Saturday, December 28, 2013

BASAHI LIDAH DENGAN ZIKRULLAH

Dalam bahasa arab lidah disebut sebagai lisan (لسن). Dengan lisan atau lidah seseorang dapat berkata-kata. Tanpanya seseorang akan menjadi bisu dan tidak mampu difahami kata-katanya. Lidah memiliki peranan yang penting dalam kehidupan seseorang. Dengan lidah seseorang boleh menjadi mulia. Dengan lidah seseorang boleh menjadi hina. Dengan lidah seseorang boleh jatuh dan bangun atau menjatuhkan dan membangunkan orang lain. Amat malang sekali apabila lidah disalahgunakan kepada perkara yang tidak membawa faedah terhadap dirinya. 

Ibnul Qayyim Al-Jauziyah rahimahullah berkata: “Hampir-hampir lisan tidak mampu untuk diam. Lisan tidak terlepas dua perkara, (iaitu) lisan yang selalu berzikir dan lisan yang berkata sia-sia. Dia pasti akan jatuh pada salah satu dari dua perkara di atas. Sepertimana diri (jiwa), apabila tidak disibukkan dengan kebenaran pasti akan disibukkan dengan kebatilan. Sepertimana hati, jika tidak ditenangkan dengan cinta kepada Allah Ta’ala, nescaya ia akan tenang dengan cinta kepada makhluk, dan itu pasti. Begitu jugalah dengan lisan, jika tidak disibukkan dengan zikrullah pasti sibuk dengan perkara yang sia-sia. Itu pasti engkau alami. Pilihlah bagi dirimu salah satu dari dua pilihan di atas, tempatkanlah pada salah satu dari dua tempat tersebut.” (Al-Wabil As-Sayyib, halaman 166-167)

Zikrullah berasal dari dua kata iaitu zikir dan Allah. Zikir bermaksud sebut dan ingat. Apabila digandingkan menjadi zikrullah membawa maksud ‘menyebut Allah’ dan ‘mengingati Allah.’ Mengapa perlu berzikir (mengingati dan menyebut) Allah? Firman Allah Ta’ala:

أَلَا بِذِكْرِ اللَّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ

Maksudnya: “Ketahuilah dengan berzikir kepada Allah itu hati akan menjadi tenang.” (Surah Ar-Ra’d: 28)

Terdapat banyak kelebihan dan keutamaan berzikir kepada Allah Ta’ala. Antaranya sebagaimana yang disebutkan oleh Ibnul Qayyim Al-Jauziyah rahimahullah bahawa berzikir dapat menghalau syaitan, mendatangkan redha Ar-Rahman (Allah), menghilangkan kesusahan dan kesedihan, mendatangkan kegembiraan dan kebahagiaan, menguatkan hati dan tubuh badan, menerangi wajah dan hati, mendatangkan rezeki dan faedah-faedah agung lainnya. Beliau (Ibnul Qayyim) juga menjelaskan bahawa faedah zikir yang paling agung dan paling bermanfaat adalah dapat menambah keimanan, menguatkan dan mengukuhkannya. (Al-Wabil As-Sayyib, halaman 84)

Antara dalil-dalilnya yang menerangkan akan anjuran, kepentingan dan keutamaan zikrullah ialah:

Firman Allah Ta’ala:

وَاذْكُرُوا اللَّهَ كَثِيرًا لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

“Dan ingatlah Allah sebanyak-banyaknya supaya kamu beruntung.” (Al-Jum’ah: 10)

Dan firman Allah:

وَالذَّاكِرِينَ اللَّهَ كَثِيرًا وَالذَّاكِرَاتِ أَعَدَّ اللَّهُ لَهُمْ مَغْفِرَةً وَأَجْرًا عَظِيمًا

“Dan lelaki serta perempuan yang banyak menyebut (nama) Allah, Allah telah menyediakan untuk mereka keampunan dan pahala yang besar.” (Al-Ahzaab: 35)

Dan firman Allah:

إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ الَّذِينَ إِذَا ذُكِرَ اللَّهُ وَجِلَتْ قُلُوبُهُمْ

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu adalah mereka yang apabila disebut nama Allah gementarlah hati mereka.” (Al-Anfal: 2)

Dan banyak lagi. Manakala di dalam hadis-hadis pula sebagaimana riwayat Imam Muslim dari Abu Hurairah r.a, beliau berkata: “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berjalan di salah satu jalan ke kota Mekah, baginda melalui sebuah gunung yang bernama Jumdan. Baginda bersabda:

سيروا، هذا جمدان، سبق المفردون، قيل: وما المفردون يا رسول الله؟ قال: الذاكرون الله كثيرا والذاكرات

“Berjalanlah di gunung Jumdan ini, sungguh kaum mufarridun telah mendahului.” Mereka bertanya: “Siapakah kaum mufarridun itu wahai Rasulullah?” Baginda menjawab: “Lelaki dan wanita yang banyak berzikir mengingati Allah.” 

Diriwayatkan dari Abu Darda’ r.a bahawa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

ألا أنبئكم بخير أعمالكم، وأرضاها عند مليككم، وأرفعها في درجاتكم، وخير لكم من إعطاء الذهب والفضة، ومن أن تلقوا عدوكم فتربصوا أعناقهم، ويضربوا أعناقهم؟ قالوا: وما ذاك يا رسول الله؟ قال: ذكر الله

“Mahukah kamu aku beritahu tentang amalan yang paling baik dan paling diredhai di sisi Tuhan kamu, yang paling meninggikan darjat kamu dan lebih baik bagi kamu daripada kamu daripada bersedekah emas dan perak, lebih baik daripada kamu bertemu musuh-musuh kamu lalu kamu menebas leher-leher mereka atau mereka menebas leher-leher kamu? Mereka berkata: “Apakah itu wahai Rasulullah?” Baginda bersabda: “Zikrullah.” (HR. Ahmad, Ibnu Majah, At-Tirmizi, Al-Hakim dan lain-lain. Al-Hakim berkata: “Sanad hadis ini sahih dan tidak dikeluarkan oleh Bukhari dan Muslim.” Dipersetujui oleh Az-Zahabi)

Abdullah bin Busr menceritakan bahawa seorang lelaki berkata: “Wahai Rasulullah, sesungguhnya syariat Islam sangat banyak untuk aku lakukan. Beritahu aku sebuah amalan yang boleh aku pegang teguh.” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pun bersabda:

لا يزال لسانك رطبا من ذكر الله

“Hendaklah lisanmu sentiasa basah kerana berzikir kepada Allah.” (HR. Ibnu Abi Syaibah, At-Tirmizi dan lain-lain. At-Tirmizi berkata: “Hadis hasan Gharib.”)

Dari Abu Hurairah r.a, dia berkata Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

أنا عند ظن عبدي بي، وأنا معه إذا ذكرني، فإن ذكرني في نفسه، ذكرته في نفسي، وإن ذكرني في ملإ ذكرته في ملإ خير منهم

“Aku dengan sangkaan hambaKu terhadapKu. Akan Aku selalu bersamanya jika dia selalu mengingatiKu. Apabila dia mengingatiKu dan dalam dirinya, nescaya Aku mengingatinya dalam diriKu. Dan jika dia mengingatiku dalam sebuah majlis, nescaya Aku akan mengingatinya dalam majlis yang lebih baik daripada majlis mereka.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Syeikh Ibnu Sa’di rahimahullah berkata: “Di antara faktor penguat iman adalah memperbanyakkan zikrullah pada setiap waktu, memperbanyakkan doa yang merupakan inti ibadah.

Sesungguhnya zikrullah akan menumbuhkan asas keimanan dalam hati, akan menyuburkan dan memakmurkannya. Semakin bertambah tingkatan zikir seorang hamba, semakin kuat juga keimanannya. Sebagaimana juga iman akan mendorongnya untuk banyak berzikir. Barangsiapa yang mencitai Allah pasti akan banyak mengingatinya. Cinta kepada Allah adalah iman, bahkan merupakan roh keimanan.” (At-Taudhih wal Bayan, halaman 32)

Memperbanyakkan berzikir kepada Allah akan memalingkan seseorang dari perkara yang sia-sia seperti mengumpat, memfitnah, mengejek, berdusta dan berkata dengan suatu perkataan yang keji yang semuanya itu boleh menyumbang kepada dosa dan azab. 

Perbanyakkanlah berzikir dengan zikir-zikir atau doa-doa yang diambil dari Al-Quran dan hadis yang sahih. Bahkan membaca Al-Quran itu juga termasuk zikrullah serta menuntut ilmu agama itu sendiri juga termasuk dalam pengertian zikrullah yang juga dikenali sebagai majlis zikir. Wallahua’lam.

Ditulis oleh:
Mohd Safwan bin Mohd Rusydi
Taman Indah Permai, Kota Kinabalu.

Saturday, November 2, 2013

MENGGABUNGKAN DUA HADIS TENTANG MENCEGAH KEMUNGKARAN

Fatwa Syeikh Soleh bin Fauzan Al-Fauzan hafizahullah

Soalan: Dari Abu Said Al-Khudri r.a berkata: Aku mendengar Rasulullah s.a.w bersabda: 

من رأى منكرًا فليغيره بيده، فإن لم يستطع فبلسانه، فإن لم يستطع فبقلبه وذلك أضعف الإيمان
“Barangsiapa yang melihat kemungkaran maka hendaklah dia mencegah dengan tangannya, sekiranya dia tidak mampu, maka dengan lisannya, dan sekiranya dia tidak mampu (juga), maka dengan hatinya. Yang demikian itu adalah selemah-lemah keimanan.” (Riwayat Imam Muslim dalam Sahihnya dari hadis Abu Said r.a). 

Hadis ini menunjukkan perintah untuk beramar makruf dan nahi mungkar bergantung di atas kemampuan insane sebagai manusia. Di antara mereka ada yang mengubah kemungkaran dengan cara mempraktikkan dengan tangannya sebagai kekuatan tubuh dan diri. Dan di antara mereka ada yang tidak mampu mencegahnya melainkan dengan lisannya dan ada di antara mereka  yang sangat lemah dan tidak mampu mencegah kemungkaran melainkan dengan hatinya. Ini dilakukan dengan mengingkari kemungkaran serta pelakunya, maka inilah kelemahan yang tidak diragukan lagi kerana takut akan dirinya diperlakukan oleh manusia dengan kekerasan lantaran kelemahannya.

Dan disana pula ada hadis lain yang diriwayatkan dari Rasulullah s.a.w: 

إن الله يسأل العبد يوم القيامة حتى يقول له‏:‏ ما منعك إذا رأيت المنكر فلم تغيره‏؟‏ فيقول‏:‏ خشيت الناس، فيقول الله تعالى‏:‏ ‏(‏أنا أحق أن تخشاني‏)‏‏.
“Sesungguhnya Allah akan bertanya kepada hambaNya di hari kiamat sehingga Dia berfirman: Apa yang menghalangi kamu apabila merlihat kemungkaran namun kamu tidak mencegahnya? Maka dia pun menjawab: Aku takut pada manusia. Maka Allah berfirman: Aku lebih berhak untuk engkau takuti.” (Riwayat Imam Ahmad dalam Musnadnya dari hadis Abu Said Al-Khudri r.a). 

Dan dalam hadis ini, mengisyaratkan bahawa perintah menyuruh melakukan kebaikan dan dan mencegah kemungkaran itu mestilah dicegah dengan kekuatan, tidak kira sama ada dia lemah atau kuat. Maka aku memohon dari fadhilatus-syeikh untuk menggabungkan antara dua hadis tersebut pada keadaan kesahihan hadis yang kedua? 

Jawapan: Tidak ada pertentangan di antara dua hadis tersebut, kerana hadis yang pertama menunjukkan pengingkaran terhadap perkara mungkar mestilah dilaksanakan. Akan tetapi dengan beberapa peringkat. Iaitu peringkat pertama: Mestilah mencegah (mengubah kemungkaran) dengan tangannya yang demikian apabila dia termasuk penguasa atau ahli penguasa yang ditugaskan dengan tangannya untuk mencegah kemaksiatan dengan adab dan hukuman. Bukan sebagaimana yang disebutkan oleh penanya kekuatan itu dengan badannya atau kekuatan dirinya. Tidak, bahkan maksudnya adalah orang yang bekerja dengan penguasa yang memungkinkan untuk menghilangkan kemungkaran dengan kekuatan yang diberikan dari sisi pemerintah atau kerana dia merupakan ahli keluarganya? Ini kerana ahli keluarga memiliki kekuasaan terhadap jagaannya dari kalangan anak-anak dan ahli keluarganya, maka hendaklah dia mencegah kemungkaran itu dengan tangannya, kerana Allah Ta’ala telah memberinya kuasa (hak penjagaan) ke atas mereka. Jika sekiranya tidak boleh dengan kekuasaan secara umum mahupun secara khusus, maka hendaklah dengan lisannya dengan menerangkan kemungkarannya dan melarang dari melakukannya serta memperingatkan darinya sedaya mampu. Jika sekiranya tidak mampu menjelaskan dengan lisannya kerana bimbang berlaku kemudaratan yang lebih besar maka hendaklah mengingkarinya dengan hati, dengan membenci kemungkaran dan pelaku kemungkaran serta hati tidak merasa tenang dan suka terhadap kemungkaran tersebut. Dan hendaklah dia menyelisihi mereka serta menjauhinya. Dan janganlah melakukannya sebagaimana Bani Israel yang mana mereka melarang dari kemungkaran pada perintah awal kemudian mereka tidak melarang mereka setelah itu, mereka juga duduk bersama-sama maksiat tersebut dan mereka menyukainya. Inilah yang dimaksudkan ke atas hadis yang pertama. 

Adapun hadis yang kedua adalah Allah SWT bertanya kepada seorang hamba di hari kiamat: mengapa dia tidak mencegah kemungkaran? Dijawab: Sesungguhnya kerana aku takut kepada manusia. Maka Allah berfirman: Aku lebih berhak untuk ditakuti. Hadis ini juga secara zahir padanya menunjukkan seseorang yang mampu mencegah kemungkaran dengan tangannya (kekuasaannya) namun tidak dicegah atau mampu mencegah dengan lisannya namun tidak dicegah (dengan lisannya). Bahkan dia mendiamkan dan menyembunyikan pada apa yang dia mampu untuk mengingkari kemungkaran itu. Maka yang demikian itulah yang dicela.

Adapun orang yang meninggalkan pengingkaran terhadap kemungkaran dengan tangan atau lisannya disebabkan ketidakmampuannya, atau bimbang berlakunya kerosakan yang lebih besar, maka ini termasuk keuzuran (dimaafkan), dalam keadaan dia mengingkarinya di dalam hatinya dan menjauhinya serta pelakunya. Maka tidak ada pertentangan di antara dua hadis tersebut. Segala puji bagi Allah.

Diterjemahkan oleh: Mohd Safwan bin Mohd Rusydi

Friday, October 4, 2013

Berapa Umur Anak Mesti Diajar Agama?

Pertanyaan: 

Berapakah umur anak yang seharusnya saya sudah mula ajarkan tentang perkara agama?

Jawapan:

Fadhilatusy Syeikh Soleh bin Fauzan Al-Fauzan hafizahullah menjawab: 

“Pengajaran terhadap anak sudah mesti dimulai ketika mereka telah mencapai usia mumayyiz (boleh membezakan antara baik dan buruk - penyunting). Iaitu dimulai dengan tarbiyah diniyah (pendidikan agama), berdasarkan sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam:

مُرُوا أَوْلاَدَكُمْ بِالصَّلاَةِ وَهُمْ أَبْنَاءُ سَبْعِ سِنِيْنَ، وَاضْرِبُوْهُمْ عَلَيْهَا وَهُمْ أَبْنَاءُ عَشْرٍ، وَفَرِّقُوْا بَيْنَهُمْ فِي الْمَضَاجِعِ

“Perintahkanlah anak-anak kamu untuk mengerjakan solat ketika mereka berumur tujuh tahun, dan pukullah mereka jika tidak mengerjakan solat ketika umur sepuluh tahun, serta pisahkanlah mereka di tempat tidurnya.” (HR. Ahmad dan Abu Daud, disahihkan oleh Syeikh Al-Albani rahimahullah dalam Irwa`ul Ghalil, no. 247)


Apabila anak telah mencapai usia mumayyiz, orang tuanya diperintahkan untuk mengajarinya dan mentarbiyahnya di atas kebaikan, dengan mengajarinya Al-Quran dan hadis-hadis yang mudah. Mengajarinya hukum-hukum syariat yang sesuai dengan usia si anak, contohnya bagaimana cara berwudhuk dan bagaimana cara solat. Si anak juga diajarkan zikir-zikir ketika hendak tidur, bangun tidur, ketika hendak makan, minum, dan sebagainya. Selain itu, anak dilarang melakukan perkara-perkara yang tidak sepatutnya serta diterangkan kepadanya bahawa perkara tersebut tidak boleh dilakukannya, seperti berbohong, mengumpat, dan selainnya. Sehingga si anak terdidik di atas kebaikan dan terdidik untuk meninggalkan keburukan sejak kecil lagi.

Kenapa pengajaran ini dilakukan pada umur mumayyiz? Ini kerana pada usia ini, si anak telah dapat memahami apa yang diperintahkan kepadanya dan apa yang dilarang. Urusan pengajaran anak ini sangatlah penting. Namun sayangnya sebahagian manusia lalai dari melakukannya terhadap anak-anak mereka.

Kebanyakan orang tidak mementingkan perkara anak-anak mereka. Tidak mengarahkannya dengan arahan yang baik, bahkan membiarkan mereka disia-siakan dari sisi tarbiyah agama. Sehingga si anak tidak diperintah mengerjakan solat dan tidak dibimbing kepada kebaikan, bahkan dibiarkan membesar di atas kejahilan dalam perkara agamanya serta terbiasa melakukan perbuatan yang tidak baik. Anak-anak dibiarkan bercampur-baur dan bergaul dengan orang-orang yang tidak baik, berkeliaran di jalan-jalan, menyia-nyiakan pelajaran mereka (enggan untuk belajar) serta kemudaratan lainnya, yang mana kebanyakan para pemuda muslimin membesar di atasnya disebabkan sikap semasa jahilnya orang tua mereka. Padahal para ibubapa ini akan ditanya di hadapan Allah Subhanahu wa Ta’ala kelak, kerana merekalah yang bertanggungjawab terhadap anak-anak mereka.

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam telah bersabda:

مُرُوا أَوْلاَدَكُمْ بِالصَّلاَةِ وَهُمْ أَبْنَاءُ سَبْعِ سِنِيْنَ، وَاضْرِبُوْهُمْ عَلَيْهَا وَهُمْ أَبْنَاءُ عَشْرٍ، وَفَرِّقُوْا بَيْنَهُمْ فِي الْمَضَاجِعِ

“Perintahkanlah anak-anak kamu untuk mengerjakan solat ketika mereka berumur tujuh tahun, dan pukullah mereka jika tidak mengerjakan solat ketika umur sepuluh tahun, serta pisahkanlah mereka di tempat tidurnya.” (HR. Ahmad dan Abu Daud, disahihkan oleh Syeikh Al-Albani rahimahullah dalam Irwa`ul Ghalil, no. 247)

Apa yang diperintahkan dalam hadis di atas adalah tanggungjawab kepada para ibubapa yang wajib mereka tunaikan. Dengan itu, jika ibubapa tidak menyuruh anak-anak mereka mengerjakan solat pada umur yang telah disebutkan, bererti mereka telah bermaksiat kepada Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam. (*) Mereka telah melakukan keharaman dan meninggalkan kewajibannya yang ditetapkan oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam terhadapnya.

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

كُلُّكُمْ رَاعٍ وَكُلُّكُمْ مَسْؤُوْلٌ عَنْ رَعِيًّتِهِ

“Setiap kamu adalah pemimpin dan setiap kamu akan ditanya tentang apa yang dipimpinnya.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Sangat dikesalkan, sebahagian orang tua sibuk dengan perkara dunianya sehingga mengabaikan anak-anak mereka. Juga tidak meluangkan waktu mereka untuk anak-anak mereka. Seluruh waktu mereka terbuang untuk perkara-perkara dunia. Keburukan yang besar ini banyak dijumpai di negeri muslimin, yang menjadi sebab buruknya tarbiyah (didikan) anak-anak mereka. Jadilah anak-anak tersebut tidak baik agama dan dunianya. La haula wala quwwata illa billahil ‘azhim. (Tiada daya dan upaya kecuali dengan pertolongan Allah yang Maha Agung).” (Fatawa Nurun ‘Alad Darb, Fadhilatusy Syeikh Soleh bin Fauzan, halaman 115-116)

(*) Tidak patuh dan taat kepada perintah baginda Shallallahu ‘alaihi wa sallam. Sementara Allah Subhanahu wa Ta’ala telah memerintahkan sebagaimana dalam firman-Nya:

وَمَا ءَاتَاكُمُ الرَّسُولُ فَخُذُوهُ وَمَا نَهَاكُمْ عَنْهُ فَانْتَهُوا“

"Apa yang didatangkan oleh Rasul kepada kamu maka ambillah dan apa yang dilarangnya maka berhentilah (tinggalkanlah).” (Al-Hasyr: 7)

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam sendiri bersabda:

ماَ نَهَيْتُكُمْ عَنْهُ فَاجْتَنِبُوهُ وَمَا أَمَرْتُكُمْ بِهِ فَأْتُوا مِنْهُ مَا اسْتَطَعْتُمْ

"Apa yang aku larang kamu darinya, tinggalkanlah. Dan apa yang aku perintahkan kepada kamu maka kerjakanlah menurut kemampuan kamu.” (HR. Bukhari dan Muslim) – penterjemah.

Sumber Asal: http://asysyariah.com/
Disunting oleh: Mohd Safwan bin Mohd Rusydi

Monday, September 23, 2013

GERAK KERJA TASFIAH DAN TARBIAH DALAM MEREALISASIKAN KHILAFAH ‘ALA MINHAJ AL-NUBUWWAH

يسم الله الرحمن الرحيم

والصلاة والسلام على خير البرية المبعوث رحمة للعالمين الماحي وعلى آل بيته الطاهرين وأصحابه الأخيارين


Dakwah para Nabi dan Rasul dimulakan atas dua dasar iaitulah:

1-      Membersihkan manusia daripada syirik dan yang sewaktu dengannya

2-      Menyemai dan mengukuhkan kedudukan Tauhid dalam jiwa manusia.

Ini jelas digambarkan dalam firman Allah Ta’ala:

وَلَقَدْ بَعَثْنَا فِي كُلِّ أُمَّةٍ رَسُولًا أَنِ اعْبُدُوا اللَّهَ وَاجْتَنِبُوا الطَّاغُوتَ

Maksudnya: “dan Kami telah utuskan pada setiap umat seorang Rasul supaya mereka menyeru: “Hendaklah kamu menyembah Allah dan menjauhi Taghut...” [al-Nahl: 36].

Allah Ta’ala berfirman:

لَقَدْ مَنَّ اللَّهُ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ إِذْ بَعَثَ فِيهِمْ رَسُولًا مِنْ أَنْفُسِهِمْ يَتْلُو عَلَيْهِمْ آيَاتِهِ وَيُزَكِّيهِمْ وَيُعَلِّمُهُمُ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَإِنْ كَانُوا مِنْ قَبْلُ لَفِي ضَلَالٍ مُبِينٍ

Maksudnya: “Allah telah memberi kurniaan kepada orang-orang yang beriman ketika mana Dia mengutuskan kepada mereka seorang Rasul daripada kalangan mereka yang membacakan kepada mereka ayat-ayatNya dan membersihkan mereka dan mengajarkan mereka al-Kitab dan Hikmah (Sunnah) dan sesungguhnya sebelum kedatangan (Rasul itu) mereka berada dalam keadaan sesat yang nyata”. [Ali Imran: 164].

Firman Allah Ta’ala juga:

مَا كَانَ لِبَشَرٍ أَنْ يُؤْتِيَهُ اللَّهُ الْكِتَابَ وَالْحُكْمَ وَالنُّبُوَّةَ ثُمَّ يَقُولَ لِلنَّاسِ كُونُوا عِبَادًا لِي مِنْ دُونِ اللَّهِ وَلَكِنْ كُونُوا رَبَّانِيِّينَ بِمَا كُنْتُمْ تُعَلِّمُونَ الْكِتَابَ وَبِمَا كُنْتُمْ تَدْرُسُونَ (79) وَلَا يَأْمُرَكُمْ أَنْ تَتَّخِذُوا الْمَلَائِكَةَ وَالنَّبِيِّينَ أَرْبَابًا أَيَأْمُرُكُمْ بِالْكُفْرِ بَعْدَ إِذْ أَنْتُمْ مُسْلِمُونَ (80)

Maksudnya: tidaklah patut bagi seseorang manusia yang Allah berikan kepadanya Kitab agama dan hikmat serta pangkat Nabi, kemudian ia tergamak mengatakan kepada orang ramai: "Hendaklah kamu menjadi orang-orang yang menyembahku dengan meninggalkan perbuatan menyembah Allah". tetapi (sepatutnya ia berkata): "Hendaklah kamu menjadi orang-orang Rabbaniyin (yang hanya menyembah Allah Taala - dengan ilmu dan amal yang sempurna), kerana kamu sentiasa mengajarkan isi Kitab Allah itu, dan kerana kamu selalu mempelajarinya. dan ia tidak pula patut menyuruh kamu menjadikan malaikat dan Nabi-nabi sebagai tuhan-tuhan. Patutkah ia menyuruh kamu dengan kekufuran sesudah kamu menjadi orang Islam? [Ali Imran: 79-80]

Kesemua ayat di atas dan banyak lagi ayat yang serupa dengannya menyatakan bahawa tugas Rasul itu adalah menyampaikan Tauhid yakni dengan membersihkan hati-hati manusia daripada kebergantungan kepada selain Allah Ta’ala dan menanam dalam jiwa mereka dengan keimanan yang sahih kepada Allah.

Amalan dakwah para Rasul ini terhimpun dalam dua kalimah yang tiada tiga baginya:

1-      Tazkiah – iaitulah menyucikan jiwa manusia daripada kekotoran syirik, khurafat, bidaah, dan maksiat

2-      Taklim – iaitulah mengajar manusia agama yang benar yang sepatutnya mereka ikuti dan lazimi.

Tazkiah dan Taklim atau diistilahkan juga dengan Tasfiah dan Tarbiah atau disebut juga dengan Takhliah dan Tahliah ini membawa makna yang satu. Dakwah Islam itu bertumpu pada membersihkan kekotoran yang melekat pada umat kemudian memelihara dan memulihara mereka dengan ilmu dan amal yang sahih lagi salih.

Kata Imam Malik bin Anas rahimahullah:

لا يصلح آخر هذه الامة إلا ما أصلح أولها

Maksudnya: “Tidak dapat memberbaiki kerosakan akhir umat ini melainkan apa yang telah memberbaiki kerosakan awal umat ini”.

Ini adalah satu garis panduan yang jelas daripada Imam Malik rahimahullah kepada para pendakwah dalam melaksanakan dakwah mereka supaya melazimi manhaj, methode, uslub, dan kaifiat yang digunakan para pendahulu umat ini iaitulah Rasulullah s.a.w dan para Sahabat baginda.

Dakwah Islam tidak dimulakan dengan ‘sultah’ (kekuasaan) kerana kekuasaan tidak menjamin keberkekalan dakwah tetapi yang menjamin suburnya suatu pemikiran dan akidah adalah kefahaman dan kesedaran yang jelas dalam kalangan pengikutnya.

Nabi Muhammad ‘alaihis solatu was salam menyeru kepada Tauhid dan menjauhi syirik tanpa sebarang kekuasaan di tangan baginda selama 13 tahun di Mekah, Nabi Nuh ‘alaihisssalam menyeru kepada Tauhid tanpa sebarang kekuasaan selama 950 tahun.

Nabi s.a.w mendirikan Daulah Islamiah di Madinah tanpa sebarang pergelutan politik mahupun rampasan kuasa, apa yang baginda lakukan adalah denagn membersihkan penduduknya daripada syirik dan menanam dalam jiwa mereka pohon Tauhid yang akhirnya membawa kepada kesatuan yang tidak pernah disaksikan oleh tamadun manusia dalam tempoh yang begitu lama.

Oleh itu, kepada para pendakwah hari ini yang mengidamkan umatnya bersatu padu sepertimana kesatuan umat Muhammad yang awal dan inginkan kembalinya kerajaan Islam yang kukuh sepertimana kerajaan Islam yang dibina oleh Nabi mereka ‘alaihi afdalus solatu wa atammut Taslim, hendaklah mereka mengambil jalan Tasfiah dan Tarbiah ini sebagai tali yang kukuh mengikat diri mereka dan sempadan yang mereka tidak boleh langkaui walau apa pun yang terjadi.

Hendaklah mereka tetap bertahan di atas tapak Tasfiah dan Tarbiah ini seperti mana Rasulullah s.a.w tetap tidak berganjak pada Hari Hunain, hendaklah mereka tetap dan tsabat di atas Jabal Rumah seperti mana yang Rasulullah s.a.w arahkan kepada para pemanah sewaktu perang Uhud, jika mereka ingkar maka mereka akan alami nasib yang sama menimpa para Sahabat ridwanullahi ‘alaihim pada hari Uhud.

Ketahuilah wahai para pendakwah kepada Allah, segala yang menyelisihi jalan Rasul pasti salah dan pasti batil:


وَقُلْ جَاءَ الْحَقُّ وَزَهَقَ الْبَاطِلُ إِنَّ الْبَاطِلَ كَانَ زَهُوقًا

Maksudnya: “dan katakanlah: Telah datang kebenaran dan lenyaplah kebatilan kerana yang batil itu adalah sesuatu yang lenyap”. [al-Isra’: 81]

فَمَاذَا بَعْدَ الْحَقِّ إِلَّا الضَّلَالُ فَأَنَّى تُصْرَفُونَ

Maksudnya: “Maka tiadalah selepas kebenaran itu melainkan kesesatan maka bagaimana kamu boleh dipalingkan (dari kebenaran?)”. [Yunus: 32].

Sabda Rasulullah s.a.w:

وجعل الذل والصغار على من خالف أمري

Maksudnya: “dan dijadikan kehinaan dan kerendahan atas orang yang menyalahi perintahku” [Ahmad-sahih-]


Ketahuilah wahai para pendakwah –semoga Allah memberkati perjuangan kamu di mana sahaja kamu berada- kamu dijadikan Allah Ta’ala sebagai Basyir dan Nazir iaitu; Pemberi khabar gembira dan pemberi ingatan akan perkara yang merbahaya, maka inilah dia prinisp Tasfiah dan Tarbiah kerana Tasfiah adalah kamu menjauhkan manusia daripada apa yang membahayakan mereka pada akidah, ibadah, suluk, fikrah dan sebagainya manakala tarbiah adalah kamu memberikan mereka khabar gembira berkenaan akidah,ibadah, suluk, fikrah yang benar yang akan membawa mereka kepada kebaikan dunia dan akhirat.

Firman Allah Ta’ala:


إِنَّا أَرْسَلْنَاكَ بِالْحَقِّ بَشِيرًا وَنَذِيرًا وَلَا تُسْأَلُ عَنْ أَصْحَابِ الْجَحِيمِ

Maksudnya: “Sesungguhnya Kami mengutuskan kamu (Muhammad) dengan sebenar-benarnya (dengan al-Haq) sebagai pemberi khabar gembira dan pemberi ingatan dan tidaklah kamu dipertanggungjawabkan berkenaan ahli-ahli neraka”. [Al-Baqarah: 119].


Maka apakah Tasfiah yang perlu digerak kerjakan dalam dakwah dan apa pula Tarbiah yang perlu dilaksanakan dalam usaha menghidupkan semula kehidupan Islam yang tulen?

Bidang Tasfiah itu merangkumi semua aspek kehidupan yang telah ditetapkan aturannya oleh Allah Tabaraka wa Ta’ala dan yang terpenting antara semuanya adalah:

1-      Akidah: Dimaksudkan Tasfiah dalam Akidah adalah membersihkan akidah kaum muslimin daripada semua bentuk bidaah yang melekat di dalamnya daripada Sufiah, Asyairah, Maturidiah, Jahmiah, Rafidah, Zaidiah, Hizbiah dan lainnya.

2-      Ibadah: Dimaksudkan adalah membersihkan ibadat kaum muslimin daripada bidaah yang terpalit padanya seperti bidaah dalam solat, cara zikir yang tidak ada contoh daripada Rasulullah s.a.w. dan seumpamanya.

3-      Feqah: Dimaksudkan adalah membersihkan Ilmu Fiqh Islami daripada ijtihad-ijtihad yang tiada dasar daripada wahyu, fatwa-fatwa syaz, dan pengaruh ilmu kalam yang merosakkan Fiqh Nabawi yang berteraskan wahyu.

4-      Akhlak dan Suluk: Membersihkan Akhlak dan Suluk daripada kerosakan dan penyelewengan seperti Sufiah, budaya-budaya barat, dan unsur-unsur tasyabuh dengan kaum kafir.

5-      Sejarah Islam: Membersihkan sejarah daripada khurafat dan dongeng Syi’ah, kisah-kisah palsu dan ini boleh dilakukan dengan menilai sejarah Islam dengan timbangan ilmu tarikh yang sahih.

6-      Hadis dan Ulumnya: Membersihkan hadis-hadis Nabi s.a.w daripada hadis-hadis mauduk dan daif serta mempertahankan ilmu mustalah yang dibawa para Ulama Salafus Soleh dan menjauhi dan menghapuskan manhaj-manhaj bidaah dalam ilmu hadis iaitu manhaj al-Malibariah.

7-      Al-Qur’an dan Tafsirannya: Membersihkan Ulum al-Qur’an daripada bidaah-bidaah takwil Ahli Kalam sama ada Asyairah mahupun Muktazilah demikian juga daripada takwilan-takwilan batiniah dan ahli bidaah lainnya.

8-      Bahasa Arab: Membersihkan bahawa Arab daripada mustalah-mustalah bidaah yang dimasukkan Ahli Kalam demikian juga menaikkan semula kedudukan bahasa arab fusha.

9-      Manhaj dan Fikrah: Membersihkan manhaj dan fikrah kaum muslimin daripada manhaj dan fikrah (cara fikir) yang menyelisihi cara fikir kaum Salafus Soleh.

10-   Siasah: Membersihkan segala bentuk fahaman menyeleweng dalam Siasah seperti aliran Hizbiah, Demokrasi, dan lain-lain.

Tasfiah ini hendaklah beriringan dengan Tarbiah, yakni serentak dengan itu umat hendaklah dididik dengan kefahaman yang benar, akidah yang benar, manhaj yang benar, Sejarah yang sahih, hadis yang sahih, Tafsir yang sahih, Suluk yang benar, ibadat dan hukum hakam feqah yang benar, dan dengan bahasa arab yang sahih yang diujarkan oleh Rasulullah s.a.w dan para Sahabat baginda.

Ketahuilah apabila kamu melaksanakan usaha Tasfiah dan Tarbiah ini dengan ikhlas, maka Allah Ta’ala akan membantu kamu dan memberikan kamu kedudukan yang teguh di bumi ini.


يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِنْ تَنْصُرُوا اللَّهَ يَنْصُرْكُمْ وَيُثَبِّتْ أَقْدَامَكُمْ

Maksudnya: “Wahai orang-orang yang beriman jika kamun membantu (agama) Allah maka Allah pasti membantu kamu dan akan menetapkan tapak-tapak kaki kamu”. [Muhammad: 47].

وَعَدَ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنْكُمْ وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ لَيَسْتَخْلِفَنَّهُمْ فِي الْأَرْضِ كَمَا اسْتَخْلَفَ الَّذِينَ مِنْ قَبْلِهِمْ وَلَيُمَكِّنَنَّ لَهُمْ دِينَهُمُ الَّذِي ارْتَضَى لَهُمْ وَلَيُبَدِّلَنَّهُمْ مِنْ بَعْدِ خَوْفِهِمْ أَمْنًا يَعْبُدُونَنِي لَا يُشْرِكُونَ بِي شَيْئًا وَمَنْ كَفَرَ بَعْدَ ذَلِكَ فَأُولَئِكَ هُمُ الْفَاسِقُونَ (55) وَأَقِيمُوا الصَّلَاةَ وَآتُوا الزَّكَاةَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ (56)

Maksudnya:  Allah menjanjikan orang-orang yang beriman dan beramal soleh dari kalangan kamu (Wahai umat Muhammad) Bahawa ia akan menjadikan mereka khalifah-khalifah yang memegang Kuasa pemerintahan di bumi, sebagaimana ia telah menjadikan orang-orang yang sebelum mereka: khalifah-khalifah yang berkuasa; dan ia akan menguatkan dan mengembangkan agama mereka (agama Islam) yang telah diredhaiNya untuk mereka; dan Dia juga akan menggantikan bagi mereka keamanan setelah mereka mengalami ketakutan (dari ancaman musuh). mereka terus beribadat kepadaKu dengan tidak mempersekutukan sesuatu yang lain denganKu. dan (ingatlah) sesiapa yang kufur ingkar sesudah itu, maka mereka itulah orang-orang yang derhaka. dan dirikanlah kamu akan sembahyang serta berilah zakat; dan Taatlah kamu kepada Rasul Allah; supaya kamu beroleh rahmat. [al-Nur: 55-56]

Demikianlah wahai para pendakwah yang dirahmati Allah sekalian, kejayaan dakwah kita akan tercapai apabila kita meletakkan Tauhid kepada Allah sebagai wadah perjuangan, seruan dan slogan perjuangan dari awal sehingga akhirnya, adapun mereka yang meremehkan urusan Tauhid maka tidak layak sama sekali untuk mereka berdiri mahupun berada hampir dengan medan dakwah yang mulia ini.

Ingatlah firman Allah Ta’ala:

فَمَنْ يَكْفُرْ بِالطَّاغُوتِ وَيُؤْمِنْ بِاللَّهِ فَقَدِ اسْتَمْسَكَ بِالْعُرْوَةِ الْوُثْقَى لَا انْفِصَامَ لَهَا

Maksudnya:  oleh itu, sesiapa yang tidak percayakan Taghut, dan ia pula beriman kepada Allah, maka Sesungguhnya ia telah berpegang kepada simpulan (tali ugama) yang teguh yang tidak akan putus. [al-Baqarah: 256].

Kufur dengan Taghut akan berlaku melalui proses Tasfiah dan beriman dengan Allah akan terealisasi dengan Tarbiah di atas Manhaj yang suci dan bersih.

Maka janganlah anda berasa takut atau gentar mahupun resah gelisah kerana selagi anda berdakwah di atas manhaj Salafus Soleh tiada apa yang dapat memudaratkan anda dengan jaminan Rasulullah s.a.w:

 لا تزال طائفة من أمتي ظاهرين على الحق لا يضرهم من خذلهم حتى يأتي أمر الله و هم كذلك

Maksudnya: “Tidak akan lekang  satu taifah daripada umatku terus zahir di atas kebenaran tidak akan memudaratkan mereka orang-orang yang menghina mereka sehingga datanglah perintah Allah (Kiamat) dan mereka dalam keadaan sedemikian”. [Muslim].

Hadis ini juga memberi ingat kepada kamu supaya tidak menjadi cuak atau takut dengan sedikitnya orang yang mengikuti jalan kebenaran kerana kalimah “Taifah” digunakan untuk menunjukkan seorang sehingga ke atas. Ingatlah pesanan ikutan kamu yang mulia, Abdullah bin Mas’ud r.a:

“al-Jamaah itu adalah kamu berada di atas kebenaran walaupun kamu seorang”.


Sebagai penutup bicara, renungkanlah nasihat Imam Muhammad Nasir al-Din al-Albani rahimahullah yang berikut:


فمن كان يريد أن يقيم الدولة المسلمة حقا لا يُكتِّل الناس ولا يجمعهم على ما بينهم من خلاف فكري وتربوي كما هو شأن الأحزاب الإسلامية المعروفة اليوم، بل لا بد من توحيد أفكارهم ومفاهيمهم على الأصول الإسلامية الصحيحة: الكتاب والسنة وعلى منهج السلف الصالح كما تقدم، {ويَوْمَئِذٍ يَفْرَحُ المُؤْمِنُون بِنَصْرِ الله}، فمن أعرض عن هذا المنهج في إقامة الدولة المسلمة وسلك سبيل الكفار في إقامة دولتهم فإنما هو ( كالمستجير بالرمضاء من النار )! وحسبه خطأ ـ إن لم أقل: إثماً ـ أنه خالف هديه - صلى الله عليه وسلم - ولم يتخذه أسوة والله - عز وجل - يقول: {لَقَدْ كَانَ لَكُمْ في رَسُولِ اللهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِمَن كَانَ يَرْجُو اللهَ وَاليَوْمَ الآخِرَ وذَكَرَ اللهَ كَثِيراً}.

Maksudnya: “Maka barangsiapa yang hendak mendirikan Daulah Islam yang sebenar-benarnya maka janganlah dia menghimpunkan manusia (mempartai dan meng-hizbikan manusia) dan tidak menggabungkan mereka di atas perbezaan fikrah dan tarbiah mereka seperti mana yang dilakukan oleh parti-parti Islam yang dikenali pada hari ini, bahkan mestilah dia menyatukan fikrah mereka dan kefahaman mereka di atas prinsip-prinisp Islam yang sahih (benar): al-Kitab dan al-Sunnah atas Manhaj Salaf al-Soleh seperti yang telah dijelaskan, firman Allah Ta’ala:

ويَوْمَئِذٍ يَفْرَحُ المُؤْمِنُون بِنَصْرِ الله

Maksudnya: “dan pada hari itu kaum mukminin bergembira dengan bantuan Allah”. [Al-Rum: 4-5].

Barangsiapa yang berpaling daripada manhaj ini dalam menegakkn Daulah Islam dan mengikut jalan kaum kafir dalam menegakkan daulah mereka maka dia seumpama orang yang berlindung dengan terik matahari daripada kepanasan api! Dan cukuplah bukti kesalahannya jika pun tidak dikatakan dia berdosa bahawa dia menyalahi petunjuk Nabi s.a.w dan tidak menjadikan baginda sebagai ikutan sedangkan Allah Azza wa Jalla berfirman:

لَقَدْ كَانَ لَكُمْ في رَسُولِ اللهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِمَن كَانَ يَرْجُو اللهَ وَاليَوْمَ الآخِرَ وذَكَرَ اللهَ كَثِيراً

Maksudnya: “Adalah sesungguhnya bagi kamu itu pada Rasulullah contoh ikutan yang terbaik bagi mereka yang berharapkan (keredaan) Allah dan (balasan baik) hari akhirat serta mengingati Allah sebanyak-banyaknya”. [al-Ahzab: 21]. [Madarik al-Nazar fi al-Siyasah, Abdul Malik Ramadani al-Jazairi, 363-364, cet. 7].


وصلى الله على نبينا محمد وعلى آله وصحبه وسلم تسليما مزيدا

Ditulis oleh,
Muhammad Asrie bin Sobri
Uni Islam Madinah al-Nabawiah, Arab Saudi.
19 Zul Hijjah 1431 Hijrah.


Rujukan:

1 - Al-Jamaat al-Islamiah fi Dauil Kitab wa al-Sunnah bi Fahmi Salafil Ummah, Abu Usamah Salim bin ‘Eid al-Hilali
2 - Sittu Durar, Abdul Malik Ramadani al-Jazairi
3 - Madarik al-Nazar, Abdul Malik Ramadani al-Jazairi
4 - Al-Tasfiah wa al-Tarbiah, Imam al-Albani

Sumber: https://www.facebook.com/notes/muhammad-asrie-sobri/gerak-kerja-tasfiah-dan-tarbiah-dalam-merealisasikan-khilafah-ala-minhaj-al-nubu/10150106432566745

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails