Saturday, July 14, 2018

KISAH HAATIM Al-ASHAM PERGI HAJI

Haatim al-Asham (*) termasuk di antara pembesar orang-orang soleh. Hatinya sudah rindu ingin menunaikan haji pada suatu tahun di antara tahun-tahun yang ada. Namun dia belum jua memiliki biaya untuk menunaikan haji, tidak boleh mengadakan perjalanannya, bahkan haji itu tidak wajib tanpa meninggalkan biaya hidup bagi anak-anaknya tanpa keredhaan mereka.
Ketika waktu yang dijanjikan telah tiba, puterinya melihat dirinya bersedih dan menangis, sedang kesolehan terdapat pada puterinya tersebut. Dia berkata kepadanya, “Wahai ayahku, apa gerangan yang membuat engkau menangis?
Dia berkata, “Haji telah tiba.”
“Lalu mengapa engkau tidak pergi haji?” tanya sang puteri.
“Nafkah” jawab sang ayah.
“Allah yang akan memberikan engkau rezeki,” jawab si puteri.
“Lalu apa nafkah kalian?” tanya sang ayah lagi.
“Allah yang akan memberikan kami rezeki,” jawab sang puteri.
“Tetapi perkara ini terpulang kepada ibumu,” kata sang ayah.
Pergilah puterinya tersebut untuk mengingatkan Sang ibu. Hingga akhirnya, ibu dan anak-anak lelakinya berkata kepada Hatim, “Pergilah haji, Allah yang akan memberikan kami rezeki.”
Hatim pun berangkat pergi haji. Dia hanya meninggalkan nafkah untuk tiga hari buat mereka.
Dia berangkat pergi haji sementara tidak ada sesen pun harta bersamanya yang dapat digunakan untuk mencukupi keperluannya. Dia berjalan di belakang kafilah. Di awal perjalanan, seekor kalajengking menyengat pemimpin kafilah, membuat mereka bertanya siapa yang dapat meruqyah dan mengubatinya. Mereka pun mendapati Hatim. Lantas dia meruqyahnya sehingga Allah menyembuhkan pemimpin kafilah dari kebinasaannya.
Pimpinan kafilah berkata, “Nafkah pulang dan pergi (Haatim), saya yang akan menanggungnya.”
Haatim pun berdoa, “Ya Allah, ini adalah pemeliharaanMu kepadaku, maka perlihatkanlah pemeliharaanMu kepada keluargaku.”
Setelah berlalu masa tiga hari sementara nafkah yang ditinggalkan di sisi anak-anak telah kehabisan. Mulailah rasa lapar menyelubungi mereka, sehingga mereka mulai mencela si anak perempuan. Namun dia hanya tertawa. Mereka berkata, “Apa yang membuatmu tertawa sementara rasa lapar hampir membunuh kita.” Dia balik bertanya, “Ayah kita ini Razzaq (Yang Memberi Rezeki) atau yang memakan rezeki?”
“Yang memakan rezeki, kerana ar-Razzaq itu hanyalah Allah,” jawab mereka.
“Kalau begitu telah pergi yang memakan rezeki dan tinggallah Yang Memberi Rezeki (ar-Razzaq),” jawab anak perempuan.
Ketika dia tengah berbicara dengan mereka, tiba-tiba pintu diketuk. “Siapa di pintu?” tanya mereka.
“Sesungguhnya Amirul Mukminin (gelaran bagi khalifah atau pemimpin negara - penyunting) meminta air minum kepada kalian,” jawab si pengetuk pintu.
Kemudian, mereka pun memenuhkan bekas dengan air. Minumlah Sang Khalifah, maka dia merasakan kelazatan pada air tersebut yang belum pernah dirasakannya. Dia bertanya, “Dari mana kalian mendapatkan air ini?” “Dari rumah Haatim,” jawab mereka. “Kalian panggil dia supaya aku dapat membalas budinya,” perintah Khalifah. “Dia sedang menunaikan haji,” jawab mereka. Maka Amirul Mukminin melepaskan tali pinggangnya –dan itu merupakan tali pinggang yang dibuat dari kain tenun mewah yang bertabur permata– seraya berkata, “Ini untuk mereka (keluarga Haatim).” Kemudian dia berkata, “Sesiapa yang memiliki tangan atasku –iaitu sesiapa yang mencintaiku-?” Maka setiap menteri dan pedagang melepaskan tali pinggang mereka untuk mereka hingga bertompuklah tali pinggang-tali pinggang tersebut. Kemudian salah seorang pedagang membeli semua tali pinggang tersebut dengan emas sepenuh rumah yang dapat mencukupkan keperluan mereka (keluarga Haatim) hingga ajal menjemput, lalu mengembalikan lagi tali pinggang-tali pinggang itu kepada mereka (para pemiliknya).
Mereka (keluarga Haatim) membeli makanan dan tertawa ceria. Namun si anak perempuan pula menangis. Sang ibu berkata kepadanya, “Keadaanmu sungguh menghairankan wahai puteriku. Ketika kami menangis kerana lapar, kamu malah tertawa. Namun ketika Allah telah memberikan jalan keluar kepada kita, kamu malah menangis?!”
Sang anak menjawab, “Makhluk yang tidak menguasai manfaat mahupun madharat untuk dirinya sendiri ini (iaitu Khalifah) melihat kepada kita dengan pandangan hiba yang mencukupkan kita dari kematian, lalu bagaimana kiranya dengan Raja segala raja?!”
Itulah kepercayaan (thiqah) kepada Allah.
Itulah kepercayaan kepada ar-Razzaaq yang memiliki kekuatan lagi sangat kukuh.
Itulah kekuatan iman dan kekuatan tawakkal kepada Allah.
Maha suci Allah, di mana kita dibanding mereka?!
Ketika Allah memilih engkau untuk menempuh jalan hidayahNya, bukanlah kerana engkau istimewa atau kerana ketaatan yang engkau kerjakan! Namun itu semata rahmat dariNya yang menyelimutimu. Boleh jadi, Allah akan mencabutnya darimu bila-bila saja. Oleh kerana itu, janganlah engkau tertipu dengan amalanmu mahupun ibadahmu! Janganlah engkau kira kecil amalan orang-orang yang telah sesat dari jalanNya!
Seandainya bukan kerana rahmat Allah kepadamu, nescaya engkau sudah menduduki tempatnya.
Ulangilah membaca kisah ini dengan perlahan dan tenang!
Dari fawaid asy-Syaikh Fawwas al-Madkhali hafizhahullah. Dinukil dari Sahab (http://www.sahab.net/forums/index.php?showtopic=137426)
Sumber : Majmu’ah an-Nahjul Wadhih
Alih bahasa : Syabab Forum Salafy

(*) Haatim Al-Asham seorang yang zuhud yang menjadi teladan Rabbani. Nama sebenar beliau Haatim bin 'Unwan bin Yusuf, kuniah (gelaran) beliau Abu Abdurrahman. Dikatakan selain beliau seorang zuhud, yang mempunyai kata-kata yang Jalil (mulia), wa'iz (pemberi nasihat) yang berhikmah, beliau juga dikatakan sebagai "Luqman Hazihi Al-Ummah" maksudnya Luqman (al-Hakim) bagi umat ini. Berkata Abul Qasim bin Mandah, dan Abu Tahir As-Salafi: Haatim Al-Asham wafat pada tahun 237 Hijrah. (Siyar A'lam An-Nubala, Az-Zahabi).

Disunting oleh: Mohd Safwan B. Mohd Rusydi

Tuesday, July 10, 2018

ADAB-ADAB MENUNTUT ILMU


Diantara adab-adab yang sepatutnya diperhatikan ketika seseorang menuntut ilmu:

1.  Mengikhlaskan niat dalam menuntut ilmu

Dalam menuntut ilmu kita hendaklah ikhlas kerana Allah Ta’ala dan seseorang tidak akan mendapat ilmu yang bermanfaat jika dia tidak ikhlas kerana Allah. 

وَمَا أُمِرُوا إِلَّا لِيَعْبُدُوا اللَّهَ مُخْلِصِينَ لَهُ الدِّينَ حُنَفَاءَ وَيُقِيمُوا الصَّلَاةَ وَيُؤْتُوا الزَّكَاةَ وَذَلِكَ دِينُ الْقَيِّمَةِ 

“Pada hal mereka tidak diperintahkan melainkan supaya menyembah Allah Dengan mengikhlaskan Ibadat kepadaNya, lagi tetap teguh di atas tauhid; dan supaya mereka mendirikan sembahyang serta memberi zakat. dan Yang demikian itulah ugama Yang benar.” (Al-Bayyinah: 5)

Orang yang menuntut ilmu bukan kerana mengharap wajah Allah termasuk orang yang pertama kali dipanaskan api neraka untuknya. Rasulallah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

Sesiapa yang menuntut ilmu syar’i yang sepatutnya dia lakukan untuk mencari wajah Allah dengan ikhlas, namun tidak dia melakukannya melainkan untuk mencari keuntungan duniawi, maka dia tidak akan dapat mencium bau syurga pada hari kiamat.” (HR. Ahmad)

2.  Rajin berdoa kepada Allah Ta’ala, memohon ilmu yang bermanfaat

Hendaklah setiap penuntut ilmu sentiasa memohon ilmu yang bermanfaat kepada Allah Ta’ala dan memohon pertolongan kepadaNya dalam mencari ilmu serta selalu rasa memerlukanNya.

Rasulallah shallallahu ‘alaihi wa sallam menganjurkan kita untuk selalu memohon ilmu yang bermanfaat kepada Allah Ta’ala dan berlindung kepadaNya dari ilmu yang tidak bermanfaat, kerana berapa banyak kaum Muslimin yang mempelajari ilmu yang tidak bermanfaat, seperti mempelajari ilmu filsafat (falsafah), ilmu kalam, ilmu hukum sekular, dan selainnya.
3.  Bersungguh-sungguh dalam belajar dan selalu merasa dahagakan ilmu

Dalam menuntut ilmu diperlukan kesungguhan. Tidak layak para penuntut ilmu bersikap malas dalam menuntutnya. Kita akan mendapatkan ilmu yang bermanfaat dengan izin Allah apabila kita bersungguh-sungguh dalam mencarinya.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam barsabda:

Dua orang rakus yang tidak pernah kenyang: iaitu (1) orang yang rakus terhadap ilmu dan tidak pernah kenyang dengannya dan (2) orang yang rakus terhadap dunia dan tidak pernah kenyang dengannya.” (HR. Al-Baihaqi)

4.  Menjauhkan diri dari dosa dan maksiat dengan bertakwa kepada Allah Ta’ala

Seseorang akan terhalang dari ilmu yang bermanfaat disebabkan banyak melakukan dosa dan maksiat. Sesungguhnya dosa dan maksiat dapat menghalangi ilmu yang bermanfaat, bahkan dapat mematikan hati, merosakkan kehidupan serta mengundang siksa dari Allah Ta’ala.

5.  Tidak boleh sombong dan tidak boleh malu dalam menuntut ilmu

Sombong dan malu menyebabkan pelakunya tidak akan memperolehi ilmu selagimana kedua sifat tersebut masih terdapat di dalam dirinya.

Imam Mujahid rahimahullah berkata:

لاَ يَتَعَلَّمُ الْعِلْمَ مُسْتَحْىٍ وَلاَ مُسْتَكْبِرٌ

“Dua orang yang tidak belajar ilmu: seorang pemalu dan seorang yang takbur.” (HR. Bukhari secara muallaq)

6.  Mendengarkan baik-baik pelajaran yang disampaikan guru

Allah Ta’ala berfirman: 

 فَبَشِّرْ عِبَادِ (17) الَّذِينَ يَسْتَمِعُونَ الْقَوْلَ فَيَتَّبِعُونَ أَحْسَنَهُ أُولَئِكَ الَّذِينَ هَدَاهُمُ اللَّهُ وَأُولَئِكَ هُمْ أُولُو الْأَلْبَابِ (18)
 
“...Oleh itu gembirakanlah hamba-hambaKu - Yang berusaha mendengar perkataan-perkataan yang sampai kepadanya lalu mereka memilih dan menurut akan yang sebaik-baiknya (pada segi hukum ugama); mereka itulah orang-orang yang diberi hidayah petunjuk oleh Allah dan mereka itulah orang-orang yang berakal sempurna.” (Az-Zumar: 17-18)

7.  Diam ketika pelajaran disampaikan

Ketika belajar dan mengkaji ilmu tidak boleh bercakap-cakap perkara yang tidak bermanfaat, tanpa ada keperluan, dan tidak berkaitan dengan ilmu yang disampaikan, tidak boleh berbual-bual. Allah Ta’ala berfirman:

 وَإِذَا قُرِئَ الْقُرْآنُ فَاسْتَمِعُوا لَهُ وَأَنْصِتُوا لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ


“Dan apabila Al-Quran itu dibacakan, maka dengarlah akan ia serta diamlah (dengan sebulat-bulat ingatan untuk mendengarnya), supaya kamu beroleh rahmat.” (Al-A’raaf: 204)

8.  Berusaha memahami ilmu yang disampaikan

Tips memahami pelajaran yang disampaikan: mencari tempat duduk yang tepat di hadaapan guru, memperhatikan penjelasan guru dan bacaan murid yang berpengalaman. Bersungguh-sungguh untuk mengikat (mencatat) faedah-faedah pelajaran, tidak banyak bertanya ketika pelajaran disampaikan, tidak membaca satu kitab kepada banyak guru pada waktu yang sama, mengulang pelajaran setelah pengajian selesai dan bersungguh-sungguh mengamalkan ilmu yang telah dipelajari.

9.  Menghafal ilmu yang disampaikan

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

نضَّر الله امرأً سَمِع مقالتي فوَعَاها وحَفِظها وبَلَّغها، فرُبَّ حامل فِقْه إلى مَن هو أفقه منه


Semoga Allah memberikan cahaya kepada wajah orang yang mendengarkan sabdaku lalu dia memahaminya dan menghafalnya kemudian menyampaikannya. Berapa banyak orang yang menyampaikan ilmu kepada orang yang lebih faham darinya.” (HR At-Tirmizi).

Dalam hadis tersebut Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berdoa kepada Allah Ta’ala agar Allah memberikan cahaya pada wajah orang-orang yang mendengar, memahami, menghafal, dan mengamalkan sabda baginda shallallahu ‘alaihi wa sallam. Maka kita juga diperintahkan untuk menghafal pelajaran-pelajaran yang bersumber dari Al-Quran dan hadis-hadis Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.

10.  Mengikat ilmu atau pelajaran dengan tulisan

Ketika belajar, seorang penuntut ilmu hendaklah mencatat pelajaran, point-point penting, faedah dan manfaat dari ayat, hadis dan perkataan para sahabat serta ulama, atau berbagai dalil bagi suatu permasalahan yang dibahaskan oleh seorang guru. Ianya bertujuan agar ilmu yang disampaikannya tidak hilang dan terus melekat dalam ingatannya setiap kali dia mengulangi pelajarannya.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

قيدوا العلم بالكتاب

Ikatlah ilmu dengan tulisan” (HR. Ibnu ‘Abdil Barr)

11.  Mengamalkan ilmu  yang telah dipelajari

Sesiapa sahaja yang menuntut ilmu bukan untuk diamalkan, nescaya diharamkannya dari mendapat keberkatan ilmu, kemuliaan, serta ganjaran pahalanya yang besar.

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

Perumpamaan seorang alim yang mengajarkan kebaikan kepada manusia, kemudian dia melupakan dirinya (tidak mengamalkan ilmunya) adalah seperti lampu (lilin) yang menerangi manusia, namun membakar dirinya sendiri.” (HR At-Tabrani)

Ubai bin Ka’ab radhiallahu ‘anhu berkata: “Hendaklah kamu menuntut ilmu pengetahuan dan beramallah dengannya. Janganlah kamu menuntut ilmu untuk berhias-hias dengannya kerana akan tiba suatu masa nanti ada orang yang akan menghiasi dirinya dengan ilmu sebagaimana mereka berhias dengan pakaiannya.” (Jami’ Bayan Al-‘Ilmi wa Fadhlihi, 2/6)

‘Ali bin Abi Talib radhiallahu ‘anhu berkata: “Wahai orang yang berilmu, beramallah kamu dengannya. Sesungguhnya orang yang ‘alim itu ialah mereka yang berilmu, kemudian beramal dan amalannya bertepatan dengan ilmunya. Dan akan muncul golongan ilmuan yang tidak beramal dengan ilmunya, zahirnya menyalahi batinnya, dan ilmunya menyalahi amalannya. Mereka menyertai beberapa halaqah pengajian, tetapi setengahnya berbangga terhadap setengah yang lain, sehingga didapati seseorang itu marah kepada murid yang duduk belajar bersamanya kerana pergi belajar kepada orang lain dan meninggalkannya, mereka itu tidak diangkatkan amalannya pada majlis itu kepada Allah Azza wa Jalla.” (Jami’ Bayan Al-‘Ilmi wa Fadhlihi, 2/7)

12.  Menyampaikan ilmu dengan berdakwah

Dakwah yang paling utama disampaikan adalah kepada ahli keluarga dan kerabat kita, sebagaimana Allah Ta’ala berfirman:

“Wahai orang-orang yang beriman! Peliharalah diri kamu dan keluarga kamu dari neraka yang bahan-bahan bakarannya: manusia dan batu (berhala); neraka itu dijaga dan dikawal oleh malaikat-malaikat yang keras kasar (layanannya); mereka tidak menderhaka kepada Allah dalam segala yang diperintahkanNya kepada mereka, dan mereka pula tetap melakukan segala yang diperintahkan.”  (At-Tahrim: 6).

Perlu diperhatikan bagi seorang penuntut ilmu, dakwah yakni mengajak manusia ke jalan Allah merupakan kedudukan yang mulia dan utama bagi seorang hamba, maka hal itu tidak dapat dilakukan melainkan dengan ilmu. Dengan ilmu, seseorang akan dapat berdakwah dengan ilmu yang dimilikinya.

(*) Di atas ini adalah beberapa adab dalam menuntut ilmu yang merupakan nota edaran (hand-out) kepada pelajar UMS pada ceramah saya di Surau Nur-Eman Kampung E, Universiti Malaysia Sabah. Semoga mendapat manfaat darinya.

KEUTAMAAN MENUNTUT ILMU


Disediakan oleh: Mohd Safwan b. Mohd Rusydi

Al-Hafiz Ibnu Rajab al-Hanbali mengatakan, “Ilmu yang bermanfaat adalah mempelajari Al-Quran dan sunnah serta memahami makna kandungan keduanya dengan pemahaman para sahabat, tabi’in dan tabi’ tabi’in. Demikian juga dalam masalah hukum halal dan haram, zuhud dan masalah hati, dan lain sebagainya”. (Fadhlu Ilmi Khalaf, hlm. 26).

Keutamaan-keutamaan ilmu agama sangatlah banyak, diantaranya:

• Ilmu adalah penyebab beroleh kebaikan di dunia dan akhirat

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

مَنْ يُرِدِ اللَّهُ بِهِ خَيْرًا يُفَقِّهْهُ فِي الدِّينِ

Sesiapa yang Allah inginkan kebaikan padanya, nescaya Allah akan fahamkannya di dalam (ilmu) agama.” (Muttafaq ‘alaihi)

• Ilmu sebagai benteng dari syubhat dan fitnah

Disebabkan ilmu kita akan dapat menjaga diri dari berbagai syubhat (kerancuan pemikiran) yang menyerang. Dengan ilmu juga kita dapat membantah hujah orang-orang yang ingin merosakkan agama.

• Ilmu adalah jalan menuju syurga

Dengan ilmu kita dapat beribadah dengan benar sehingga akan menyebabkan kita beroleh syurga Allah Subhanahu wa Ta’ala. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

مَنْ سَلَكَ طَرِيقًا يَلْتَمِسُ فِيهِ عِلْمًا سَهَّلَ اللَّهُ لَهُ طَرِيقًا إِلَى الجَنَّةِ

Sesiapa yang menempuh suatu jalan untuk menuntut ilmu, maka akan Allah akan mempermudahkan jalannya baginya menuju syurga.” (HR. Muslim)


JALAN UNTUK MENDAPATKAN ILMU*

Jalan-jalan mendapatkan ilmu ada bermacam-macam cara. Antaranya:

1. Belajar melalui seorang guru dan ini merupakan jalan singkat (cepat).
2. Belajar melalui pembacaan kitab (buku) dan ini memerlukan usaha yang keras.
3. Belajar daripada suatu amalan yang masyhur dan ini adalah jalan orang-orang awam.

Contohnya, jika ditanya, “Dari mana engkau tahu solat itu ada lima waktu dan apa buktinya?” Maka dia pasti menjawab, “Semua orang melaksanakan solat lima waktu.”

Cara Bertalaqqi (berguru)

Muhammad bin Sirrin rahimahullah berkata: "Sesungguhnya ilmu itu adalah agama, maka lihatlah dari siapa kamu mengambil agama kamu." (Diriwayatkan oleh Imam Muslim dalam Muqaddimah kitab Sahihnya)


Bertalaqqi atau bertemu dengan seorang guru mempelajari ilmu darinya merupakan cara yang terbaik dalam mempelajari berbagai permasalahan ilmu terutamanya yang kompleks dan perkara-perkara asas. Dengan berguru akan lebih mudah diraih ilmu tersebut. Ini kerana seorang guru memiliki ilmu apa yang tidak dimiliki oleh seorang pelajar (penuntut ilmu). Kita akan dapati pada seorang guru itu telah terkumpul dalam dirinya berbagai cabang ilmu dari segenap sudut. Oleh kerana itu, seorang guru apabila dia menyampaikan ilmu kepada pelajar, maka dia menyampaikannya dengan cara yang “lebih matang” sehingga akhirnya seorang pelajar terasa lebih mudah.   

Sebagai contoh, jika engkau ingin mengetahui sesuatu hukum yang terdapat di dalamnya perselisihan pendapat dikalangan ulama, bagaimana caranya untuk menentukan mana yang lebih benar? Jika kita lakukannya tanpa seorang guru, tentu kita terpaksa membuka satu persatu kitab, menelaah dan membacanya. Itu pun, boleh jadi apa yang kita baca belum tentu betul dengan apa yang kita fahami.  Maka dengan cara bertalaqqi ini akan memudahkan jalan, membuka pintu penelitian serta ijtihad.



Memilih Guru



Syeikh Bakar Abdullah Abu Zaid rahimahullah berkata: "Pada dasarnya belajar itu mestilah dengan cara mendengar terus dari para guru, duduk bersama mereka, dan mendengar terus dari mulut-mulut mereka, bukan belajar sendiri dari kitab kerana belajar terus dari guru adalah mengambil nasab ilmu dari pembawa nasab ilmu yang berakal iaitu seorang guru.” (Syarah Adab & Manfaat Menuntut Ilmu, Syeikh Uthaimin)


Jalan bertalaqqi mengandungi apa yang dikatakan sebagai “duri yang bercabang” yakni jika tertusuk jarum peniti ke dalam kulit, masih mudah untuk mengeluarkannya, tetapi jika duri yang bercabang menusuk ke dalam kulit, maka cabang durinya ada di berbagai-bagai arah, jika dicabut terus boleh jadi cabangnya akan patah sehingga lebih sukar untuk mengeluarkannya atau boleh jadi ianya terus berada di dalamnya.

Begitulah dalam bertalaqqi ada risiko dalam memilih seorang guru. Kriteria seorang guru yang perlu ada:

(1) Akidahnya sesuai dengan akidah Ahli Sunnah wal Jamaah bukan seorang yang rosak akidahnya.
(2) Baik agamanya ini kerana adakalanya seseorang mempunyai ilmu akan tetapi tidak memiliki agama seperti suka memperturutkan hawa nafsunya.

Pembacaan Kitab


Ibnu Khaldun rahimahullah pernah berkata dalam sebuah sya'ir-nya "Barangsiapa yang tidak belajar langsung dasar-dasar ilmu dari seorang ulama, maka kesimpulan-kesimpulan yang diyakininya dalam banyak masalah yang sulit (sukar) sebenarnya hanya dugaan semata-mata." (Al-Muqaddimah, halaman 551-554)



Jalan memperolehi ilmu dengan cara membaca memerlukan usaha yang keras. Sebahagian ulama berkata: “Sesiapa yang menjadikan kitab sebagai petunjuknya, maka kesalahannya lebih banyak daripada kebenarannya.” Ertinya bukan dia tidak memperolehi ilmu, akan tetapi dia akan sering keliru (tersalah). Jalan pembacaan kitab perlulah diawali dengan talaqqi terlebih dahulu, kecuali jika keadaan tidak mengizinkan, maka ‘darurat mengharuskan yang dilarang’ ertinya bolehlah membaca kitab-kitab dengan tetap bersabar hingga memperolehi sesuatu ilmu kemudian mengamalkan ilmu tersebut. Wallahua’lam

*Rujukan: Diolah semula dari Syarah Syarah Sahih Al-Bukhari oleh Syeikh Muhammad bin Soleh Al-‘Uthaimin rahimahullah pada Kitab Ilmu, Bab 10 “Bab Berilmu Sebelum Berkata dan Beramal” halaman 292-293.

PENERANGAN MENGENAI ASAS AKIDAH

Risalah Pertama dari Kumpulan Risalah Penerangan Mengenai Asas Akidah Apabila ditanya Siapakah Tuhan engkau? Maka jawablah: Tuhanku ialah Al...