Sunday, October 28, 2012

Sifat Kehambaan Membawa Ke Syurga





Gambar Hiasan

Belum pernah terdengar ditelinga kita ada dikalangan manusia yang tidak mahu masuk syurga melainkan orang yang tidak waras. Suara sumbang terkadang kedengaran seakan bermain-main menadakan “Kalau semua nak masuk syurga, jadi siapa yang nak masuk neraka?” Walaupun begitu hakikatnya penyumbang nada tersebut sendiri sebenarnya hendak memasuki syurga.

Kita renung sejenak, sebenarnya kita semua (manusia) sememangnya berasal dari syurga kerana bapa kita iaitu Nabi Adam 'alaihissalam asalnya dari syurga. Mengapa Allah menciptakan manusia dan memasukkannya ke dalam syurga lalu kemudian mengeluarkan semula mereka ke bumi yang merupakan asal kejadian diri mereka? Untuk mencari jawapannya, renungkanlah firman Allah Ta’ala ini:

وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلائِكَةِ إِنِّي جَاعِلٌ فِي الأرْضِ خَلِيفَةً قَالُوا أَتَجْعَلُ فِيهَا مَنْ يُفْسِدُ فِيهَا وَيَسْفِكُ الدِّمَاءَ وَنَحْنُ نُسَبِّحُ بِحَمْدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ قَالَ إِنِّي أَعْلَمُ مَا لا تَعْلَمُونَ

Yang bermaksud: Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada Malaikat: "Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi". Mereka bertanya (tentang hikmat ketetapan Tuhan itu dengan berkata): "Adakah Engkau (Ya Tuhan kami) hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah (berbunuh-bunuhan), padahal kami sentiasa bertasbih dengan memujiMu dan mensucikanMu?". Tuhan berfirman: "Sesungguhnya Aku mengetahui akan apa yang kamu tidak mengetahuinya". (Surah Al-Baqarah: 30)

Allah Subhanahu wa Ta’ala lebih mengetahui apa yang tidak diketahui oleh makhlukNya. Bumi merupakan tempat yang teristimewa bagi para rasul, nabi-nabi, wali-wali Allah dan orang-orang yang mendekatkan diri kepadaNya. Keistimewaan ini menjadi milik hambaNya kerana selalu memuji Tuhannya serta beribadah siang dan malam, meninggalkan hawa nafsu serta syahwatnya demi meraih kecintaan dan keredhaanNya. Berbeza dengan para malaikat yang sememangnya telah menjadi pekerjaan mereka beribadah tanpa ada sebarang tentangan dan dorongan nafsu yang menghasut mereka.

Namun begitu, dikalangan manusia memang ada yang tidak layak memasuki syurga kerana menuruti hawa nafsu dan syahwatnya serta meninggalkan fitrah kejadiannya iaitu tunduk dan patuh kepada aturan dan perintah Ilahi. Sikap sebahagian manusia inilah sebenarnya merupakan sebab dan hikmah kenapa Allah Ta’ala menurunkan nabi Adam 'alaihissalam serta keturunannya untuk tinggal di atas tanah asal kejadian mereka. Iaitu kerana ada dikalangan manusia yang tidak dapat masuk ke dalam syurga bersama para nabi, siddiqin, dan syuhada, namun mereka akan dimasukkan ke dalam neraka bersama syaitan durjana.  Sedangkan Allahlah yang lebih Maha Mengetahui akan hikmah sebenarnya.

Allah Ta’ala mencipta makhluk yang beraneka dan berjenis-jenis kemudian memuliakan Nabi Adam 'alaihissalam serta keturunannya di atas makhluk-makhlukNya yang lain. Kerana mereka adalah khalifah yang memerintah di atas muka bumi. Manusia menjadi mulia kerana sifat ubudiyah (kehambaan) mereka. Pernah suatu ketika, malaikat Jibril 'alaihissalam berkata kepada Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam: “Wahai Muhammad, Tuhanmu telah mengutuskan aku kepadamu.” Lalu dia bertanya: “Adakah engkau ingin Tuhanmu menjadikan engkau seorang raja atau hamba dan nabi? Bersikap tawadhuklah wahai Muhammad kepada Tuhanmu!” Nabi pun menjawab: “Aku memilih dijadikan hamba dan rasul.” (HR. Ahmad, 11/231 disahihkan oleh Ahmad Syakir, 12/142)

Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam memilih sebagai seorang hamba namun darjatnya tinggi dan mulia di sisi Allah kerana kesempurnaan sifat ubudiyah baginda kepada Allah Ta’ala. Ucapan “Maha suci Allah” digunakan kepada Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam sebagai tanda kehormatan tertinggi kepada seorang hamba ini telah dirakamkan di dalam firman Allah Ta’ala:

سُبْحَانَ الَّذِي أَسْرَى بِعَبْدِهِ لَيْلا مِنَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ إِلَى الْمَسْجِدِ الأقْصَى الَّذِي بَارَكْنَا حَوْلَهُ لِنُرِيَهُ مِنْ آيَاتِنَا إِنَّه هُوَ السَّمِيعُ الْبَصِيرُ


Yang bermaksud: “Maha suci Allah yang telah menjalankan hambaNya (Muhammad) pada malam hari dari Masjid Al-Haraam (di Makkah) ke Masjid Al-Aqsa (di Palestin), yang Kami berkati sekelilingnya, untuk memperlihatkan kepadanya tanda-tanda (kekuasaan dan kebesaran) kami. Sesungguhnya Allah jualah yang Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui.” (Surah Al-Israa`: 1)

Ramai orang pada hari ini berlumba-lumba mencari pedoman hidup, ditengah-tengah kesibukan urusan dunia masih tetap meneruskan kegiatan ibadah dan dakwah. Tatkala imannya menurun, dia segera menaikkannya dengan amal dan kebaikan dengan cara mendatangi rumah-rumah Allah untuk menuntut ilmu dan beribadah. Ada pula sebahagian orang yang bila diingatkan tentang fitrah kejadian mereka, masih tetap berdegil dan berkeras kepala, tidak mahu melaksanakan tuntutan ke atas dirinya. Apabila musibah datang melanda, barulah tersedar dan ternganga. Tatkala mulutnya masin berbicara tanpa ilmu lagi angkuh, kemudian Allah mengujinya, lalu timbullah penyesalan.

Timbulnya perasaan angkuh seseorang dari mendengar sebarang nasihat yang datang kepadanya, adalah disebabkan tiada atau kurangnya sifat ubudiyah. Ubatilah ia dengan amal ibadah. Namun hendaklah dipastikan dahulu hendaklah dipastikan amal ibadah tersebut berdasarkan ilmu yang benar yang bersumberkan Al-Quran dan As-Sunnah menurut pemahaman salafus soleh agar amalan tersebut tidak menyimpang dan menyeleweng.

Beberapa ulama salaf pernah berkata: “Para penghuni syurga selamat dari siksaan neraka adalah kerana kemaafan dan keampunan Allah Ta’ala. Mereka masuk syurga kerana kemurahan, kenikmatan, dan keampunan Allah semata. Mereka membahagi-bahagikan tempat mereka di syurga sesuai dengan amal perbuatan mereka.”

Tahukah kita, apakah sebab kita dimasukkan ke dalam syurga? Adakah kerana amal soleh kita atau kerana rahmat Allah? Berdasarkan firman Allah Ta’ala

وَتِلْكَ الْجَنَّةُ الَّتِي أُورِثْتُمُوهَا بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُونَ

Yang bermaksud: Dan (dikatakan lagi kepada mereka): "Inilah syurga yang diberikan kamu mewarisinya, disebabkan apa yang kamu telah kerjakan". (Az-Zukhruf: 72)

Dalam ayat lain, firman Allah:

الَّذِينَ تَتَوَفَّاهُمُ الْمَلائِكَةُ طَيِّبِينَ يَقُولُونَ سَلامٌ عَلَيْكُمُ ادْخُلُوا الْجَنَّةَ بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُونَ

Yang bermaksud: Mereka yang diambil nyawanya oleh malaikat dalam keadaan mereka bersih suci (dari kufur syirik dan maksiat), sambil malaikat itu berkata kepada mereka: "Selamat sejahtera kepada kamu; masuklah ke dalam syurga disebabkan amal baik yang telah kamu kerjakan". (An-Nahl: 32)

Secara zahirnya, ayat-ayat di atas menunjukkan amal solehlah yang akan memasukkan seseorang ke dalam syurga. Namun dalam sebuah hadis, Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: “Tidak seorang pun yang akan masuk ke dalam syurga kerana amalnya.” Lalu para sahabat pun bertanya: “Adakah engkau juga wahai Rasulullah?” Baginda pun menjawab: “Begitu juga dengan aku.” (Hadis riwayat Al-Bukhari)

Imam Ibnul Qayyim Al-Jauziyah rahimahullah berkata: “Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda bahawa masuk syurga bukanlah imbalan dari amal seseorang. Seandainya bukan kerana limpahan kasih sayang Allah Ta’ala, maka tiada seorang pun yang akan masuk syurga. Jadi amal seorang hamba, meskipun tidak terbatas jumlahnya, bukan satu-satunya perkara yang mengharuskan dia masuk syurga, dan bukan pula masuk syurga itu sebagai ganti amalnya. Meskipun amal seorang hamba dilakukan sesuai dengan cara yang dicintai dan diredhai Allah Ta’ala, namun itu tidak dapat mengimbangi dan menyamai nikmat yang Allah Ta’ala limpahkan kepadanya di dunia. Bahkan, jika amal perbuatannya dihisab, maka itu hanya setimpal dengan sedikit nikmat Allah Ta’ala. Sedangkan, nikmat-nikmat Allah Ta’ala lain yang dia terima, masih memerlukan rasa syukur. Jadi Allah Ta’ala mengazabnya padahal dia telah berbuat kebajikan, maka itu bukanlah kezaliman dariNya atas orang tersebut. Apabila Allah Ta’ala memberikan rahmatNya kepada orang tersebut, maka rahmatNya itu jauh lebih baik dari amal perbuatannya.” (Miftah Darus Sa’adah, Ter. Kunci Kebahagiaan, halaman 30)

Dari Zaid bin Tsabit, Huzaifah dan lain-lain menyatakan Nabi shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: “Jika Allah berkehendak mengazab para penghuni syurga dan para penghuni bumiNya, Dia pasti mengazab mereka, dan itu bukanlah kezaliman dariNya atas mereka. Dan jika Allah memberi rahmatNya kepada mereka, maka rahmatNya lebih baik dari amal perbuatan mereka.” (HR. Ahmad, Abu Daud, dan Ibnu Hibban)

Ini menunjukkan masuknya seseorang ke dalam syurga bukanlah kerana amal solehnya semata-mata. Kemasukan seseorang hamba ke dalam syurga selain amal soleh juga kerana rahmatNya yang terkait dengan kehendakNya, selagi mana seseorang hamba itu tidak melakukan sebarang kezaliman terhadap diriNya. 

Firman Allah Ta’ala:

وَإِذْ قَالَ لُقْمَانُ لابْنِهِ وَهُوَ يَعِظُهُ يَا بُنَيَّ لا تُشْرِكْ بِاللَّهِ إِنَّ الشِّرْكَ لَظُلْمٌ عَظِيمٌ

Yang bermaksud: Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, semasa dia memberi nasihat kepadanya:" Wahai anak kesayanganku, janganlah engkau mempersekutukan Allah (dengan sesuatu yang lain), sesungguhnya perbuatan syirik itu adalah satu kezaliman yang besar". (Surah Luqman: 13)

Semoga dengan amal kita yang sedikit ini, kita diberikan kekuatan untuk tetap istiqamah melakukannya dan semoga dengan rahmat Allah Ta’ala kita dimasukkan ke dalam syurgaNya yang merupakan kampung asal kita. Wallahua’lam

(Mohd Safwan bin Mohd Rusydi - Selesai menulis di Kampung Lubok Weston, Beaufort)

Sunday, August 12, 2012

MELAFAZKAN NIAT PADA PERMULAAN IBADAH


Syeikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah menjelaskan:

نية الطهارة من وضوء أو غسل أو تيمم والصلاة والصيام والحج والزكاة والكفارات وغير ذلك من العبادات لا تفتقر إلى نطق اللسان باتفاق أئمة الإسلام . بل النية محلها القلب دون اللسان باتفاقهم فلو لفظ بلسانه غلطا بخلاف ما نوى فينن قلبه كان الاعتبار بما نوى لا بما لفظ ولم يذكر أحد في ذلك خلافا إلا أن بعض متأخري أصحاب الشافعي - رحمه الله - خرج وجها في ذلك وغلطه فيه أئمة أصحابه وكان سبب غلطه أن الشافعي قال :
.إن الصلاة لا بد من النطق في أولها
أراد الشافعي بذلك : التكبير الواجب في أولها فظن هذا الغالط أن الشافعي أراد النطق بالنية فغلطه أصحاب الشافعي جميعهم،
ولكن تنازع العلماء : هل يستحب التلفظ بالنية سرا أم لا ؟ هذا فيه قولان معروفان للفقهاء.
فقال طائفة من أصحاب أبي حنيفة والشافعي وأحمد : يستحب التلفظ بها ; كونه أوكد . وقالت طائفة من أصحاب مالك وأحمد وغيرهما : لا يستحب التلفظ بها ; لأن ذلك بدعة لم تنقل عن رسول الله صلى الله عليه وسلم ولا عن أصحابه ولا أمر النبي صلى الله عليه وسلم أحدا من أمته أن يتلفظ بالنية ولا علم ذلك أحدا من المسلمين ولو كان هذا مشهورا مشروعا لم يهمله النبي صلى الله عليه وسلم وأصحابه مع أن الأمة مبتلاة به كل يوم وليلة .
وهذا القول أصح الأقوال . بل التلفظ بالنية نقص في العقل والدين . أما في الدين فلأنه بدعة . وأما في العقل فلأنه بمنزلة من يريد [ أن ] يأكل طعاما فيقول : نويت بوضع يدي في هذا الإناء أني أريد [ أن ] آخذ منه لقمة فأضعها في فمي فأمضغها ثم أبلعها لأشبع . مثل القائل الذي يقول : نويت أصلي فريضة هذه الصلاة المفروضة علي حاضر الوقت أربع ركعات في جماعة أداء لله تعالى . فهذا كله حمق وجهل وذلك أن النية بلاغ العلم فمتى علم العبد ما يفعله كان قد نواه ضرورة فلا يتصور مع وجود العلم بالعقل أن يفعل بلا نية ; ولا يمكن مع عدم العلم أن تحصل نية .
وقد اتفق الأئمة على أن الجهر بالنية وتكريرها ليس بمشروع بل من اعتاد ذلك فإنه ينبغي له أن يؤدب تأديبا يمنعه عن ذلك التعبد بالبدع وإيذاء الناس برفع صوته ; لأنه قد جاء الحديث : { أيها الناس كلكم يناجي ربه فلا يجهرن بعضكم على بعض بالقراءة } فكيف حال من يشوش على الناس بكلامه بغير قراءة ؟ بل يقول : نويت أصلي أصلي فريضة كذا وكذا في وقت كذا وكذا من الأفعال التي لم يشرعها رسول الله صلى الله عليه وسلم


“Niat bagi Wudhu, mandi (janabah), Tayammum, Solat, Puasa, Zakat, Kaffarah dan yang seumpamanya adalah termasuk ibadah. (akan tetapi) niat itu tidak memerlukan pengucapan lidah (melafazkannya) dengan kesepakatan para ulama Islam (Ijmak Ulama). Bahkan niat itu tempatnya adalah di dalam hati dengan kesepakatan para ulama juga. Seandainya seseorang melafazkan niat berbeza dengan apa yang ada di dalam hatinya kerana tersasul, maka yang dikira ialah apa yang ada di dalam hati bukan apa yang dilafazkan. 

Tidak ada seorangpun para ulama yang berbeza dalam menyebut perkara ini, melainkan sebahagian Ashab[1] Mutaakkhirin al-Syafie, yang mana mereka telah mengeluarkan satu wajah[2]membolehkan lafaz niat, akan tetapi para Imam Ashab Mazhab al-Syafe mendakwa cara pengeluaran itu adalah satu kekeliruan. Sebab yang membawa kepada kekeliruan ini apabila al-Syafie berkata:

إنَّ الصَّلَاةَ لَا بُدَّ مِنْ النُّطْقِ فِي أَوَّلِهَا

 (Maksudnya): “Sesungguhnya solat mestilah dengan penuturan (النُطْقُ) pada awalnya.” 

Yang dimaksudkan oleh al-Syafie dengan perkataannya ini ialah Takbir yang wajib dituturkan di awal solat, namun ada yang terkeliru menyangka al-Syafie memaksudkan dengan النُطْقُ itu ialah niat (iaitu melafazkan niat), oleh kerana itu kesemua (Imam) Ashab mazhab al-Syafie menyatakan ianya satu kesilapan.

Akan tetapi para ulama berbeza pandangan, apakah disunatkan melafazkan niat secara perlahan ataupun tidak? Terdapat dua pandangan yang masyhur di sisi ulama fekah. Sekumpulan ulama mazhab Abu Hanifah, al-Syafie dan Ahmad berpandangan: Disunatkan melafazkan niat (secara perlahan) dan ianya suatu yang dituntut. Sekumpulan ulama dari mazhab Malik, Ahmad dan lainnya berpendapat: tidak disunatkan melafazkan niat, kerana perbuatan ini adalah bid’ah, ia tidak dinukilkan dari Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam, tidak juga dari para sahabat baginda. Baginda juga tidak pernah menyuruh seorangpun dari umat baginda untuk melafazkan niat, baginda juga tidak pernah mengajarkan lafaz niat kepada seorangpun dari kalangan umat Islam di zaman baginda. Sekiranya perkara ini suatu yang disyariatkan sudah tentu baginda tidak akan mengabaikannya demikian juga para sahabat baginda kerana perkara ini (niat) adalah perkara yang dilalui oleh umat Islam pada setiap hari dan malam.

Inilah pandangan yang lebih benar, bahkan melafazkan niat menunjukkan ada kekurangan pada akal dan agama. Kekurangan dari sudut agama kerana ia merupakan suatu bid’ah, adapun kekurangan dari sudut akal, ia sama seperti seseorang yang hendak makan, lalu dia berkata (melafazkan): Sahaja aku berniat dengan meletakkan tanganku ke dalam bekas makan ini bahawa aku hendak mengambil satu suap makanan darinya, kemudian aku meletakkannya di dalam mulutku, kemudian mengunyahnya dan seterusnya menelannya supaya aku kenyang.” Orang yang menyebut perkara ini sama dengan orang yang berkata: “Sahaja aku berniat untuk menunaikan solat yang difardhukan ke atas aku ini, di dalam waktunya, empat rakaat tunai kerana Allah Ta’ala.” Hal ini semua menunjukkan kekurang akal dan kejahilan, ianya kerana niat adalah apabila telah sampai pengetahuan, maka apabila seseorang mengetahui apa yang akan dilakukannya, ini bermakna dia semestinya telah berniat, tidak dapat digambarkan bagaimana seseorang telah tahu untuk melakukan sesuatu amalan tetapi melakukannya tanpa niat? Sama halnya tidak mungkin seseorang yang tidak tahu (tidak mahu) melakukan sesuatu untuk dia ada niat melakukan perkara tersebut.

Sesungguhnya telah sepakat semua para imam melafazkan niat dan mengulanginya bukanlah suatu yang disyariatkan, bahkan sesiapa yang terbiasa dengannya, ia sepatutnya diberi pengajaran yang dapat menghalangnya dari berterusan beribadah dengan perkara bid’ah dan menggangu orang lain dengan mengangkat suaranya, ini kerana hadis menyatakan: 

 أيها الناس كلكم يناجي ربه فلا يجهرن بعضكم على بعض بالقراءة

“Wahai sekelian manusia, semua kamu bermunajat kepada tuhannya, maka jangan sebahagian kamu menjelaskannya (melafazkan) beberapa bacaan.” 

Bagaimana pula keadaannya orang yang mengganggu orang ramai dengan perkataannya yang bukan merupakan bacaan (di dalam solat)? Sebaliknya ia hanya mengucapkan: “Sahaja aku solat, sahaja aku solat fardhu demikian demikian, waktu demikian demikian yang merupakan perbuatan yang tidak disyariatkan oleh Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam.” (Sila lihat Majmu’ Fatawa Syeikh al-Islam Ibn Taimiyyah. Jilid 22, halaman 230-232. Cet: Dar al-‘Arabiah)


________________________________
[1] Ashab berdasarkan Mustalahat Mazhab al-Syafie ialah para Fuqaha’ dari kalangan ulama mazhab Syafie yang telah sampai ke tahap ilmu yang tinggi, sehingga mereka memiliki ijtihad-ijtihad fekah tersendiri, yang mereka keluarkan berdasarkan usul-usul al-Imam al-Syafie, dan mereka melakukan istinbat melalui pengamalan dengan kaedah-kaedah beliau. Oleh itu dalam perkara ini mereka dinisbahkan kepada al-Imam al-Syafie dan mazhab beliau. Namun dalam persoalan melafazkan niat, ia hanya pandangan Ashab yang kemudian dan pandangan ini dibantah oleh para Imam Ashab mazhab al-Syafie. Wallahu a’lam.

[2] Wajah (الوَجْهُ) berdasarkan Mustalahat Mazhab al-Syafie iaitulah pandangan Ashab mazhab al-Syafie, mereka mengeluarkannya dan mengistinbatkannya berdasarkan usul-usul dan kaedah-kaedah mazhab, terkadang juga mereka berijtihad dalam sebagaian wajah jika mereka tidak mengambil dari usulnya. (Sila lihat al-Majmu’, Mughniy al-Muhtaj dan Hasyiah Qalyubi)


Saturday, July 28, 2012

Hukum Bermain Mercun



Syeikh Muhammad bin Soleh Al-'Utsaimin rahimahullah ditanya:

Apakah hukum menjual dan membeli serta menggunakan/bermain bunga api (mercun/petasan/badil)?

الجواب :الحمد لله رب العالمين وصلى الله على نبينا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين .
 الذي أرى أن بيعها وشراءها حرام ، وذلك لوجهين :

الوجه الأول : أنها إضاعة للمال ، وإضاعة المال محرمة ، ولنهي النبي عن ذلك .
والثاني : أن فيها أذية للناس بأصواتها المزعجة ، وربما يحدث منها حرائق إذا وقعت على شيء قابل للاحتراق ، وهي حية لم تطفأ .
 فمن أجل هذين الوجهين نرى أنها حرام ، وأنه لا يجوز بيعها ولا شراؤها .

الشيخ محمد بن صالح العثيمين في 5/10/1413

Jawapan: Segala puji bagi Allah Tuhan sekalian 'alam dan selawat ke atas Nabi kita Muhammad dan kepada ahli keluarganya serta sahabatnya seluruhnya. 

Kami berpandangan memperjual-belikannya adalah haram, kerana dua perkara:

Pertama: Bahawasanya ianya pembuangan (boros) terhadap harta, sedangkan boros terhadap harta itu haram kerana Nabi melarang dari melakukan hal yang demikian. 

Kedua: Bahawa padanya terdapat perkara yang membuat manusia terganggu dengan suara letupannya yang mengejutkan. Terkadang darinya berlaku kebakaran jika dilakukan ke atas sesuatu yang mudah terbakar.  

Maka dengan dua alasan tersebut, maka kami berpendapat ianya HARAM, maka tidak boleh diperjual-belikan. (Majmu’ Fatawa Ibn Utsaimin, Ash-Shadiratu min Markazid-Da'wati  wal-Irsyadi bi 'Unaizah, 3/3)


Dalil-dalil atas pengharamannya adalah:

(1) Boros terhadap harta.

Firman Allah Ta'ala:

وَلا تُبَذِّرْ تَبْذِيرًا. إِنَّ الْمُبَذِّرِينَ كَانُوا إِخْوَانَ الشَّيَاطِينِ

Maksudnya: "Dan janganlah kamu menghambur-hamburkan (hartamu) secara boros.  Sesungguhnya orang-orang yang pemboros itu adalah saudara syaitan." (Al-Israa`: 26-27)

Ibnu Mas’ud dan Ibnu ‘Abbas mengatakan, “Tabzir (pembaziran) adalah menginfakkan sesuatu bukan pada jalan yang benar.” Mujahid mengatakan, “Seandainya seseorang menginfakkan seluruh hartanya dalam jalan yang benar, itu bukanlah tabzir (pembaziran). Namun jika seseorang menginfakkan satu cupak sahaja pada jalan yang salah, itulah yang dinamakan tabzir (pembaziran).” Qotadah mengatakan, “Yang dinamakan sebagai tabzir (pembaziran) adalah mengeluarkan nafkah dalam berbuat maksiat pada Allah, pada jalan yang salah dan pada jalan untuk berbuat kerosakan.” (Tafsir Ibnu Katsir, 8/474-475)

Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

إن الله كره لكم ثلاثا قيل وقال وإضاعة المال وكثرة السؤال

“Sesungguhnya Allah membenci tiga perkara bagi kamu; qila wa qol (khabar angin yang belum tentu kesahihannya - pent), pembuangan (boros) harta, dan banyak bertanya.” (HR. Bukkhari, no.1407)

(2) Mengganggu orang lain

Nabi shallallahu 'alaihi wasallam bersabda:

لا ضَرَرَ ولا ضِرارَ

"Jangan membuat mudarat dan jangan pula membalas kemudaratan" (HR. Ibnu Majah no: 2340)

Nabi shallallahu 'alaihi wasallam bersabda:

الْمُسْلِمُ مَنْ سَلِمَ الْمُسْلِمُونَ مِنْ لِسَانِهِ وَيَدِهِ

“Seorang muslim itu adalah seseorang yang selamat lisan dan tangannya dari (mengganggu) orang lain.” (HR. Bukhari no: 10 dan Muslim no: 41) 

Ibnu Batthal rahimahullah mengatakan: “Maksud dengan hadis ini adalah dorongan agar seorang muslim tidak menyakiti kaum muslimin lainnya dengan lisan, tangan dan seluruh bentuk menyakiti lainnya." (Syarah Sahih Al-Bukhari, Ibnu Batthal, 1/38)

Disusun oleh: Mohd Safwan bin Mohd Rusydi
Bertempat: Taman Indah Permai, Kota Kinabalu

SOLAT TIDAK MENUTUP KEPALA

Fatwa Syeikh Ibnu Baz rahimahullah

حكم كشف الرأس في الصلاة س : إمام يصلي بالناس وليس على رأسه غطاء فما الحكم في هذا ؟

Soalan: Seorang imam bersolat sebagai imam tanpa menutup kepalanya apakah hukumnya?

ج : لا حرج في ذلك ؛ لأن الرأس ليس من العورة ، وإنما الواجب أن يصلي بالإزار والرداء؛ لقول النبي صلى الله عليه وسلم : « لا يصلي أحدكم في الثوب الواحد ليس على عاتقه منه شيء » (1) لكن إذا أخذ زينته واستكمل لباسه كان ذلك أفضل؛ لقول الله جل وعلا : { يَا بَنِي آدَمَ خُذُوا زِينَتَكُمْ عِنْدَ كُلِّ مَسْجِدٍ } (2) أما إن كان في بلاد ليس من عادتهم تغطية الرأس فلا بأس عليه في كشفه .

__________

(1) صحيح البخاري الصلاة (353),صحيح مسلم الصلاة (516),سنن النسائي القبلة (769),سنن أبو داود الصلاة (626),مسند أحمد بن حنبل (2/464),سنن الدارمي الصلاة (1371).

(2) سورة الأعراف الآية 31



Jawapan: Tidak ada masalah padanya, kerana kepala (lelaki) bukan aurat, adapun yang wajib dia bersolat dengan memakai rida' (pakaian yang menutup bahagian atas badan) dan izar (pakaian yg menutup bahagian bawah badan) berdasarkan sabda Rasulullah s.a.w:

لا يصلي أحدكم في الثوب الواحد ليس على عاتقه منه شيء

Maksudnya: "Janganlah kamu bersolat dalam sehelai pakaian sahaja yang tidak menutup bahunya".[al-Bukhari & Muslim].

Tetapi jika dia memakai perhiasan yang lengkap dan menyempurnakan pakaiannya maka itu lebih afdal kerana Allah berfirman:

يَا بَنِي آدَمَ خُذُوا زِينَتَكُمْ عِنْدَ كُلِّ مَسْجِدٍ

Maksudnya: "Wahai Anak-anak Adam pakailah perhiasan kamu di setiap masjid (ketika hendak solat)". [al-A'raf: 31].

Adapun jika di negerinya tidak menjadi adat menutup kepala maka tiada masalah untuk dia membuka kepalanya.

[Majmuk Fatawa Ibn Baz, jil 10 m.s 405 & 406]


Fatwa Lanjah Daimah Arab Saudi

السؤال الأول من الفتوى رقم ( 9422 ) س1 :

ما حكم الذي يصلي مكشوف الرأس دائما ، ويقول : إن لبس القلنسوة ليس بسنة ؟ لعدم ورود أي حديث في هذا الشأن ؟ وعلى هذا فإن جماعة نشأت في بلدي ( موريس ) تدعي أن لبس القلنسوة للمصلي أو لغيره ليس بسنة ، بل إنهم يحتقرون القلنسوة بتسميتها : قطعة قماش
 

Soalan: Apakah hukum lelaki yang bersolat sentiasa dalam keadaan kepalanya tidak bertutup dan dia berkata: Memakai kopiah itu bukan sunnah kerana tiada tsabit padanya hadis? di atas kepercayaan ini munculnya sekumpulan orang di negeri saya (Moris) yang mendakwa memakai kopiah semasa solat dan diluarnya bukan sunnah bahkan mereka mengejeknya dengan menamakannya: potongan kain.


ج1 : أولا : اللباس من العادات لا من العبادات ، والأمر فيه واسع ، فلا يمنع منه بالنسبة للرجال إلا ما منعه الشرع ؛ كلبس الحرير للرجال والشفاف الذي يشف عن عورتهم ، والضيق الذي يحدد العورة ، وما فيه تشبه بالنساء أو الكفار فيما يخصهم . ثانيا : رأس الرجل ليس بعورة ولا يسن له ستره ، لا في الصلاة ولا في غيرها ، وله أن يلبس عمامة أو قلنسوة ، وله أن يكشف رأسه في الصلاة وغيرها ، وليس لأحد أن يعيب على آخر ولا يحقره في شيء من ذلك . وبالله التوفيق ، وصلى الله على نبينا محمد وآله وصحبه وسلم .

اللجنة الدائمة للبحوث العلمية والإفتاء

عضو ... نائب الرئيس ... الرئيس عبد الله بن غديان ... عبد الرزاق عفيفي ... عبد العزيز بن عبد الله بن باز


Jawapan:

Pertama: Pakaian adalah termasuk urusan adat bukan ibadat, dan urusan berkenaannya luas, maka tidak dilarang kepada seorang lelaki daripada memakai sesuatu pakaian kecuali yang dilarang padanya oleh Syarak; seumpama memakai sutera bagi lelaki, pakaian yang jarang menampakkan aurat, yang ketat menampakkan bentuk aurat mereka, dan yang menyerupai pakaian wanita atau kaum kafir yang menjadi kekhususan untuk mereka.

Kedua: Kepala lelaki bukan aurat dan tidak disunatkan baginya untuk menutupnya sama semasa solat atau diluarnya dan harus baginya memakai kopiah atau serban dan boleh juga baginya untuk membuka kepalanya di dalam solat dan luarnya dan tidak boleh bagi sesiapa pun untuk mencela pihak yang lain dan mengutuk mana-mana perbuatan yang dilakukannya

Wa billahi al-Taufiq, wa Sallallahu 'ala Nabiyyina Muhammad wa Alihi Wa Sahbihi wa Sallam.

Lajnah Tetap untuk Kajian Ilmiah dan Fatwa Arab Saudi
Abdullah bin Abdul Aziz bin Baz - Ketua
Abdul Razak Afifi- Timb Ketua
Abdullah bin Ghudyan-Anggota

[Himpunan Fatwa Lajnah Daimah lil Buhus wal Ifta Arab Saudi, jil 24 m.s 45, fatwa no. 9422]

Wednesday, July 25, 2012

BATALKAH PUASA KERANA MELAKUKAN ONANI?


Mohd Safwan bin Mohd Rusydi

Berikut ini saya bawakan fatwa-fatwa ulama iaitu fatwa Syeikh Ibnu Baz, Syeikh Utsaimin dan Syeikh Al-Albani rahimahumullah (semoga Allah merahmati mereka) memandangkan terdapat kekeliruan daripada segelintir golongan yang cuba berbuat syubhat dan fitnah terhadap para ulama khususnya kepada tiga nama tersebut yang selalu dilontar dengan pelbagai tuduhan dan fitnah.

Mungkin disebabkan kebencian mereka terhadap para ulama yang tidak sealiran dengan mereka, menyebabkan mereka tidak berlaku adil dalam mengambil dan menyebarkan maklumat atau mungkin sengaja mencari-cari kesalahan para ulama untuk disebar-sebarkan demi untuk memburukkan nama ulama tersebut.


Maka dengan tulisan ini, mudah-mudahan dapat menjawab segala kesamaran dan syubhat mereka tersebut.

1. Fatwa Syeikh Ibnu Baz

Syeikh ditanya:

Seorang pemuda yang melakukan onani (masturbasi) pada siang hari sedangkan dia sedang berpuasa. Apakah yang wajib dilakukannya?

Syeikh menjawab:

الاستمناء في نهار الصيام يبطل الصوم إذا كان متعمدا ذلك وخرج منه المني, وعليه أن يقضي إن كان الصوم فريضة, وعليه التوبة إلى الله سبحانه وتعالى ؛ لأن الاستمناء لا يجوز لا في حال الصوم ولا في غيره، وهي التي يسميها الناس العادة السرية.

“Istimna’ (onani) pada siang hari bagi orang yang berpuasa membatalkan puasa jika dilakukan secara sengaja dan keluar daripadanya air mani, dan wajib ke atasnya untuk mengqadha’ (mengganti) sekiranya ianya merupakan puasa fardhu, dan wajib ke atasnya untuk bertaubat kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala. Ini kerana Istimna’ tidak boleh dilakukan sama ada ketika berpuasa mahu pun selainnya. Dan manusia menamakannya sebagai kebiasaan yang tersembunyi.” (Disebarkan dalam Majalah Dakwah, Bil. 1595, bertarikh 7/2/1418 Hijrah)

2. Fatwa Syeikh Utsaimin

Syeikh ditanya:

Jika seseorang yang berpuasa melakukan onani, adakah wajib ke atasnya kaffarah?

Syeikh menjawab:

إذا استمنى الصائم فأنزل أفطر ووجب عليه قضاء اليوم الذي استمنى فيه، وليس عليه كفارة، لأن الكفارة لا تجب إلا بالجماع.

“Jika seseorang yang berpuasa melakukan onani, maka ia telah berbuka (yakni batal puasanya) dan wajib ke atasnya qadha’ (ganti) sebanyak hari yang dia melakukan onani tersebut, dan tidaklah wajib ke atasnya kaffarah kerana kaffarah tidak wajib melainkan dengan bersetubuh (hubungan suami dan isteri).”

Syeikh juga ditanya:

Seorang pemuda melakukan onani di bulan Ramadhan kerana jahil bahawa perbuatan tersebut boleh membatalkan puasa dan dalam keadaan dirinya dikuasai oleh syahwatnya. Maka apakah hukumnya?

Syeikh menjawab:

الحكم أنه لا شيء عليه، لأننا قررنا فيما سبق أنه لا يفطر الصائم إلا بثلاثة شروط: العلم، والذكر، والإرادة.

ولكني أقول: إنه يجب على الإنسان أن يصبر عن الاستمناء، لأنه حرام لقول الله تعالى: {وَالَّذِينَ هُمْ لِفُرُوجِهِمْ حَافِظُونَ * إِلاَّ عَلَى أَزْوَاجِهِمْ أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُهُمْ فَإِنَّهُمْ غَيْرُ مَلُومِينَ * فَمَنِ ابْتَغَى وَرَآءَ ذالِكَ فَأُوْلَائِكَ هُمُ الْعَادُونَ}.


ولأن النبي صلى الله عليه وسلم قال: «يا معشر الشباب، من استطاع منكم الباءة فليتزوج، فإنه أغض للبصر، وأحصن للفرج، ومن لم يستطع فعليه بالصوم».


ولو كان الاستمناء جائزاً لأرشد إليه النبي صلى الله عليه وسلم، لأنه أيسر على المكلف، ولأن الإنسان يجد فيه متعة، بخلاف الصوم ففيه مشقة، فلما عدل النبي صلى الله عليه وسلم إلى الصوم، دل هذا على أن الاستمناء ليس بجائز. 

"Hukumnya adalah bahawasanya tidak dikenakan apa-apa ke atasnya, kerana sebagaimana yang telah kita ketahui sebelum ini bahawasanya tidaklah batal puasa seseorang itu melainkan tiga syarat: dia mengetahui (perkara tersebut membatalkan puasa), dia ingat (tidak lupa) dan berkehendak (untuk melakukannya). 

Akan tetapi aku katakan: bahawasanya wajib bagi seseorang itu untuk bersabar dari melakukan onani kerana ianya "haram" berdasarkan firman Allah Ta’ala (bermaksud): “Dan mereka yang menjaga kehormatannya, kecuali kepada isterinya atau hamba sahayanya maka sesungguhnya mereka tidak tercela. Kemudian, sesiapa yang menginginkan selain dari yang demikian, maka merekalah orang-orang yang melampaui batas.” (Al-Mukminun: 5-7)

Dan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Wahai para pemuda, barangsiapa diantara kamu yang mampu (berkahwin), maka hendaklah dia berkahwin, kerana ianya akan menundukkan pandangan, dan lebih menjaga kemaluannya. Dan barangsiapa yang tidak mampu (berkahwin) hendaklah dia berpuasa.”

Kalau sekiranya melakukan onani itu harus (hukumnya) pasti Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam akan menunjukkannya kerana ia merupakan perkara yang paling mudah dilakukan bagi seorang mukallaf, dan manusia akan mendapat kesenangan padanya, berbeza dengan puasa kerana padanya terdapat kesukaran. Ketika Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menyarankan agar orang yang tidak mampu berkahwin berpuasa, maka ini menunjukkan bahawa melakukan onani itu tidak harus dilakukan.” (Majmu’ Fatawa wa Rasail Ibn Utsaimin, 19/172)

3. Fatwa Syeikh Al-Albani 

Syeikh ditanya:

Adakah melakukan onani sama ada disebabkan mencium isterinya atau memeluknya ataupun melakukan onani dengan tangannya, boleh membatalkan puasanya dan mewajibkan qadha’ (ganti)?

Syeikh menjawab:

لا دليل على الإبطال بذلك ، وإلحاقه بالجماع غير ظاهر ، ولذلك قال الصنعاني : "الأظهر أنه لا قضاء ولا كفارة إلا على من جامع ، وإلحاق غير المجامع به بعيد" . وإليه مال الشوكاني ، وهو مذهب ابن حزم ، فانظر المحلى.


ومما يرشدك إلى أن قياس الاستمناء على الجماع قياس مع الفارق ، أن بعض الذين قالوا به في الإفطار لم يقولوا به في الكفارة ، قالوا : "لأن الجماع أغلظ ، والأصل عدم الكفارة" . انظر المهذب مع شرحه للنووي.   
فكذلك نقول نحن : الأصل عدم الأفطار ، والجماع أغلظ من الاستمناء ، فلا يقاس عليه . فتأمل . وقال الرافعي: " المني إن خرج بالاستمناء أفطر ، لأن الإيلاج من غير إنزال مبطل ، فالإنزال بنوع شهوة أولى أن يكون مفطرا" .
  
قلت : لو كان هذا صحيحا ، لكان إيجاب الكفارة في الاستمناء أولى من إيجابها على الايلاج بدون إنزال ، وهم لا يقولون أيضا بذلك . فتأمل تناقض القياسيين ! أضف إلى ذلك مخالفتهم لبعض الآثار الثابتة عن السلف في أن المباشرة بغير جماع لا تفطر ولو أنزل ، وقد ذكرت بعضها في سلسلة الأحاديث الصحيحة ، ومنها قول عائشة رضي الله عنها لمن سالها : ما يحل للرجل من امرأته صائما ؟ قالت : "كل شئ إلا الجماع". أخرجه عبد الرزاق في مصنفه بسند صحيح ، كما قال الحافظ في الفتح ، واحتج به ابن حزم .


وترجم ابن خزيمة رحمه الله لبعض الأحاديث المشار إليها بقوله في صحيحه : "باب الرخصة في المباشرة التي هي دون الجماع للصائم ، والدليل على أن اسم الواحد قد يقع عل فعلين : أحدهما مباح ، والآخر محظور ، إذ اسم المباشرة قد أوقعه الله في نص كتابه على الجماع ، ودل الكتاب على أن الجماع في الصوم محظور ، قال المصطفى صلى الله عليه وسلم : "إن الجماع يفطر الصائم" ، والنبي المصطفى صلى الله عليه وسلم قد دل بفعله على أن المباشرة التي هي دون الجماع مباحة في الصوم غير" . انتهى كلام الالباني من كتاب تمام المنة.

“Tidak ada dalil yang menunjukkan batalnya perkara tersebut, menyamakannya (Istimna’) dengan bersetubuh tidak tepat. Oleh yang demikian, Ash-Shan’ani berkata: “Pendapat yang terkuat adalah tidak ada qadha’ (ganti) dan kaffarah kecuali bagi yang melakukan persetubuhan, menyamakan sebab lain dengan persetubuhan jauh sekali (dari kebenaran).” Oleh kerana itu Asy-Syaukani juga memilih pendapat ini, dan ia merupakan mazhab Ibnu Hazm sebagaimana di dalam (kitab) Al-Muhalla.

Dan di antara bukti bahawa mengkiaskan onani dengan Jima’ (bersetubuh) adalah kias yang bertentangan adalah sebahagian orang-orang yang berkata berkenaan batalnya puasa (kerana onani) mereka tidak mengatakan (orang tersebut) dikenakan kaffarah. Mereka mengatakan: “Ini kerana bersetubuh itu lebih berat, sedangkan asal hukum (bagi pembatal puasa) tidak dikenakan kaffarah. Lihat Al-Muhazzab beserta syarahnya oleh An-Nawawi.

Maka oleh yang demikian kami mengatakan: Asal hukum (sesuatu) tidak menyebabkan terbatalnya puasa, sedangkan bersetubuh lebih berat dari onani maka tidak boleh mengkiaskan ke atasnya. Maka fikirkanlah. Berkata Ar-Rafi’ie: “Jika air mani keluar kerana onani maka batallah puasa, kerana pertemuan dua alat kelamin walaupun tanpa keluarnya air mani membatalkan puasa. Maka jika air mani dikeluarkan dengan diiringi syahwat lebih utama menjadikan puasanya batal.”

Kalau sekiranya ianya sahih, nescaya lebih diwajibkan lagi kaffarah ke atas orang melakukan melakukan pertemuan dua kelamin tanpa keluarnya air mani, akan tetapi mereka tidak mengatakan sedemikian. Maka fikir-fikirkanlah dua perkara yang dikiaskan ini saling bertentangan! Selain itu mereka juga menyelisihi sebahagian atsar ulama salaf yang mengatakan bahawa bercumbu tanpa bersetubuh tidak membatalkan puasa walaupun keluarnya air mani. Sebahagiannya telah saya sebutkan di dalam As-Silsilatul Ahadits As-Sahihah, dan darinya jawapan Aisyah kepada orang yang bertanya kepadanya: “Apakah yang dihalalkan bagi seorang suami yang berpuasa kepada isterinya?” Aisyah menjawab: “Segala sesuatu kecuali bersetubuh.”

Ibnu Khuzaimah rahimahullah menjelaskan sebahagian hadis-hadis yang berkaitan dalam sahihnya: Bab keringanan hukum bagi mubasyarah (percumbuan suami isteri) yang tidak diiringi dengan persetubuhan bagi orang yang berpuasa dan dalil tentang satu nama (istilah) yang menunjukkan dua perbuatan, salah satunya harus, dan yang satu lagi mahzur (dilarang), kerana istilah mubasyarah Allah telah menyebutkan di dalam nas Al-Quran sebagai bersetubuh, dan Al-Quran menunjukkan bahawa bersetubuh dalam puasa itu dilarang. Al-Musthafa shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya bersetubuh itu membatalkan puasa.” Dan Nabi Al-Musthafa shallallahu ‘alaihi wasallam juga telah menunjukkan perbuatannya bercumbuan tanpa diiringi dengan persetubuhan sebagai perbuatan yang diharuskan di dalam puasa.” Selesai ucapan Al-Albani dalam kitab Tamamul Minnah. (Majmu’ Fatawa Al-‘Allamah Al-Albani, dikumpul dan disusun oleh Abu Sanad Muhammad, halaman 126-127)  

Di dalam Tamamul Minnah sendiri Syeikh Al-Albani menyebutkan pendapat beliau tentang hukum onani lanjutan dari fatwa beliau yang saya bawakan di atas.

Syeikh Al-Albani berkata:

وأما نحن فنرى أن الحق مع الذين حرموه مستدلين بقوله تعالى : (والذين هم لفروجهم حافظون إلا على أزواجهم أو ما ملكت أيمانهم فإنهم غير ملومين فمن ابتغى وراء ذلك فأولئك هم العادون )

ولا نقول بجوازه لمن خاف الوقوع في الزنا إلا إذا استعمل الطب النبوي وهو قوله صلى الله عليه و سلم للشباب في الحديث المعروف الآمر لهم بالزواج : " فمن لم يستطع فعليه بالصوم فإنه له وجاء "

ولذلك فإننا ننكر أشد الإنكار على الذين يفتون الشباب بجوازه خشية الزنا دون أن يأمروهم بهذا الطب النبوي الكريم

“Adapun kami berpendapat bahawa kebenaran adalah bersama mereka yang mengharamkan (perbuatan onani tersebut) berdalilkan dengan firman Allah (bermaksud): “Dan mereka yang menjaga kehormatannya, kecuali kepada isterinya atau hamba sahayanya maka sesungguhnya mereka tidak tercela. Kemudian, sesiapa yang menginginkan selain dari yang demikian, maka merekalah orang-orang yang melampaui batas.” (Al-Mukminun: 5-7)

Kami tidak mengatakan harusnya perbuatan (onani) tersebut bagi orang yang bimbang terjatuh ke lembah zina melainkan dia mengamalkan perubatan cara Nabi sebagaimana dalam sabdanya: “Barangsiapa yang tidak mampu (berkahwin) hendaklah dia berpuasa, kerana sesungguhnya puasa itu perisai baginya.”

Oleh yang demikian, kami sangat menentang ke atas orang-orang yang berfatwa mengharuskan melakukan onani sekiranya takut terjatuh ke lembah zina tanpa memerintahkan mereka berubat dengan cara perubatan Nabi yang mulia.” (Tamamul Minnah fi At-Ta’liq ‘Ala Fiqhis Sunnah, Maktabah Islamiah Darul Rayah Lin-Nasyr, cet-3, halaman 421)

Kesimpulan yang dapat diambil dari fatwa-fatwa ulama di atas ini adalah:

1 – Para ulama sepakat bahawa onani (masturbasi) atau mengeluarkan air mani (sperma) dengan jalan selain bersetubuh adalah haram. Maka tuduhan-tuduhan yang mengatakan bahawa ulama-ulama salafi atau wahabi membolehkan orang yang berpuasa beronani/melancap adalah dusta. Mereka hanya mengambil sebahagian kalam syeikh Al-Albani dan meninggalkan sebahagian kalam beliau yang lain. Bahkan ternyata beliau sangatlah menentang fatwa orang yang mengharuskan onani secara umumnya, maka lebih-lebih lagi di bulan Ramadhan.

2 – Para ulama berbeza pendapat sama ada onani membatalkan puasa atau tidak kerana tidak ada dalil yang jelas menyatakannya melainkan hanya bersetubuh. Sedangkan onani tidak mungkin boleh dikiaskan dengan bersetubuh. Sebab sekiranya boleh dikiaskan, nescaya orang yang melancap di siang hari pada bulan Ramadhan akan diwajibkan qadha dan kaffarah. Pendapat yang dikemukakan oleh Syeikh Al-Albani tersebut bukanlah pendapat yang asing, malah telah pun dimulai sebelumnya oleh ulama yang terkenal iaitu Ibnu Hazm, Ash-Shan'ani dan Asy-Syaukani sebagaimana keterangan syeikh dalam kitabnya Tamamul Minnah tersebut.

3 – Para ulama berbeza pendapat adakah perlu mengqadha (menggantikan) puasa disebabkan melakukan onani. Syeikh Ibnu Baz dan Syeikh Utsaimin rahimahullah berpendapat wajib ke atas orang yang melakukan onani menggantikan puasanya sahaja dan tidak wajib atasnya kaffarah iaitu memerdekakan hamba sahaya, atau puasa dua bulan berturut-turut atau memberi makan kepada fakir miskin sebanyak 60 orang sebagaimana dalam hadis riwayat Imam Muslim. Para ulama sendiri tidak pernah menghukum sesat sesama mereka walaupun ternyata banyak pendapat mereka dalam masalah fiqh (cabang) berbeza antara satu sama lain kecuali dalam masalah aqidah (usul) dan manhaj. Wallahua'lam 


Sebagai penutup, kita renungkan hadis Qudsi berikut ini:

الصَّوْمُ لِي وَأَنَا أَجْزِي بِهِ يَدَعُ شَهْوَتَهُ وَأَكْلَهُ وَشُرْبَهُ مِنْ أَجْلِي وَالصَّوْمُ جُنَّةٌ وَلِلصَّائِمِ فَرْحَتَانِ فَرْحَةٌ حِينَ يُفْطِرُ وَفَرْحَةٌ حِينَ يَلْقَى رَبَّهُ وَلَخُلُوفُ فَمِ الصَّائِمِ أَطْيَبُ عِنْدَ اللَّهِ مِنْ رِيحِ الْمِسْكِ

“Puasa itu untuk Aku, maka Akulah yang akan memberikannya pahala. Dia meninggalkan syahwatnya, makanannya dan minumannya kerana Aku. Puasa itu perisai. Bagi orang yang berpuasa ada dua kegembiraan, kegembiraan ketika berbuka puasa dan kegembiraan ketika menemui Tuhannya dan sungguh bau mulut orang yang berpuasa lebih wangi di sisi Allah dari bau kasturi.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails