Saturday, July 28, 2012

Hukum Bermain Mercun



Syeikh Muhammad bin Soleh Al-'Utsaimin rahimahullah ditanya:

Apakah hukum menjual dan membeli serta menggunakan/bermain bunga api (mercun/petasan/badil)?

الجواب :الحمد لله رب العالمين وصلى الله على نبينا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين .
 الذي أرى أن بيعها وشراءها حرام ، وذلك لوجهين :

الوجه الأول : أنها إضاعة للمال ، وإضاعة المال محرمة ، ولنهي النبي عن ذلك .
والثاني : أن فيها أذية للناس بأصواتها المزعجة ، وربما يحدث منها حرائق إذا وقعت على شيء قابل للاحتراق ، وهي حية لم تطفأ .
 فمن أجل هذين الوجهين نرى أنها حرام ، وأنه لا يجوز بيعها ولا شراؤها .

الشيخ محمد بن صالح العثيمين في 5/10/1413

Jawapan: Segala puji bagi Allah Tuhan sekalian 'alam dan selawat ke atas Nabi kita Muhammad dan kepada ahli keluarganya serta sahabatnya seluruhnya. 

Kami berpandangan memperjual-belikannya adalah haram, kerana dua perkara:

Pertama: Bahawasanya ianya pembuangan (boros) terhadap harta, sedangkan boros terhadap harta itu haram kerana Nabi melarang dari melakukan hal yang demikian. 

Kedua: Bahawa padanya terdapat perkara yang membuat manusia terganggu dengan suara letupannya yang mengejutkan. Terkadang darinya berlaku kebakaran jika dilakukan ke atas sesuatu yang mudah terbakar.  

Maka dengan dua alasan tersebut, maka kami berpendapat ianya HARAM, maka tidak boleh diperjual-belikan. (Majmu’ Fatawa Ibn Utsaimin, Ash-Shadiratu min Markazid-Da'wati  wal-Irsyadi bi 'Unaizah, 3/3)


Dalil-dalil atas pengharamannya adalah:

(1) Boros terhadap harta.

Firman Allah Ta'ala:

وَلا تُبَذِّرْ تَبْذِيرًا. إِنَّ الْمُبَذِّرِينَ كَانُوا إِخْوَانَ الشَّيَاطِينِ

Maksudnya: "Dan janganlah kamu menghambur-hamburkan (hartamu) secara boros.  Sesungguhnya orang-orang yang pemboros itu adalah saudara syaitan." (Al-Israa`: 26-27)

Ibnu Mas’ud dan Ibnu ‘Abbas mengatakan, “Tabzir (pembaziran) adalah menginfakkan sesuatu bukan pada jalan yang benar.” Mujahid mengatakan, “Seandainya seseorang menginfakkan seluruh hartanya dalam jalan yang benar, itu bukanlah tabzir (pembaziran). Namun jika seseorang menginfakkan satu cupak sahaja pada jalan yang salah, itulah yang dinamakan tabzir (pembaziran).” Qotadah mengatakan, “Yang dinamakan sebagai tabzir (pembaziran) adalah mengeluarkan nafkah dalam berbuat maksiat pada Allah, pada jalan yang salah dan pada jalan untuk berbuat kerosakan.” (Tafsir Ibnu Katsir, 8/474-475)

Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

إن الله كره لكم ثلاثا قيل وقال وإضاعة المال وكثرة السؤال

“Sesungguhnya Allah membenci tiga perkara bagi kamu; qila wa qol (khabar angin yang belum tentu kesahihannya - pent), pembuangan (boros) harta, dan banyak bertanya.” (HR. Bukkhari, no.1407)

(2) Mengganggu orang lain

Nabi shallallahu 'alaihi wasallam bersabda:

لا ضَرَرَ ولا ضِرارَ

"Jangan membuat mudarat dan jangan pula membalas kemudaratan" (HR. Ibnu Majah no: 2340)

Nabi shallallahu 'alaihi wasallam bersabda:

الْمُسْلِمُ مَنْ سَلِمَ الْمُسْلِمُونَ مِنْ لِسَانِهِ وَيَدِهِ

“Seorang muslim itu adalah seseorang yang selamat lisan dan tangannya dari (mengganggu) orang lain.” (HR. Bukhari no: 10 dan Muslim no: 41) 

Ibnu Batthal rahimahullah mengatakan: “Maksud dengan hadis ini adalah dorongan agar seorang muslim tidak menyakiti kaum muslimin lainnya dengan lisan, tangan dan seluruh bentuk menyakiti lainnya." (Syarah Sahih Al-Bukhari, Ibnu Batthal, 1/38)

Disusun oleh: Mohd Safwan bin Mohd Rusydi
Bertempat: Taman Indah Permai, Kota Kinabalu

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails