Sunday, February 19, 2012

Hukum Membela Hamster*

Soalan:

Apakah hukum membela haiwan hamster (tikus belanda) dan adakah ia termasuk dalam hadis Rasul s.a.w. (yang bermaksud): “Terdapat lima jenis binatang boleh dibunuh iaitu gagak, ular, tikus, helang dan anjing gila.”  Riwayat Al-Bukhari...?

Jawapan:

Alhamdulillah. Setelah memperhatikan dari sebahagian buku-buku tentang hamster, dan berdasarkan gambar yang terdapat di internet, jelaslah bahawa haiwan ini (hamster) sangat serupa dengan tikus.

Telah maklum, tikus mempunyai spesies-spesies dan jenis-jenis yang banyak. Telah disebutkan pada sebahagian penelitian bahawa tikus mempunyai 86 jenis dan terdiri dari 720 spesies. Keterangan ini dapat dilihat di dalam kitab Al-Qawaridh fi Al-Wathni Al-‘Arabi halaman 75 karya ‘Adil Muhammad Ali. 

Dan hamster termasuk jenis tikus, sebagaimana yang disebutkan oleh penulis buku tersebut di atas.

Dalam kitab Al-Mausu‘ah Al-‘Arabiyah Al-‘Alamiyah (26/122) disebutkan: ‘Hamster termasuk jenis pengerat kecil pendek, yang menjadi salah satu haiwan berbulu hiasan rumah. Biasanya, hamster memiliki ekor yang pendek, mulutnya basah, yang membantu dirinya untuk menampung banyak makanan. Terdapat sekitar 15 variasi hamster yang hidup.’

Maka hamster termasuk jenis tikus sehingga kita tidak harus (tidak boleh) menjual atau memeliharanya. Bahkan, wajib membunuhnya, sama ada di tanah halal mahupun di tanah haram. Sebagaimana makruf tentangnya dari hukum tikus.

Para ulama mengeluarkan hukum daripada nas (dalil) bahawa hukum tersebut berlaku bagi semua jenis tikus. 

Al-Hafiz Ibnu hajar berkata: ‘Tikus ada berbagai jenis, seperti al-juradz, al-khuld, tikus unta, tikus ikan, tikus al-ghoit dan semua hukumnya dalam pengharaman untuk dimakan dan keharusan membunuhnya adalah sama (tidak ada beza).’(Fathul Bari, 4/39) 

Tikus adalah haiwan yang membuat kerosakan dan mudarat.

Ad-Damiri berkata: ‘Tidak ada haiwan yang paling banyak membuat kerosakan melainkan tikus, tidak ada yang paling membahayakan melainkannya, kerana ia tidak meninggalkan ke atas sesuatu, kecuali pasti akan dimusnahkannya dan dirosakkannya.’ (Hayatul Hayawan Al-Kubra, 2/271)

Demikian juga memelihara dari jenis haiwan seperti ini adalah termasuk pembaziran masa dan harta dengan sesuatu yang tidak memberi sebarang faedah.

Allah jualah yang lebih Maha Mengetahui.

Sumber: http://www.islamqa.com/ar/ref/133190 

____________________________________
*Terjemahan di atas saya (Mohd Safwan) tidak terjemahkan secara keseluruhan, saya hanya menterjemahkannya sekadar apa yang saya mampu terjemahkannya. Semoga para pembaca dapat manfaatnya.

7 comments:

Anonymous said...

aku kasik dalil quran hukum mengharamkan yg halal dan menghalalkan ape yg haram kang baru tau

bunuh? oi, islam tu agama pembunuh ke? hamster tu dah la tak memudaratkan, makhluk allah lagi, selamaber bengap je ko nak bunuh

Mohd Safwan Rusydi said...

Mohon maaf jika mungkin ada yang kurang senang dengan apa yang saya bawakan di atas ini. Apa yang saya bawakan di atas cuma sekadar fatwa daripada ulama (iaitu Fatwa Syeikh Soleh Munajjid).

Saya sendiri tidak menafikan kemungkinan berlaku kekurangan dalam fatwa sama ada dari segi fakta atau sebagainya. Apa yang cuba saya bawakan hanya sekadar perkongsian ilmu. Saya sendiri tidak berani menghukum secara pasti adakah membela hamster hukumnya haram atau makruh atau mungkin juga harus? Wallahua'lam

Jadi mengelakkan kesalahan yang lebih besar dalam penulisan, saya bawakan sahaja fatwa tersebut seperti mana di dalam link yang saya tunjukkan. Perkara ini masih terbuka untuk perbincangan. Siapa-siapa sahaja pun boleh mengutarakan pendapatnya, dengan syarat mesti mengikut panduan utama syariat (Al-Quran & Sunnah) serta menjaga adab tutur kata (dari mengeluarkan kata2 yg kesat)

Baru-baru ini juga ada khabar-khabar yg mengatakan hamster boleh membawa jangkitan penyakit Leptospirosis atau virus kencing tikus. Walaupun berita ini tidak dapat dipastikan kesahihannya, namun di sini telah membuka ruang untuk kita sama-sama menilai dan mengkaji tentang makhluk Allah yang comel ini iaitu "Hamster"

Wallahua'lam

Anonymous said...

Salam, saya difahamkan yang tikus belanda(gunea pig) adalah didalam ketegori binatang seperti arnab kerana pemakanan nya dari jenis tumbuhan dan sayuran sahaja... Ianya tidak memakan bangkai dan kekotoran..
ada pendapat mengatakan ianya halal dimakan sepertimana biawak dhob dan semestinya halal dibela.. wallahualam.

Anonymous said...

jadi..apa hukum yang sahih?sebab saya nak bela hamster dan arnab..nak tau yang sahih dulu sebelum beli hamster..

Mohd Safwan Rusydi said...

Senang cerita beginilah, terdapat satu kaedah dalam fiqh mengatakan:

"Segala sesuatu itu harus (boleh) kecuali ada dalil yang mengharamkan."

Maka asalnya hamster itu membelanya adalah harus (boleh). Maka datang pendapat yang mengatakan hamster sama hukumnya seperti tikus biasa, dan ada yang mengatakan berbeza. Maka hukumnya antara boleh atau tidak. Maka terpulang dengan pendirian masing2. Jika kita rasakan hamster itu seperti arnab maka harus memeliharanya. Jika kita rasakan hamster itu seperti tikus mondok maka hukumnya sebagaimana yg kita maklumi bersama.

Tidak ada apa2 dosa yang dibebankan ke atas kita selagimana kita beramal berdasarkan ilmu. InsyaAllah..

Untuk makluman, sebenarnya saya juga pernah membela hamster.. Kecenderungan saya sendiri masih 50/50. Fatwa di atas saya bawakan sekadar untuk pengetahuan ilmu bersama sahaja.

Wallahua'lam

Anonymous said...

Patutkah saya membunuh hamster saya? Hmm... :/

Wisnu Wibowo said...

Assalamu'alaikum,

mohon maaf, kenapa Ulama memasukan kedalam jenis tikus, padahal banyak sekali perbedaannya, kalau hanya karena mirip, saya rasa Jerboa lebih mirip tikus, bagaimana dengan marmut, kelinci, tupai, itu juga mirip dengan tikus, di beberapa tempat tupai juga Hama.

salam
Wisnu

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails