٍ. Penyandarannya kepada Allah, iaitu penyandaran yang bertujuan untuk memuliakan iaitu menunjukkan kemuliaan, seperti masjidullaah, baitullaah, dan selainnya. Dalam riwayat lain, dijelaskan bahawa naungan yang dimaksud adalah naungan ‘Arasy Allah Azza wa Jalla. Sebagaimana yang disebutkan oleh al-Hafiz Ibnu Hajar al-‘Asqalani rahimahullah dari Salman al-Farisi radhiallahu 'anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

 سَبْعَةٌ يُظِلُّهُمُ اللهِ فِيْ ظِلِّ عَرْشِهِ 

Tujuh golongan yang dilindungi di bawah naungan ‘Arsy-Nya… Fat-hul Bâri (II/144).


Kelak di hari Kiamat, manusia akan sangat memerlukan perlindungan Allah Azza wa Jalla. Pada hari itu mereka akan dikumpulkan di tempat lapang yang sangat luas, tidak ada naungan apa pun juga. Mereka dikumpulkan dalam keadaan telanjang, tidak memakai alas kaki, tidak ada sehelai benang pun di tubuhnya, lelaki dan perempuan sama. 

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: 

يَا أَيُّهَا النَّاسُ، إِنَّكُمْ تُحْشَرُوْنَ إِلَى اللهِ حُفَاةً عُرَاةً غُرْلاً 

Wahai manusia, sesungguhnya kamu akan dihimpun (pada hari Kiamat) menuju Allah Azza wa Jalla dalam keadaan tidak beralas kaki, telanjang, dan tidak dikhatan (disunat). HR. Al-Bukhâri (no. 3349) dan Muslim (no. 2860 (58) dari Abdullah bin Abbas r.huma


Kemudian matahari didekatkan di atas kepala-kepala manusia, sehingga peluh keringat bercucuran membasahi tubuh mereka. Sebahagian manusia, ada yang terendam sebatas mata kakinya, ada yang terendam sebatas lututnya, ada yang sampai pinggangnya, ada yang sampai bahunya, bahkan ada yang sampai ke mulutnya. Keadaan mereka ini sesuai dengan amalan-amalan mereka. 

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: 

تُدْنَى الشَّمْسُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ مِنَ الْخَلْقِ حَتَّى تَكُوْنَ مِنْهُمْ كَمِقْدَارِ مِيْلٍ 

(Pada hari Kiamat) matahari akan didekatkan (oleh Allah) kepada seluruh makhluk hingga hanya sejarak satu jengkal. HR. Muslim (no. 2864 (62)), dari Miqdad bin al-Aswad r.a


Pembahasan tentang tujuh golongan yang dilindungi Allah dalam naunganNya pada kiamat ini sangat penting kerana berkaitan dengan iman kepada hari Akhir serta pengetahuan tentang amalan-amalan yang membawa kita dalam naungan dan perlindungan Allah Azza wa Jalla. 

1. Seorang imam yang adil 

Yang dimaksudkan dengan Imam iaitu seorang yang mempunyai kekuasaan besar seperti raja, presiden atau yang mengurusi urusan kaum Muslimin. Yang dimaksudkan adil iaitu seorang imam yang tunduk dan patuh dalam mengikuti perintah Allah Azza wa Jalla dengan meletakkan sesuatu pada tempatnya, tanpa melanggar atau melampaui batas dan tidak menyia-nyiakannya. Keadilan seorang imam iaitu dengan menegakkan kalimah Tauhid di muka bumi dan menyingkirkan segala perbuatan syirik, dan melaksanakan hukum-hukum Allah Azza wa Jalla, sebab kezaliman yang paling zalim adalah perbuatan menyekutukan Allah padahal Allahlah yang menciptakannya. 

Allah Azza wa Jalla berfirman: 

إِنَّ الشِّرْكَ لَظُلْمٌ عَظِيمٌ 

“…Sesungguhnya syirik (menyekutukan Allâh) adalah benar-benar kezaliman yang paling besar.” [Luqman 31:13] 

Kerana tujuan manusia diciptakan adalah untuk beribadah hanya kepada Allah Azza wa Jalla. 

Allah Azza wa Jalla berfirman: 

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنْسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ 

Dan tidaklah Aku ciptakan jin dan manusia melainkan untuk beribadah hanya kepadaKu. [Az-Zaariyat 51:56] 

Apabila imam atau pemimpin atau raja atau presiden tidak melaksanakan syari’at Islam ertinya dia tidak berlaku adil, maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menyuruh kita untuk bersabar. Fenomena yang kita lihat sekarang, jika ada seorang imam, penguasa atau pemimpin yang melakukan kesalahan maka orang-orang berusaha untuk menjatuhkannya dan berebut untuk dapat menggantikannya. 

Menurut syari’at Islam, berkeinginan untuk menjadi penguasa adalah keinginan dilarang, sebagaimana Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melarang para sahabatnya untuk berkeinginan menjadi penguasa. Maka yang menjadi tugas kita sekarang adalah mendokong kebaikannya dan menasihati penguasa yang ada agar dia mampu menegakkan Tauhid di muka bumi ini, dan kita wajib bersabar atas kesalahannya. Kita berusaha untuk menasihati dengan cara yang baik sesuai dengan syari’at. 

Jika ada pertanyaan, “Bolehkah seorang wanita menjadi penguasa atau pemimpin?” Maka jawabnya, “Tidak boleh.” 

Di dalam hadis di atas pun disebutkan bahawa imam di sini adalah lelaki. Tidak ada wanita dalam hal kepemimpinan. Islam melarang wanita menjadi pemimpin dan melarang suatu kaum menjadikan wanita sebagai pemimpin mereka. 

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

لَا يُفْلِحُ قَوْمٌ تَمْلِكُهُمُ امْرَأَةٌ 

Tidak berjaya suatu kaum yang dipimpin oleh seorang wanita. HR. Ahmad (V/43, 47).

Imam al-Baghawi dalam kitab Syarhus Sunnah menjelaskan tentang keharaman seorang wanita menjadi pemimpin. Diriwayatkan oleh Imam al-Bukhari bahawa ketika para sahabat radhiallahu 'anhum menyampaikan kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bahawa orang-orang Parsi dipimpin oleh seorang wanita, maka Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

 لَنْ يُفْلِحَ قَوْمٌ وَلَّوْا أَمْرَهُمْ اِمْرَأَةً 

Tidak akan berbahagia suatu kaum jika yang memimpin urusan mereka adalah seorang wanita. HR. Al-Bukhâri (no. 4425, 7099), Ahmad (V/43, 47, 51), at-Tirmidzi (no. 2262), dan an-Nasa-i (VIII/227), dari Abu Bakrah r.a.


Lafazh lan (لَنْ) di sini menunjukkan lit ta’-biid, iaitu untuk selama-lamanya kaum tersebut tidak akan bahagia. Hadis ini dijadikan dalil (dasar) oleh para Ulama tentang tidak diharuskan seorang wanita menjadi pemimpin. Dan ini adalah pendapat jumhur Ulama. 

Imam al-Khattabi rahimahullah berkata, “Seorang wanita tidak boleh menjadi amir atau menjadi qadhi (hakim).” 

Imam al-Baghawi rahimahullah berkata, “Para Ulama sepakat bahawa seorang wanita tidak boleh menjadi imam (penguasa atau pemimpin), juga tidak boleh menjadi qadhi (hakim).” Syarhus Sunnah (X/76-77).

2. Seorang pemuda yang tumbuh (membesar) dalam keadaan beribadah kepada Allah 

Dalam sebuah hadis dari Salman al-Faarisi radhiallahu 'anhu disebutkan: 

أَفْنَى شَبَابَهُ وَنَشَاطَهُ فِي عِبَادَةِ اللهِ 

Dia menghabiskan waktu mudanya dan rajin dalam beribadah kepada Allah. Fat-hul Bâri (II/145).


Pada umumnya, seseorang ketika masa mudanya lebih cenderung kepada kejahatan, kemaksiatan dan perbuatan-perbuatan yang melanggar syari’at. Namun ada orang di saat mudanya malah justeru mengekang hawa nafsunya dan beribadah kepada Allah Azza wa Jalla. Orang seperti inilah yang akan dilindungi oleh Allah Azza wa Jalla. 

3. Seseorang yang hatinya terpaut pada masjid 

Dalam riwayat at-Tirmizi disebutkan, 

وَرَجُلٌ كَانَ قَلْبُهُ مُعَلَّقًا بِالْـمَسْجِدِ إِذَا خَرَجَ مِنْهُ حَتَّى يَعُوْدَ إِلَيْهِ … 

Seorang lelaki yang hatinya terpaut dengan masjid, apabila dia keluar dari masjid hingga kembali kepadanya… HR. At-Tirmidzi (no. 2391). Lihat Irwâ-ul Ghalîl (no. 887).


Hal ini menunjukkan tentang rasa cintanya kepada masjid untuk solat dan zikir kepada Allah Azza wa Jalla. Hatinya bagaikan lampu pelita yang terpasang di atapnya, di mana tidaklah dia keluar darinya melainkan dia akan kembali. Kata rajulun (seorang lelaki) disini hanya terbatas pada lelaki sahaja kerana perempuan tidak diperintahkan untuk mengimarahkan masjid-masjid Allah, dalam ertikata untuk melaksanakan solat berjemaah di masjid. Namun dianjurkan bagi para wanita Muslimah untuk melaksanakan solat di rumah mereka, 

وَبُيُوْتُهُنَّ خَيْرٌ لَهُنَّ 

Dan rumah-rumah mereka lebih baik bagi mereka. HR. Ahmad (II/76) dan Abu Dawud (no. 567) dari Ibnu ‘Umar r.huma


Sedangkan bagi lelaki diwajibkan untuk melaksanakan solat berjemaah di masjid. Wanita Muslimah solat di rumah-rumah mereka lebih baik daripada di masjid, akan tetapi apabila mereka meminta izin kepada suami untuk solat di masjid, maka suami hendaklah mengizinkannya dengan syarat tidak menimbulkan fitnah. Pakaiannya mestilah menutup seluruh tubuh dan tidak memakai minyak wangi. 

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: 

لَاتَمْنَعُوْا نِسَائَكُمُ الْـمَسَاجِدَ، وَبُيُوْتُهُنَّ خَيْرٌ لَهُنَّ 

Janganlah kamu melarang isteri-isteri kamu (untuk datang) ke masjid, sedangkan rumah-rumah mereka itu lebih baik bagi mereka. HR. Ahmad (II/76) dan Abu Dawud (no. 567) dari Ibnu ‘Umar r.huma

Dalam hadis yang lain, baginda shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: 

لَا تَمْنَعُوْا إِمَاءَ اللهِ مَسَاجِدَ اللهِ وَلَكِنْ لِيَخْرُجْنَ وَهُنَّ تَفِلَاتٌ 

Janganlah kamu melarang para wanita (solat) di masjid Allah, akan tetapi hendaklah mereka keluar dalam keadaan tidak memakai minyak wangi. HR. Ahmad (II/438) dan Abu Dawud (no. 565), dari Abu Hurairah r.a. - Lihat Shahîh Sunan Abi Dawud (III/101, no. 574, cet Gharras)


4. Dan orang yang saling mencintai di jalan Allah, dia berkumpul dan berpisah keranaNya 

Imam an-Nawawi rahimahullah memasukkan hadis ini dalam kitabnya, Riyadhus Solihin pada bab “Keutamaan Cinta kerana Allah”. Mencinta seseorang hanya kerana Allah Azza wa Jalla adalah cinta yang tidak dapat dinodai oleh unsur-unsur keduniaan, ketampanan, harta, kedudukan, fasiliti, suku, bangsa dan yang lainnya. Akan tetapi dia melihat dan mencintai seseorang kerana ketaatannya dalam melaksanakan perintah Allah Azza wa Jalla dan kekuatannya dalam meninggalkan laranganNya. 

Al-Hafiz Ibnu Hajar rahimahullah mengatakan, “Disebut dengan dua orang yang saling mencintai di jalan Allah, di mana dia berpisah dan berkumpul keranaNya, iaitu apabila keduanya saling mencintai kerana agama, bukan kerana yang lainnya. Dan cinta agama ini tidak putus kerana dunia, baik dia berkumpul secara hakiki atau tidak, sehingga ajal memisahkan keduanya.” 

Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh al-Humaidi disebutkan bahawa yang dimaksudkan iaitu dia berkumpul di atas kebaikan. Fat-hul Bâri (II/145).


Kemudian sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam: 

تَفَرَّقَا عَلَيْهِ 

Keduanya berpisah keranaNya 

Iaitu keduanya berkumpul dan berpisah hanya kerana Allah Azza wa Jalla, badannya berpisah kerana musafir atau kematian tetapi rohnya tetap berkumpul di atas manhaj Allah Azza wa Jalla. Bahjatun Nâzhirîn (I/445)

Sebagaimana yang disebutkan dalam sebuah hadis dari ‘Aisyah radhiallahu 'anha, dia berkata, 

Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

اَلْأَرْوَاحُ جُنُوْدٌ مُجَنَّدَةٌ فَمَا تَعَارَفَ مِنْهَا اِئْتَلَفَ، وَمَا تَنَاكَرَ مِنْهَا اِخْتَلَفَ

Roh-roh itu selalu berkumpul dan berhimpun, siapa yang kenal ia akan berkumpul; dan siapa yang tidak saling mengenal, maka ia berpisah. HR. Al-Bukhâri (no. 3336), Muslim (no. 2638 (159-160)), Abu Dawud (no. 4834), dan selainnya.

Hal ini juga berlaku bagi dua orang wanita Muslimah yang saling mencintai kerana Allah Azza wa Jalla, iaitu cinta dalam rangka melaksanakan ketaatan kepada Allah Azza wa Jalla. Oleh sebab itu, apabila kita mencintai seseorang kerana ketaatannya dalam melaksanakan ketaatan kepada Allah Azza wa Jalla dan kesungguhannya dalam menjauhi laranganNya, maka dianjurkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam agar kita memberitahukan kepadanya. 

Sebagaimana yang disebutkan dalam hadis, iaitu: 

إِنِّي أُحِبُّكَ فِي اللهِ 

Sesungguhnya aku cinta kepadamu kerana Allah… 

Kemudian jawabannya adalah: 

أَحَبَّكَ الَّذِي أَحْبَبْتَنِي لَهُ 

Mudah-mudahan Allah mencintaimu yang telah mencintaiku keranaNya. HR. Abu Dawud (no. 5125), al-Hâkim (IV/171), dan selainnya.


Saling mencintai kerana Allah Azza wa Jalla memiliki keutamaan yang sangat besar, bukan hanya mereka akan dikumpulkan dan diberikan naungan, bahkan mereka akan diberikan mimbar-mimbar dari cahaya oleh Allah Azza wa Jalla di hari Kiamat. 

Sebagaimana hadis dari Abu Zar radhiallahu 'anhu bahawa dia mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Allah Azza wa Jalla berfirman: 

اَلْـمُتَحَابُّوْنَ فِي جَلاَلِي، لَهُمْ مَنَابِرُ مِنْ نُوْرٍ يَغْبِطُهُمُ النَّبِيُّوْنَ وَالشُّهَدَاءُ 

Orang yang saling mencintai berada dalam lindunganKu; diberikan bagi mereka mimbar-mimbar dari cahaya yang dicita-citakan oleh para Nabi dan syuhada‘ (orang-orang yang mati syahid). HR. Ahmad (V/ 239), at-Tirmidzi (no. 2390), dan selainnya. Lihat Shahîh at-Targhîb wat Tarhîb (no. 3019).


5. Seorang lelaki yang diajak berzina oleh seorang wanita yang memiliki kedudukan dan kecantikan, lalu lelaki tersebut berkata, “Sungguh aku takut kepada Allah.” 

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: 

وَرَجُلٌ دَعَتْهُ امْرَأَةٌ ذَاتُ مَنْصِبٍ وَجَمَالٍ، فَقَالَ: إِنِّيْ أَخَافُ اللهَ 

Dan seorang lelaki yang diajak berzina oleh seorang wanita yang memiliki kedudukan dan kecantikan, lalu lelaki tersebut berkata: ‘Sungguh aku takut kepada Allah. 

Hal ini bukan hanya berlaku bagi lelaki, namun juga bagi wanita. Apabila dia diajak berzina oleh lelaki kemudian dia menolaknya sambil mengatakan, 

إِنِّي أَخَافُ اللهَ رَبَّ الْعَالَمِيْنَ 

Sungguh aku takut kepada Allah, Tuhan semesta alam. 

Iaitu dia takut hanya kepada Allah Azza wa Jalla, maka dia akan diberikan perlindungan olehNya. Disebutkan lelaki ini sebagaimana yang disebutkan dalam al-Quran, iaitu kisah Nabi Yusuf 'alaihissallam. Baginda diajak oleh seorang isteri penguasa pada waktu itu untuk berzina, namun baginda menolaknya. Allah Azza wa Jalla melarang seseorang mendekati perbuatan zina. 

Allah Azza wa Jalla berfirman: 

وَلَا تَقْرَبُوا الزِّنَا ۖ إِنَّهُ كَانَ فَاحِشَةً وَسَاءَ سَبِيلًا 

Dan janganlah kamu mendekati zina; sungguh (zina) itu suatu perbuatan keji, dan suatu jalan yang buruk. [Al-Israa' 17:32] 

6. Seseorang yang bersedekah dengan sesuatu lalu dia sembunyikannya sehingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang diinfaqkan oleh tangan kanannya. 

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: 

وَرَجُلٌ تَصَدَّقَ بِصَدَقَةٍ فَأَخْفَاهَا حَتَّى لَا تَعْلَمَ شِمَالُهُ مَا تُنْفِقُ يَمِيْنُهُ 

Seseorang yang bersedekah dengan satu sedekah lalu dia menyembunyikannya sehingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang diinfaqkan oleh tangan kanannya. 

Sudah diketahui bersama bahawa infaq itu dianjurkan agar dilakukan dengan tangan kanan kerana Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam memerintahkan menggunakan tangan kanan ketika mengambil sesuatu, makan, minum, mahupun bersedekah. Sebagaimana yang disebutkan dalam riwayat Imam Ahmad (VI/94). Juga dalam Sahih al-Bukhari di Kitab az-Zakah terdapat bab dengan judul Bab as-Sodaqati bil yamin (Bab Sedekah dengan Tangan Kanan). Allah Azza wa Jalla sangat menganjurkan para hambaNya untuk bersedekah. 

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman: 

إِنْ تُبْدُوا الصَّدَقَاتِ فَنِعِمَّا هِيَ ۖ وَإِنْ تُخْفُوهَا وَتُؤْتُوهَا الْفُقَرَاءَ فَهُوَ خَيْرٌ لَكُمْ ۚ وَيُكَفِّرُ عَنْكُمْ مِنْ سَيِّئَاتِكُمْ ۗ وَاللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرٌ 

Jika kamu menampakkan sedekah-sedekahmu, maka itu baik. Dan jika kamu menyembunyikannya dan memberikannya kepada orang-orang fakir, maka ianya lebih baik bagi kamu dan Allah akan menghapus sebahagian kesalahan-kesalahan kamu. Dan Allah Maha teliti akan apa yang kamu kerjakan. [Al-Baqarah 2:271] 

Menyembunyikan sedekah dalam Islam memiliki keutamaan, iaitu dapat menjauhkan diri dari sifat riak. Maka sangat dianjurkan untuk bersedekah dalam keadaan sendirian dan sembunyi-sembunyi, tidak terang-terangan. Namun pada waktu-waktu tertentu kadang diperlukan memberikan sedekah secara terang-terangan, misalny di suatu tempat didapati orang-orang yang sangat sulit untuk bersedekah, maka dianjurkan untuk memulakannya secara terang-terangan agar menjadi contoh bagi mereka. Sebagaimana asbabul wurud (sebab-sebab datangnya hadis), sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam:

 مَنْ سَنَّ فِي اْلإِسْلَامِ سُنَّةً حَسَنَةً فَلَهُ أَجْرُهَا وَأَجْرُ مَنْ عَمِلَ بِهَا بَعْدَهُ مِنْ غَيْرِ أَنْ يَنْقُصَ مِنْ أُجُوْرِهِمْ شَيْء

Sesiapa yang memulakan sunnah dalam Islam dengan sunnah yang baik, maka diberikan pahala baginya dan pahala orang-orang yang mengamalkannya setelahnya tanpa dikurangi sedikit pun dari pahala-pahala mereka… HR. Muslim (no. 1017), an-Nasa-i (V/76), dan selainnya.


Sedekah wajib dilakukan dengan ikhlas, sebagaimana ibadah-ibadah lainnya. Orang yang riak dalam beramal, baik ketika memberikan sedekah mahupun yang lainnya, maka amalannya itu tidak bernilai di sisi Allah Azza wa Jalla. Iaitu jika dia ingin dilihat orang, ingin didengar, atau dia mengungkit-ungkit amalan yang dilakukannya, maka amalan itu tidak akan diterima oleh Allah Azza wa Jalla. 

Allâh Azza wa Jalla berfirman:

 يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تُبْطِلُوا صَدَقَاتِكُمْ بِالْمَنِّ وَالْأَذَىٰ كَالَّذِي يُنْفِقُ مَالَهُ رِئَاءَ النَّاسِ وَلَا يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ ۖ فَمَثَلُهُ كَمَثَلِ صَفْوَانٍ عَلَيْهِ تُرَابٌ فَأَصَابَهُ وَابِلٌ فَتَرَكَهُ صَلْدًا ۖ لَا يَقْدِرُونَ عَلَىٰ شَيْءٍ مِمَّا كَسَبُوا ۗ وَاللَّهُ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الْكَافِرِينَ 

Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menghilangkan (pahala) sedekah kamu dengan menyebut-nyebutnya dan menyakiti (perasaan si penerima), seperti orang yang menafkahkan hartanya kerana riak kepada manusia dan dia tidak beriman kepada Allah dan hari kemudian. Maka perumpamaan orang itu seperti batu licin yang di atasnya ada tanah, kemudian batu itu ditimpa hujan lebat, lalu ia menjadi bersih (tidak bertanah). Mereka tidak menguasai sesuatu pun dari apa yang mereka usahakan; dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang kafir itu. [Al-Baqarah 2:264] 

Maksud dari seseorang yang menyembunyikan sedekah yang dilakukan dengan tangan kanannya dari tangan kirinya adalah orang ini bersungguh-sungguh dalam menyembunyikan sedekahnya hingga tangan kirinya, meskipun dekat dengan tangan kanan (padahal berada dalam satu tubuh), tidak mengetahui apa yang dilakukan tangan kanannya dalam sedekahnya tersebut. Fat-hul Bâri (II/147) karya al-Hâfizh Ibnu Hajar al-‘Asqalani

Namun bagi para isteri dianjurkan meminta izin kepada suaminya jika ingin bersedekah. 

7. Seseorang yang mengingat Allah Azza wa Jalla dalam keadaan sepi lalu air matanya mengalir 

Sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam:

 وَرَجُلٌ ذَكَرَ اللهَ خَالِيًا فَفَاضَتْ عَيْنَاهُ 

Dan seseorang yang mengingat Allah dalam keadaan sepi (bersendirian) lalu air matanya mengalir. 

Iaitu, seorang lelaki yang mengingati Allah atau berzikir kepadaNya, berzikir dengan hati dan lisannya, dan dalam keadaan sepi lalu air matanya mengalir. Penyebutan rajulun (seorang lelaki) bukan pembatasan kerana ini juga berlaku bagi kaum wanita. Jika seorang Muslimah mengalir air matanya tatkala berzikir kepada Allah Azza wa Jalla di kala sepi, maka dia berhak mendapat naungan Allah Azza wa Jalla di hari Kiamat. Penyebutan syarat dalam keadaan sepi di sini kerana di saat itu sangat jauh dari perbuatan riak. 

Tentang mengalir air matanya kerana takut kepada Allah terdapat beberapa keutamaan, di antaranya tidak disentuh oleh api Neraka. 

Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

 عَيْنَانِ لَا تَمَسُّهُمَا النَّارُ : عَيْنٌ بَكَتْ مِنْ خَشْيَةِ اللهِ ، وَعَيْنٌ بَاتَتْ تَحْرُسُ فِيْ سَبِيْلِ اللهِ. 

Ada dua mata yang tidak disentuh oleh api neraka, iaitu mata yang menangis kerana takut kepada Allah dan mata yang berjaga kerana menjaga peperangan di jalan Allâh. HR. At-Tirmidzi (no. 1639). Lihat Shahîh at-Targhîb wat Tarhîb (no. 1229).

Berzikir (mengingati) Allah Azza wa Jalla, baik dengan membaca zikir, doa mahupun bangun untuk solat di tengah malam, mesti sesuai dengan apa yang dicontohkan oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam. Jadi, zikir-zikir, doa atau amalan lainnya, sama ada jenis, kaifiyat (tatacara), waktu mahupun bilangannya, yang tidak dicontohkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam akan tertolak. 

Kerana Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

 مَنْ عَمِلَ عَمَلًا لَيْسَ عَلَيْهِ أَمْرُنَا فَهُوَ رَدٌّ 

Sesiapa yang mengerjakan suatu amalan yang tidak dicontohkan dari kami maka ia tertolak. HR. Al-Bukhâri (no. 2697) dan Muslim (no. 1718 (18)).


Demikian juga apabila seorang suami yang bangun di tengah malam lalu melaksanakan solat Tahajjud, kemudian dia membangunkan isterinya untuk melakukan solat Tahajjud atau sebaliknya, maka keduanya termasuk orang-orang yang banyak berzikir kepada Allah Azza wa Jalla. 

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

 إِذَا اسْتَيْقَظَ الرَّجُلُ مِنَ اللَّيْلِ وَأَيْقَظَ امْرَأَتَهُ فَصَلَّيَا رَكْعَتَيْنِ كُتِبَا مِنَ الذَّاكِرِيْنَ اللهَ كَثِيْرًا وَالذَّاكِرَاتِ 

Seorang suami yang bangun ditengah malam dan membangunkan isterinya lalu keduanya solat malam, maka keduanya termasuk lelaki dan perempuan yang banyak mengingat Allah. HR. Abu Dawud (no. 1451), Ibnu Mâjah (no. 1335) dan al-Hâkim (I/316). Hadits ini dishahihkan oleh Syaikh al-Albani t dalamShahîh al-Jâmi’ish Shaghîr (no. 333).


BEBERAPA FAEDAH

  1. Keutamaan seorang imam atau pemimpin yang adil, yang berhukum dengan syariat-syariat Allah Azza wa Jalla dan memperhatikan rakyatnya. 
  2. Keutamaan anak muda yang membesar dalam ketaatan kepada Allah Azza wa Jalla dan tidak berbuat maksiat kepadaNya serta tidak berbuat kejahatan, begitu juga wanita. 
  3. Wajib mendidik anak-anak dalam taat kepada Allah Azza wa Jalla dan mengajarkan tauhid kepada mereka dan akhlak yang mulia. 
  4. Keutamaan orang yang selalu datang ke masjid dan hatinya selalu bergantung kepadanya untuk berzikir kepada Allah Azza wa Jalla dan menegakkan solat berjamaah. 
  5. Wajib bagi lelaki solat berjamaah di masjid, sementara bagi kaum wanita, rumah merupakan tempat solat terbaik mereka. 
  6. Hati seorang Muslim selalu rindu untuk ibadah di masjid. 
  7. Cinta yang sebenar, dilakukan di jalan Allah dan semata-mata kerana Allah Azza wa Jalla . 
  8. Wajib menutup jalan yang membawa kepada perzinaan. 
  9. Keutamaan menjaga diri dan berpaling dari perbuatan zina kerana takut kepada Allah Azza wa Jalla. 
  10. Berzina adalah perbuatan keji, dosa besar dan seburuk-buruk jalan. 
  11. Keutamaan sedekah yang tersembunyi jauh dari perbuatan riak.
  12. Keutamaan berasa diawasi oleh Allah Azza wa Jalla dan takut kepada Allah Azza wa Jalla disaat sendirian. 
  13. Keutamaan menangis kerana takut kepada Allah Azza wa Jalla. 
  14. Keutamaan berzikir kepada Allah Azza wa Jalla ketika sendirian. 
  15. Sesungguhnya ganjaran itu bergantung dari keikhlasan dan sesuai dengan Sunnah.

RUJUKAN

Kutubussittah. 
Musnad Imam Ahmad Darul Fikr. 
Al-Mustadrak, oleh Imam al-Hâkim. 
Riyâdhush Shâlihîn. 
Shahîh al-Jâmi’ish Shaghîr, oleh Syaikh al-Albani. 
Shahîh at-Targhîb wat Tarhîb, oleh Syaikh al-Albani. 
Bahjatun Nâzhirîn Syarh Riyâdish Shâlihin, oleh Syaikh Salim bin ‘Ied al-Hilali. 
Syarhus Sunnah, oleh al-Baghawi. 
Dan kitab lainnya


[Majalah As-Sunnah Edisi 06/Tahun XVIII/1436H/2014M] 

(*) Disunting semula kepada Bahasa Melayu, manakala nota kaki diubah dihujung rujukan serta dikecilkan.

Rabu, 2 Jun 2021

TUDUHAN EKSTREMIS KE ATAS USTAZ ASRI SOBRI HAFIZAHULLAH


Masalah "Merebut Air": 

Jika seseorang dalam keadaan dahaga yang membahayakan nyawa, namun pemilik air enggan memberi minum sedangkan pemilik air tidak dalam keadaan dahaga maka dibenarkan kepada yang dalam keadaan bahaya nyawa tersebut untuk merebut air walaupun membawa kepada terbunuhnya pemilik air dan tidak dikenakan qisas atau diyat.

Kata Ibnu Hajar dalam Tuhfah:

فإن امتنع صاحب الماء من بيعه للطهر ولو تعنتا لم يجبر، بخلاف امتناعه من بذله بعوضه وقد احتاج طالبه إليه لعطش ولم يحتج مالكه لشربه حالا فيجبر بل له مقاتلته، فإن قتل هدر 

Maksudnya: Jika pemilik air enggan menjualkannya untuk kegunaan bersuci walaupun keengganannya hanya semata-mata degil maka tidak dipaksa, berbeza jika dia enggan memberikannya dengan dibayar ganti sedangkan yang meminta air tersebut dalam keadaan dahaga dan pemilik air tidak memerlukan air itu untuk diminum segera maka dipaksa (untuk dia memberi) bahkan boleh baginya (yang dahaga) memeranginya dan jika dia dibunuh (pemilik air) maka darahnya ditumpahkan (tanpa Qisas atau Diyat) [Tuhfatul Muhtaj, pd Hasyiah Hawasyi Al-Syarwani, juz 1, hal 336, cet.Maktabah Al-Tijariah Al-Kubra]

Hasyiah Al-Bujairimi 'alal Khatib menaskan berkenaan pernyataan Al-Khatib dalam Al-Iqna':

وللعطشان أخذ الماء من مالكه قهرا ببدله إن لم يبذل له

Maksudnya: dan bagi orang yang dahaga mengambil air secara kekerasan daripada empunya air dengan dibayar ganti jika dia tidak memberikan air kepadanya

Kata Al-Bujairimi:

فإن كان مالك الماء عطشانا لم يهدر بل يضمنه مقاتله كما في شرح م.ر بخلاف المالك غير العطشان فلا ضمان على قاتله إذا كان عطشانا 

Maksudnya: Jika pemilik air juga dalam keadaan dahaga maka tidak ditumpahkan darahnya bahkan dituntut jaminan (Diyat) ke atas pembunuhnya seperti dinyatakan dalam Syarah Al-Ramli. Berbeza jika pemilik air tidak dalam keadaan dahaga maka tidak dikenakan jaminan ke atas pembunuhnya jika dia dalam keadaan dahaga. [Al-Bujairimi 'ala Al-Khatib, 1/413, Dar Al-Kutub Al-'Ilmiah]

Al-Mudabighi menyatakan:

ولا ضمان على العطشان ولو أتلف صاحب الماء لأنه كالصائل فإذا قتله فهو هدر

Maksudnya: Dan tiada jaminan dikenakan ke atas orang yang dahaga walaupun dia memusnahkan pemilik air kerana dia (pemilik air) seperti penyerang, maka jika dia (orang yang dahaga) membunuhnya (pemilik air) maka darahnya tidak dijamin. [Hasyiah Al-Mudabighi, 1/128]

*Keadaan ini dinyatakan para Fuqaha` adalah bagi situasi yang membahayakan nyawa kerana menjaga nyawa adalah keutamaan Syari'ah yang sangat besar kedudukannya. Orang yang dengan sengaja degil tidak mahu membantu si dahaga tadi yang sudah kuat zan akan menemui ajal jika tidak diberi minum hakikatnya dengan sengaja menyebabkan dia mati, itulah maksud Al-Mudabighi bahawa pemilik air tersebut berada pada hukum Al-So`il (Penyerang). Wallahua'lam. 

Ustaz Muhammad Asrie Sobrie


Apa yang Ustaz Asrie Sobri jelaskan tu bukan dia reka.. Bahkan ia apa yang dijelaskan oleh Syeikh Sulaiman Al-Bujairimi As-Syaafie dalam syarah beliau terhadap kitab Minhaj At-Tullab.. (Lihat gambar di atas) 

Dalam syarah tu dia kata (seperti yg dijelaskan oleh Ustaz Asrie):

(Kata-katanya: Dan boleh untuk orang kehausan mengambil air dari tuannya [yakni tuan air]) iaitu yang tidak kehausan dan dia boleh menyerangnya, dan digugurkan [tuntutan darah] si pemilik air ...

Tajuk ini khas diselitkan oleh Para Ulama Mazhab As-Syaafie dalam tajuk tayammum .. untuk maklumat tambahan.. yakni kalau orang tak bagi air utk bersuci.. Tak apa kita boleh tayammum..

Tapi kalau orang yang kehausan/dahaga.. ada orang ada air.. dan orang tu tak kehausan/dahaga.. dan sengaja tak bagi minum.. dia seolah-olah nak bunuh orang yang kehausan.. maka orang yang kehausan tu boleh serang orang berkenaan kerana orang tu nak bunuh dia..

Ustaz Adli Mohd Saad

Isnin, 31 Mei 2021

Ringkasan Faedah Tentang Puasa Enam Syawwal Menurut Mazhab Imam Al-syafie

|Ringkasan Faedah Tentang Puasa Enam Syawwal Menurut Mazhab Imam Al-syafie


أصل هذا المنشور منشور كتبه الشيخ الفاضل فهد عبد العزيز جميع العدني في صفحته قبل أسبوع. وهذا ترجمة له في اللغة الماليزية/الملايوية. 

Post ini ialah terjemahan kepada post asal yang ditulis oleh Syeikh Fahd Abdil Aziz Jumayyi' - hafizahullah -. Saya hanya terjemah sahaja.

1. Siapa yang berpuasa ramadan penuh maka disunatkan baginya untuk berpuasa enam hari pada syawal. Jika dia melakukan sedemikian dia akan mendapat ganjaran penuh yang dijanjikan di dalam hadith yang warid tentang kelebihan puasa enam Syawal iaitu mendapat pahala seolah berpuasa setahun.

2. Bagi siapa yang tidak dapat berpuasa Ramadan secara penuh kerana uzur syar'ie, maka disunatkan juga baginya untuk berpuasa enam hari pada syawal walaupun dia belum menggantikan puasanya. Namun dia tidak mendapat ganjaran yang sempurna(الثواب الأكمل), akan tetapi dia mendapat ganjaran asal mengikut sunnah. Ini disebutkan oleh Al-'allamah Al-tarmasi di dalam Hasyiah beliau. 

3. Bagi siapa yang tidak berpuasa Ramadan penuh kerana sebab-sebab dan alasan yang tidak syar'ie maka tidak boleh baginya untuk berpuasa 6 hari pada syawal, bahkan wajib ke atas dirinya untuk menggantikan puasa wajibnya dengan segera, kemudian barulah sunnah baginya untuk puasa enam. 

4. Diharuskan untuk menggabungkan puasa enam dengan puasa ganti menurut Imam Al-ramli dan sekumpulan ulama' Syafi'iyyah yang lain. Namun pahala yang diperoleh bukanlah pahala sunnah yang paling sempurna, dia hanya akan peroleh pahala asal mengikut sunnah.

5. Bolehkah menggantikan puasa enam syawal? Mengikut Al-'allamah Ibn Hajar di dalam Al-tuhfah, dibolehkan bagi orang yang terlepas berpuasa Ramadan (mungkin kerana uzur seperti sakit yang berpanjangan) untuk dia menggantikan puasa ramadannya pada bulan syawal. Dan jika yang demikian membuatkan dia terlepas peluang berpuasa enam, maka harus baginya untuk mengqadha' puasa enam tersebut pada bulan zul qa'dah. Ini jika dia memilih untuk melakukannya secara asing, kalau dia mahu gabungkan sekali dengan puasa gantinya pada syawal tadi pun tiada masalah.

6. Orang yang tidak larat puasa Ramadan kerana telah tua, ataupun kerana mempunyai sakit kronik yang tidak dijangka akan sembuh, namun tiba-tiba dengan izin Allah dia sembuh atau larat berpuasa, lalu dia puasa enam hari pada syawal maka dia mendapat ganjaran yang penuh seperti mana yang disebutkan di dalam hadith. (Al-tarmasi).

Tambahan penjelasan bagi yang di atas: Orang yang sakit kronik dan tidak dijangka sembuh, kalau ditakdirkan dia memang sembuh dengan izin Allah, maka tidak wajib qadha' puasa baginya menurut pandangan muktamad. 

Wallahu a'lam

Status FB Ustaz Abdul Aziz

Jumaat, 21 Ogos 2020

KALAM ALLAH MENURUT AQIDAH AHLI SUNNAH WAL JAMAAH

Oleh: Ustaz Abu Najla Fariz Zainal 

واعلم ايها الفضلاء أن القرآن هو من أمر الله و علمه و ليس من خلقه.

إن الله يتكلم كلاماً حقيقيّاً، وأنه يتكلم بحرف و صوت لائقاً بجلاله تعالى، وأن الله يتكلم كيف شاء، بما شاء، متى شاء. إذا اراد الله أن ينادي، نادى، وإذا اراد أن يناجي، ناجى. وليس كمثله شيء.

فالقرآن هو كلام الله، المنزّل، الغير مخلوق، منه بدأ، وإليه يعود.

قال ناظم الحائية، الإمام إبن أبي داود رحمه الله:

 وقل غَيْـرُ مَخْلِوقٍ كَلامُ مَليكِنا بِـذَلكَ دَانَ الأتْقِياءُ وأَفْصحُــوا

 وَلا تَكُ فِي القُرْآنِ بالوَقْفِ قَائِــلاً كَمَا قَالَ أتْبَاعٌ لِجَهْمٍ وَأَسْجَحُوا

 ولا تَقُـلِ القُرآنُ خَـلقاً قـرأتَـهُ فإنَّ كَـلامَ اللهِ باللفْظِ يُــوضَحُ

وقال صاحب متن سلم الوصول، حافظ الحكمي رحمه الله:

يحفظ بالقلب وباللسان     يتلى كما يسمع بالآذان 
كذا بالابصار إليه ينظر     وبالأيادي خطه يسطر 
وكل ذي مخلوقة حقيقه     دون كلام بارئ الخليقه 
جلت صفات ربنا الرحمن     عن وصفها بالخلق
والحدثان 
فالصوت والألحان صوت القاري     لكنما المتلو قول الباري

------

Terjemahan berserta penjelasan ringkas (dalam kurungan):

Dan ketahuilah wahai tuan-tuan yang mulia, bahawa Al-Quran itu adalah sebahagian daripada suruhan dan ilmu Allah, serta bukan daripada makhluk ciptaanNya.

Sesungguhnya Allah berbicara dengan kalam bicara yang sebenar-benarnya, dan sesungguhnya Allah berbicara dengan huruf dan suara yang layak dengan keagungan Allah Ta’ala, dan sesungguhnya Allah berbicara dengan cara yang Dia kehendaki, dengan apa yang Dia kehendaki, dan bila Dia kehendaki. Apabila Allah berkehendak untuk menyeru, maka Dia akan menyeru, apabila Allah berkehendak untuk bercakap, maka Dia akan bercakap. Dan tidaklah ada sesuatu apa pun yang serupa denganNya.

Al-Qur’an adalah kalam Allah, yang diturunkan (kepada Nabi Muhammad sallallahu alaihi wasallam), yang bukan makhluk, daripada Allah ia datang, dan kepada Allah ia kembali.

Telah berkata penyusun syair ‘Haa’iyyah’, Al-Imam Ibn Abi Daud rahimahullah: 

“Dan katakanlah bahawa kalam Raja (Tuhan) kita itu bukan makhluk, itulah pegangan orang-orang yang bertaqwa dan fasih bicaranya,

Dan jangan pula menjadi orang yang tidak mempunyai pendirian berkenaan Al-Qur’an, sepertimana yang dikatakan pengikut Jahm (bin Safwan) yang lalai (daripada mengambil pendirian yang benar),

Dan jangan pula mengatakan bahawa Al-Quran yang dibacakan itu makhluk, sesungguhnya kalam Allah itu telah dijadikan jelas melalui bacaan (bahawa ia bukan makhluk)” 

Dan telah berkata pengarang matan Sullamul Wusul (ila ‘Ilm al-Usool fi TauhidiLlaah wa Ittibaa’ir-Rasool), Hafiz Al-Hakami rahimahullah:

“Dipelihara (dihafal Al-Quran) itu dengan hati dan (dibaca ia oleh) lisan, dibaca ia seperti yang didengari kedua telinga,

Begitulah jua ia dilihat (pada mushaf) dengan penglihatan, dan dengan tangan-tangan tulisannya ditulis (dengan alat tulis),

Setiap daripadanya (hati yang menghafal, lisan yang membaca, telinga yang mendengar, mata yang melihat, tangan yang menulis, mushaf yang dilihat dan ditulis padanya, alat tulis yang digunakan) adalah makhluk sebenar-benarnya, kecualilah kalam Al-Baari (Allah Ta’ala)

Betapa agung sifat Tuhan kita Ar-Rahman (sifat Kalam Allah) daripada disifatkan sebagai makhluk ataupun sesuatu yang baharu (kerana sifat Allah adalah sebahagian daripada dzat Allah, bukan makhluk yang diciptakan)

Maka suara dan irama (yang keluar dari mulut pembaca) adalah suara si pembaca (makhluk), akan tetapi yang dibaca adalah kata-kata Al-Baari (kalam Allah Ta’ala, bukan makhluk)”.

#didikantauhidbuatanakanak
#mengajitauhid
#tauhidtroopers
#mediasunnahmalaysia
#muliadiatasmanhajsalaf
#tauhidforkids
#bimbinganulama

Sumber: FB Ustaz Abu Najla Fariz Zainal

Khamis, 20 Ogos 2020

BULAN MUHARAM BERMULANYA TEKAD/AZAM UMAT ISLAM MEKAH BERHIJRAH KE MADINAH

Diterangkan dalam hadis yang diriwayatkan dari sahabat Abu Bakroh, Nabi Shallallahu alaihi wa sallam bersabda,

السَّنَةُ اثْنَا عَشَرَ شَهْرًا مِنْهَا أَرْبَعَةٌ حُرُمٌ ثَلَاثَةٌ مُتَوَالِيَاتٌ ذُو الْقَعْدَةِ وَذُو الْحِجَّةِ وَالْمُحَرَّمُ، وَرَجَبُ مُضَرَ الَّذِي بَيْنَ جُمَادَى وَشَعْبَانَ

“Satu tahun ada 12 bulan. Empat bulan diantaranya adalah bulan haram (suci), tiga diantaranya beurutan, yaitu , Dzulhijah dan Muharram. Kemudian Rajab Mudhar yang diapit bulan Jumada (al akhir) dan Syaban” 
(HR. Bukhari dan Muslim).

Bulan ini juga terpilih menjadi bulan pertama dalam kalender hijriyah, setelah sahabat Umar bin Khathab pada tahun ke 16 Hijriyah selaku khalifah pada saat itu, bermusyawarah dengan para pemuka sahabat. Kemudian diputuskanlah bulan Muharam sebagai bulan pembuka untuk kalender hijriyah. Alasan memilih bulan ini sebagai bulan pertama dalam penanggalan hijriyah karena pada bulan inilah muncul tekad/azam untuk berhijrah ke kota Madinah. Sebagaimana diterangkan Ibnu Hajar –rahimahullah– dalam Fathul Bari (7/335).

Sumber: muslim.or.id

https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=1083887075341165&id=287443924985488

Isnin, 17 Ogos 2020

ISTERI TAK MAHU TINGGAL SERUMAH DENGAN MERTUA?

Oleh: Ustaz Mohd Masri Mohd Ramli

Antara hak seorang isteri ialah dia mempunyai tempat tinggal yang khusus bersama suaminya dan anak-anaknya yang tidak dikongsi bersama orang lain sama ada ayahnya, ibunya atau kaum kerabat yang lain. Ini adalah pendapat majoriti ulama daripada mazhab Hanafi, Syafie dan Hanbali. Si isteri berhak untuk enggan tinggal bersama mertuanya dan kaum kerabat suaminya.

Imam al-Kasani menyebutkan dalam Badai' al-Sona'i: Seandainya si suami mahu menempatkan isterinya bersama dengan madunya, atau keluarga suami, seperti ibu suami, adik beradik perempuan suami, atau anak-anak perempuan suami daripada isteri yang lain, atau kaum kerabat suami, lalu si isteri enggan, maka wajib untuk suami menyediakan tempat tinggal yang berasingan kepada si isteri. Ini kerana mereka yang tinggal serumah itu mungkin boleh menyakiti hati isteri atau memukulnya jika mereka tinggal serumah. Keengganan si isteri merupakan petunjuk bahawa beliau terganggu atau disakiti. Ini jua kerana si suami perlu jua mampu untuk melakukan hubungan seksual dengan isteri atau bermesra dengannya pada bila-bila masa, dan ini tidak mungkin berlaku apabila adanya orang ketiga di dalam rumah.

Teruskan membaca pada link-link di bawah yang berkaitan dengan hak isteri untuk duduk berasingan.


Fatwa-fatwa di atas ditutup dengan nasihat kepada kaum suami yang berbunyi:

والذي ننصحك به في ختام هذا الجواب أن تسعى للتوفيق بين زوجتك ووالدتك وعائلتك ، وأن تعطي كل ذي حق حقه ، فتعطي الزوجة حقها في السكن المستقل ، ولا يضرك أن يغضب أحد منهم لانفرادك بالسكن ، لأنك لم تخطئ في ذلك ، ولكن عليك الاستمرار في صلة أقاربك وأمك وإخوانك .

Nasihat kami kepada kamu sebagai penutup jawapan ini: Hendaklah kamu berusaha untuk mendamaikan antara isteri kamu, ibu kamu dan ahli keluarga kamu, dan hendaklah kamu memberikan kepada setiap orang haknya. Oleh itu hendaklah kamu memberikan kepada isteri haknya iaitu kediaman yang berasingan. Tidaklah memudharatkan kamu akan kemarahan salah seorang daripada mereka disebabkan keputusan kamu untuk tinggal berasingan kerana kamu tidak melakukan apa-apa kesalahan dalam hal ini. Akan tetapi hendaklah kamu berterusan menjalinkan hubungan silaturahim dengan kaum kerabat kamu, ibu kamu, dan adik beradik kamu.

Begitu juga penutup kepada aduan seorang isteri, di mana disebutkan:

فنصيحتنا لزوجك أن يبادر إلى إيجاد سكن مستقل لكما ، ويسعى في إرضاء أمه بالقول الحسن ، والإكثار من زيارتها ، وتفقد أحوالها ، وبالهدية ونحوها ، وليعلم أن خروجه من بيت أمه لا يعد عقوقا .

Nasihat kami kepada suami kamu ialah agar segera menyediakan kediaman yang berasingan untuk kamu berdua, dan berusaha mendapatkan keredhaan ibuya dengan perkataan yang baik, dan kerap menziarahinya, mengambil berat keadaannya, memberinya hadiah dan sebagainya. Suami itu hendaklah tahu bahawa keluarnya dia dari rumah ibunya tidak termasuk dalam penderhakaan kepada ibunya.

Wallahua'lam.

1- Bagaimana pula jika isteri yang enggan keluar daripada rumah ibu bapa isteri. Isteri mahu suami tinggal bersama dengan keluarga isteri.

Dalam situasi ini, isteri WAJIB TAAT suami untuk keluar daripada rumah keluarga isteri, dan jika isteri enggan tinggal bersama sumia, maka ia dikira nusyuz, bahkan dalam situasi ini suami tidak lagi wajib memberi nafkah kepada isteri.

2- Bagaimana jika si suami memang benar-benar TIDAK MAMPU menyediakan kediaman yang berasingan untuk isteri kerana suami miskin atau belum menemui rumah yang sesuai dengan kemampuannya?

Seandainya benar-benar tidak mampu, maka tidak berkewajipan menyediakan kediaman berasingan. Ini adalah pendapat Ibnu Taimiyyah. [Lihat Matholib Uli an-Nuha, 5/122].

Dalam hal ini, sepatutnya sebelum perkahwinan dilangsungkan kedua-dua pihak jujur dengan bakal pasangan masing-masing. Bakal suami hendaklah jujur menjelaskan situasi kewangannya yang belum mampu. Bakal isteri pula hendaklah jujur dalam menyatakan sama ada bersetuju atau tidak untuk tinggal serumah dengan mertua buat SEMENTARA sehingga suami mampu. Ketidakjujuran dalam membincangkan hal ini sebelum perkahwinan akan menimbulkan masalah di kemudian hari.

Perlu diingatkan, bahawa kemampuan itu bukanlah bermaksud perlu membeli rumah sendiri. Yang penting ialah ada kediaman sama ada menyewa atau dibeli. Jika mampu rumah yang kecil maka sewa yang kecil, usah menunggu sehingga mampu membeli sendiri atau menyewa yang besar.

3- Bagaimana jika si isteri memang setuju untuk tinggal serumah dengan mertua, dan menjaga mertua?

Apabila si isteri memang bersetuju dengan rela hati, dan bukan dipaksa, maka itu tidaklah bermasalah. Hanya sahaja dalam situasi ini suami perlu memainkan peranan penting untuk memerhatikan perkara-perkara berikut agar kerelaan hati si isteri tidak menyebabkan kezaliman kepada mana-mana pihak. Antara perkara yang suami perlu jelas dan fahami dalam hal ini ialah:

A- Berkhidmat kepada mertua dan ipar duai bukan kewajipan isteri: Isteri hanya wajib berkhidmat kepada suami, bukan kepada ibu bapa suami apatah lagi adik beradik suami. Suami tiada hak memaksa isteri untuk menjaga ibu bapa suami, menyediakan makan minum mereka, membasuh baju mereka dan sebagainya. Jika si isteri melakukannya, itu adalah ihsan isteri secara sukarela, yang insya-Allah mendatangkan pahala, tetapi tetap bukan kewajipan isteri. Oleh itu suami tidak berhak memaksa isteri dalam hal ini. Suami perlu ingat, kewajipan menjaga ibu bapanya, adalah kewajipannya dan adik beradiknya, bukan kewajipan isterinya. Memaksa isteri melakukan semua ini adalah satu kezaliman kerana mewajibkan ke atasnya sesuatu yang bukan kewajipannya.

B- Suami hendaklah mengambil kira aspek aurat, hukum khulwah yang mana ini akan berlaku apabila di dalam rumah terdapat ipar duai. Ini akan menyusahkan kehidupan isteri sehingga 24 jam di rumah perlu menutup aurat dengan sempurna kerana terdapatnya bukan mahram. Apatah lagi isu khulwah apabila di rumah hanya ada isteri dan ipar duai atau anak-anak buah suami yang bukannya mahram kepada si isteri.

C- Apabila isteri sudah sukarela tinggal dengan ibu bapa suami, dan sukarela pula berkhidmat kepada mereka, maka suami perlu menghargai dan memahami bahawa isteri sudah menambah beban di atas bahunya sesuatu yang pada asalnya bukan kewajipan beliau. Hargai, dan fahami jika nanti adakalanya isteri 'bad mood' dan tak larat melayani suami kerana penat dan letih. Peka jua dengan keadaan sekeliling takut-takut ada konflik tersembunyi antara isteri dan keluarga dan isteri merahsiakannya kerana mahu menjaga hati suami. Usah menanti sehingga isteri 'meletup', suami perlu peka dengan keadaan yang berlaku di rumahnya, emosi isterinya.

D- Pertambahan beban kepada isteri. Apabila tinggal serumah dengan mertua, maka isteri perlu mengambil hati suami, ibu mertua, ayah mertua. Apa yang suami suka belum tentu ibu bapa suami suka. Apa yang okey ketika tinggal berdua dengan suami sahaja mungkin menjadi tidak okey apabila ada mertua. Ini semua merupakan pertambahan beban kepada isteri. Suami perlu memainkan peranan besar dalam hal ini. Kerana itu 'dalam sebuah istana hanya ada seorang raja dan seorang permaisuri'.

E- Yang ini pula terbalik daripada semua point di atas. Jika perkara di atas tidak diperhatikan, kezaliman mungkin berlaku kepada pihak isteri. Manakala jika suami isteri mengambil kesempatan dengan kehadiran ibu bapa untuk menyuruh membuat kerja-kerja rumah di rumah mereka, maka ini juga sudah menzalimi ibu bapa itu seolah-olah mereka itu orang gaji pula.

4- Bagaimana jika isteri pula yang mahu duduk serumah dengan ibu bapanya untuk berkhidmat kepada ibu bapanya. Apakah kewajipan suami kepada mertua?

Sebagaimana isteri tidak wajib berkhidmat kepada mertua, begitu juga suami tidak wajib berkhidmat atau memberi nafkah kepada mertua. Semuanya adalah dilakukan kerana ehsan dan bukan kerana kewajipan. Apabila ia dilakukan kerana ehsan bukan kewajipan, maka tidak boleh sesiapa memaksa suami untuk menjaga keluarga mertuanya.

5- Bagaimana jika ibu bapa isteri atau suami memang sakit, atau tidak boleh tinggal bersendirian kerana sudah terlalu tua, atau 'depression' dan sebagainya?

Maka dalam situasi ini, tidak sepatutnya seorang pasangan menghalang mertuannya daripada tinggal serumah kerana itu sahaja pilihan yang ada. Walaupun begitu, anak mereka hendaklah sedar tanggungjawab menjaga dan berkhidmat itu kewajipan mereka dan bukan kewajipan pasangan mereka.

6- Ada bezakah kewajipan kepada ibu bapa antara anak sulong dan bongsu, anak lelaki dan perempuan?

Tiada. Semua perlu berkhidmat kepada ibu bapa mengikut kemampuan mereka. Yang akan membezakan ialah kemampuan mereka.

7- Oleh kerana isu kediaman ini termasuk isu nafkah, boleh huraikan sedikit berkaitan nafkah?

Nabi sallallahu 'alaihi wa sallam bersabda:

ابْدَأْ بِنَفْسِكَ فَتَصَدَّقْ عَلَيْهَا فَإِنْ فَضَلَ شَىْءٌ فَلأَهْلِكَ فَإِنْ فَضَلَ عَنْ أَهْلِكَ شَىْءٌ فَلِذِي قَرَابَتِكَ فَإِنْ فَضَلَ عَنْ ذِي قَرَابَتِكَ شَىْءٌ فَهَكَذَا وَهَكَذَا

Mulakan dengan bersedekah (iaitu memberi nafkah) kepada diri kamu sendiri, seandainya ada lebihan, berikan kepada kaum keluarga kamu. Seandainya ada lebihan, berikan kepada kepada kaum kerabat kamu. Seandainya ada lebihan, maka begitu begini. [Sahih Muslim, Kitab az-Zakat, hadis no: 997]

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم " تَصَدَّقُوا " . فَقَالَ رَجُلٌ يَا رَسُولَ اللَّهِ عِنْدِي دِينَارٌ .

Daripada Abu Hurairah radiallahu 'anhu, Rasulullah sallallahu 'alaihi wa sallam bersabda: Bersedekahlah. Seorang lelaki bertanya: Ya Rasulullah, aku mempunyai dinar.

قَالَ " تَصَدَّقْ بِهِ عَلَى نَفْسِكَ " . قَالَ عِنْدِي آخَرُ . قَالَ " تَصَدَّقْ بِهِ عَلَى زَوْجَتِكَ " . قَالَ عِنْدِي آخَرُ .

Baginda menjawab: Sedekahkan untuk diri kamu sendiri. Lelaki itu menjawab: Aku mempunyai dinar yang lain? Baginda berkata: Sedekahkan kepada isteri engkau. Lelaki itu menjawab: Aku mempunyai yang lain.

قَالَ " تَصَدَّقْ بِهِ عَلَى وَلَدِكَ " . قَالَ عِنْدِي آخَرُ . قَالَ " تَصَدَّقْ بِهِ عَلَى خَادِمِكَ " . قَالَ عِنْدِي آخَرُ . قَالَ " أَنْتَ أَبْصَرُ " .

Baginda berkata: Sedekahkan kepada anak engkau. Lelaki itu menjawab: Aku mempunyai yang lain. Baginda berkata: Sedekahkan kepada hamba engkau. Lelaki itu menjawab: Aku masih ada yang lain lagi? Baginda berkata: Engkau lebih tahu . [Sunan an-Nasaie, Kitab az-Zakat, hadis no: 2353]

Nafkah wajib diberikan kepada semua yang memerlukan, daripada isteri, anak, ibu bapa, dan kaum kerabat jika seseorang berkemampuan untuk memberi nafkah kepada kesemua mereka, dan apabila kaum kerabat itu memang memerlukan kepada bantuan.

Adapun untuk isteri. Ia wajib dinafkahi walaupun si isteri berkemampuan dan kaya.

Seandainya seseorang tidak mampu menafkahi kesemuanya, dia wajib memberikan keutamaan kepada anak dan isterinya.

Imam an-Nawawi menyebutkan dalam Raudhatut Thalibin:

فإذا اجتمع على الشخص الواحد محتاجون ممن تلزمه نفقتهم ، نظر ؛ إن وفى ماله أو كسبه بنفقتهم ، فعليه نفقة الجميع ، قريبهم وبعيدهم ، وإن لم يفضل عن كفاية نفسه إلا نفقة واحد ، قدم نفقة الزوجة على نفقة الأقارب

Apabila berkumpulnya ramai yang memerlukan nafkah daripada seseorang yang wajib memberi nafkah, maka ia bergantung kepada keadaan. Seandainya hartanya cukup menafkahi kesemua mereka, hendaklah dia memberi nafkah kepada kesemuanya, sama ada kerabat yang dekat atau pun jauh. Seandainya harta tidak cukup dan dia hanya mampu memberikan nafkah kepada satu orang sahaja, maka diutamakan memberi nafkah kepada isteri berbanding nafkah kepada kaum kerabat.

Imam al-Syaukani menyebutkan dalam Nailul Authar:

وقد انعقد الإجماع على وجوب نفقة الزوجة ، ثم إذا فضل عن ذلك شيء فعلى ذوي قرابته

Telah berlakunya ijma' bahawa wajibnya menafkahi isteri. Seandainya ada lebihan harta, maka hendaklah diberikan nafkah kepada kaum kerabat.

Dr. Wahbah az-Zuhaily menyebutkan dalam Al-Fiqh Al-Islami wa Adillatuhu:

إذا تعدد مستحقو النفقة ولم يكن لهم إلا قريب واحد، فإن استطاع أن ينفق عليهم جميعاً وجب عليه الإنفاق، وإن لم يستطع بدأ بنفسه، ثم بولده الصغير أو الأنثى، أو العاجز، ثم بزوجته. وقال الحنابلة: تقدم الزوجة على الولد ، ويقدَّم الأب على الأم لفضيلته، وانفراده بالولاية، واستحقاق الأخذ من ماله. وقال ابن قدامة: الأولى التسوية بينهما. وقيل عند الشافعية: يقدم الأب، وقيل: الأم والأب سواء

Apabila terdapat ramai yang berhak diberikan nafkah, dan hanya ada seorang yang akan memberikan nafkah. Jika dia mampu untuk menafkahi kesemuanya, maka wajib dia menafkahi kesemuanya. Jika tidak mampu, hendaklah dia memulakan dengan memberi nafkah kepada dirinya sendiri dahulu, kemudian kepada anak-anak lelakinya yang kecil atau anak perempuannya atau anaknya yang kurang upaya, kemudian kepada isterinya. Ulama Hanabilah berkata: Si isteri didahulukan sebelum anak-anak, dan si ayah didahulukan sebelum si ibu kerana keutamaannya dan kekuasaannya sebagai suami, dan si isteri berhak mengambil pula harta daripada hartanya. Ibn Qudamah berkata: Lebih utama disamakan nafkah antara keduanya (iaitu antara ibu dan ayah), dikatakan daripada ulama-ulama mazhab Syafie: Diutamakan bapa (sebelum si ibu), dan dikatakan jua: Ibu dan bapa kedudukannya sama.

Ibn Qudamah menukilkan dalam al-Mughni:

وَمَنْ لَمْ يَفْضُلْ عَنْ قُوتِهِ إلَّا نَفَقَةُ شَخْصٍ ، وَلَهُ امْرَأَةٌ ، فَالنَّفَقَةُ لَهَا دُونَ الْأَقَارِبِ ؛ لِقَوْلِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي حَدِيثِ جَابِرٍ : { إذَا كَانَ أَحَدُكُمْ فَقِيرًا ، فَلْيَبْدَأْ بِنَفْسِهِ ، فَإِنْ كَانَ لَهُ فَضْلٌ ، فَعَلَى عِيَالِهِ ، فَإِنْ كَانَ لَهُ فَضْلٌ ، فَعَلَى قَرَابَتِهِ .
وَلِأَنَّ نَفَقَةَ الْقَرِيبِ مُوَاسَاةٌ ، وَنَفَقَةَ الْمَرْأَةِ تَجِبُ عَلَى سَبِيلِ الْمُعَاوَضَةِ ، فَقُدِّمَتْ عَلَى مُجَرَّدِ الْمُوَاسَاةِ ، وَلِذَلِكَ وَجَبَتْ مَعَ يَسَارِهِمَا وَإِعْسَارِهِمَا ، وَنَفَقَةُ الْقَرِيبِ بِخِلَافِ ذَلِكَ ، .

Sesiapa yang tidak mampu memberi nafkah melainkan kepada seorang sahaja, maka hendaklah dia memberi nafkah kepada isterinya tanpa memberi nafkah kepada kerabat yang lain. Ini berdasarkan sabda Nabi sallallahu 'alaihi wasallam dalam hadis Jabir: Apabila salah seorang daripada kalian miskin, hendaklah dia memulakan untuk dirinya, jika ada lebihan, hendaklah untuk orang di bawah tanggungannya, jika ada lebihan, hendalah untuk kerabatnya. Ini kerana nafqah untuk kaum kerabah ialah "muwasah" sedangkan nafqah untuk isteri adalah "mua'wadhoh", maka nafqah untuk isteri adalah diutamakan. Oleh kerana itu wajib memberi nafqah kepada isteri tidak kira dalam keadaan senang atau pun susah. Sedangkan nafqah untuk kerabat tidak begitu.

Apakah maksud muwasah: Muwasah bermaksud nafqah itu hanya diberikan apabila orang itu memerlukan, dia miskin dan lain-lain.

Muawadhah pula bermaksud, nafqah itu wajib diberikan tidak kiralah kondisi si penerima itu miskin atau kaya.

Isteri nafqahnya dalam bentuk muawadhah, dia menerima nafqah itu kerana dia seorang isteri. Manakala kaum kerabat menerima nafqah apabila mereka miskin. Begitu juga ibu bapa, hanya wajib dinafkahi apabila mereka miskin dan memerlukan, jika tidak, ia tidak wajib.

Ulama hanya berbeza pendapat pada keutamaan memberi nafkah kepada anak dan isteri. Siapakah yang lebih utama.

Shaikh Ibn al-Uthaimin menyatakan:

فالصواب أنه يبدأ بنفسه ، ثم بالزوجة ، ثم بالولد ، ثم بالوالدين ، ثم بقية الأقارب

Yang benar: Hendaklah seseorang memulakan dengan nafkah kepada dirinya sendiri, kemudian kepada isterinya, kemudian kepada anak-anaknya, kemudian kepada kedua ibu bapanya, kemudian kepada kaum kerabat yang lain. [Fath Dzil Jalali wal Ikram]

#MMMR

TUDUHAN BAHAWA ISLAM DAN SALAFIYYAH MENGAJAR KEBENCIAN

Tuduhan ini kerap didengar dari ramai golongan jahil dari kalangan kuffar atau yang mengaku muslim. Ini adalah ucapan orang jahil, sesat, da...