Monday, September 5, 2011

Fatwa Berkenaan Mengirimkan Pahala

Soalan 1:

Pertanyaan dari orang Sudan yang tinggal di Kuwait, dia mengatakan: “Apa hukumnya membaca Al-Fatihah untuk dihadiahkan kepada si mati, juga menyembelih haiwan untuknya, demikian pula memberikan wang untuk keluarga si mati?”

Syeikh Abdul Aziz bin Baz rahimahullah menjawab:

Mendekatkan diri kepada si mati dengan sembelihan, wang, nazar, dan ibadah-ibadah lainnya, seperti meminta kesembuhan darinya, pertolongan, atau bantuan, ini merupakan syirik akbar (besar). Tidak boleh bagi seorang pun untuk melakukannya, kerana syirik adalah dosa dan kejahatan yang paling besar. Berdasarkan firman Allah Ta’ala:

إِنَّ اللَّهَ لا يَغْفِرُ أَنْ يُشْرَكَ بِهِ وَيَغْفِرُ مَا دُونَ ذَلِكَ لِمَنْ يَشَاءُ

Maksudnya: “Sesungguhnya Allah tidak akan mengampunkan dosa orang yang mempersekutukanNya dengan sesuatu (apa jua), dan akan mengampunkan dosa selain daripada kesalahan (syirik) itu bagi sesiapa yang dikehendakiNya (menurut peraturan hukum-hukumNya).” (Surah An-Nisa: 116)

إِنَّهُ مَنْ يُشْرِكْ بِاللَّهِ فَقَدْ حَرَّمَ اللَّهُ عَلَيْهِ الْجَنَّةَ وَمَأْوَاهُ النَّارُ وَمَا لِلظَّالِمِينَ مِنْ أَنْصَارٍ

Maksudnya: “Bahawasanya sesiapa yang mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang lain, maka sesungguhnya Allah haramkan kepadanya syurga, dan tempat kembalinya ialah neraka; dan tiadalah seorang penolong pun bagi orang-orang yang berlaku zalim.” (Surah Al-Maidah: 72)

وَلَوْ أَشْرَكُوا لَحَبِطَ عَنْهُمْ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ

Maksudnya: “Dan kalau mereka sekutukan (Allah dengan sesuatu yang lain) nescaya gugurlah dari mereka, apa yang mereka telah lakukan (dari amal-amal yang baik). (Surah Al-An'am: 88)

Dan banyak ayat yang semakna dengannya. Maka yang wajib dilakukan adalah mengikhlaskan/memurnikan ibadah hanya kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala satu-satunya, baik ianya berupa sembelihan, nazar, doa, solat, puasa, atau ibadah-ibadah selainnya. Di antara kesyirikan juga adalah mendekatkan diri kepada para penghuni kuburan dengan nazar atau makanan, berdasarkan ayat-ayat yang lalu. Juga berdasarkan firman Allah Ta’ala:

قُلْ إِنَّ صَلاتِي وَنُسُكِي وَمَحْيَايَ وَمَمَاتِي لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ. لا شَرِيكَ لَهُ وَبِذَلِكَ أُمِرْتُ وَأَنَا أَوَّلُ الْمُسْلِمِينَ

Maksudnya: “Katakanlah: "Sesungguhnya sembahyangku dan ibadatku, hidupku dan matiku, hanyalah untuk Allah Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam. Tiada sekutu bagiNya, dan dengan yang demikian sahaja aku diperintahkan, dan aku (di antara seluruh umatku) adalah orang Islam yang awal pertama - (yang berserah diri kepada Allah dan mematuhi perintahNya).” (Surah Al-An’am: 162-163)

Adapun menghadiahkan Al-Fatihah atau selainnya dari Al-Quran kepada orang yang telah mati, hal itu tidak ada dalilnya (landasan hukumnya dari Al-Quran atau Hadis). Maka yang wajib dilakukan adalah meninggalkan hal tersebut. Kerana ianya tidak pernah dinukilkan dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam atau para sahabatnya sesuatu yang menunjukkan bolehnya hal tersebut. Yang disyariatkan adalah mendoakan untuk mayat dan menyedekahkan untuk mereka dengan cara berbuat baik kepada para fakir miskin. Dengan itu, seorang hamba mendekatkan kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala dan memohon kepada-Nya agar pahalanya dijadikan untuk ayah atau ibunya, atau orang yang mati atau yang masih hidup selain keduanya.

Hal ini berdasarkan sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam:

إذا مَاتَ الْإِنْسَانُ انْقَطَعَ عَنْهُ عَمَلُهُ إِلَّا مِنْ ثَلَاثَةٍ إِلَّا مِنْ صَدَقَةٍ جَارِيَةٍ أَوْ عِلْمٍ يُنْتَفَعُ بِهِ أَوْ وَلَدٍ صَالِحٍ يَدْعُو لَهُ

“Apabila meninggalnya manusia maka terputuslah amalnya kecuali dari tiga: sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat, dan anak soleh yang mendoakannya.” (Riwayat Muslim, no: 3084 dan lafaznya riwayat At-Tirmizi, no: 1297, dan An-Nasai, no: 3591)

Telah sabit (sahih) bahawa seseorang berkata:

يَا رَسُوْلَ اللهِ، إِنَّ أُمِّي مَاتَتْ وَلَمْ ْتُوْصِ وَأَظُنُّهَا لَوْ تَكَلَّمَتْ لَتَصَدَّقَتْ، أَفَلَهَا أَجْرٌ إِنْ تَصَدَّقْتُ عَنْهَا؟ قَالَ: نَعَمْ.

“Wahai Rasulullah, sesungguhnya ibuku meninggal dan belum sempat berwasiat, dan aku kira kalau dia sempat mengatakannya, nescaya dia akan bersedekah, adakah dia dapat pahala jika aku bersedekah atas namanya?” Baginda pun menjawab: “Ya.” (Riwayat At-Tirmizi, no: 605, dan An-Nasai, no: 3594) Disepakati kesahihannya.

Demikian juga melaksanakan haji untuk si mati serta mengumrahkannya juga membayarkan hutangnya. Kesemuanya itu dapat memberi manfaat bagi si mati sesuai dengan keterangan yang datang dalam dalil-dalil syariat.

Adapun jika yang dimaksudkan oleh yang bertanya dengan pertanyaannya adalah untuk berbuat baik kepada keluarga si mati serta bersedekah dengan wang dan sembelihan, maka itu boleh (harus) apabila mereka itu adalah orang-orang fakir (miskin). Yang utama adalah tetangga dan kerabat membuatkan makanan di rumah mereka masing-masing lalu menghadiahkannya kepada keluarga si mati. Kerana telah sahih dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam bahawa ketika sampai kepada Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam berita tentang kematian Ja’far bin Abi Tolib radhiallahu ‘anhu dalam peperangan Mu’tah, baginda Shallallahu ‘alaihi wasallam memerintahkan kerabatnya untuk membuatkan makanan untuk keluarga Ja’far dan baginda mengatakan:

لأنهم قد أتاهم ما يشغلهم

“Kerana telah datang kepada mereka perkara yang menyibukkan mereka (yakni urusan pengkebumian jenazah – edt).” (Riwayat At-Tirmizi, no:919, dan Abu Daud, no: 2725, dan Ibnu Majah, no: 1599, dan Ahmad dalam Musnad, no: 1660)

Adapun bila keluarga si mati yang membuat makanan untuk orang-orang (masyarakat) kerana kematian (seperti kenduri arwah – edt) maka itu tidak boleh. Hal itu termasuk amalan jahiliah, baik pada hari kematian, hari keempat atau kesepuluh atau setelah genap setahun. Semua itu tidak boleh. Ini berdasarkan riwayat yang sahih dari sahabat Jarir bin Abdillah Al-Bajali radhiallahu ‘anha, salah seorang sahabat Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam, bahawa baginda berkata:

كُنَّا نَعُدُّ الْاِجْتِمَاعَ إِلَى أَهْلِ الْمَيِّتِ وَصَنِيْعَهُ الطَّعَامَ بَعْدَ دَفْنِهِ مِنَ النِّيَاحَةِ

“Kami menganggap bahawa berkumpul-kumpul (di rumah) keluarga si mati dan membuat makanan setelah ia kuburkan adalah termasuk niyahah (ratapan).” (Riwayat Imam Ahmad di dalam Musnadnya, no: 6611)

Adapun jika terdapat tetamu yang mendatangi keluarga si mati pada hari-hari berkabung (waktu takziyah) maka tidak mengapa keluarga si mati membuat makanan untuk mereka sebagai hidangan untuk tetamu. Sebagaimana tidak mengapa bagi keluarga si mati untuk mengundang siapa yang mereka kehendaki dari jiran atau kerabat untuk makan bersama mereka dari makanan yang dihadiahkan kepada mereka.

Dan Allah jualah yang memberi taufik (hidayah).

(Majmu’ Fatawa Al-‘Allamah Abdul ‘Aziz bin Baz Rahimahullah (Wafat 1420 H), Maktabah Syamilah, 9/324-326)

Soalan 2:

Bolehkah bagi saya untuk mengkhatamkan Al-Quran dan saya hadiahkan untuk ibu bapa saya, untuk pengetahuan bahawasanya kedua-duanya buta huruf, tidak tahu membaca dan tidak tahu menulis. Adakah boleh bagi saya mengkhatamkan Al-Quran untuk dihadiahkan kepada orang yang tahu membaca dan tahu menulis tetapi saya (memang) bermaksud menghadiahkannya kepadanya? Juga apakah boleh bagi saya untuk mengkhatamkan Al-Quran untuk saya hadiahkan kepada lebih dari satu orang?

Syeikh Abdul Aziz bin Baz rahimahullah menjawab:

Tidak terdapat dalam Al-Quran yang mulia ataupun dalam hadis yang suci dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam, tidak pula dari para sahabatnya yang mulia, sesuatu yang menunjukkan disyariatkan menghadiahkan bacaan Al-Quranul Karim untuk kedua orang tua atau untuk yang lain. Allah Subhanahu wa Ta’ala mensyariatkan membaca Al-Quran untuk diambil manfaat darinya, diambil faedah darinya serta untuk dipahami maknanya lalu diamalkan (isi kandungannya – edt). Allah Ta’ala berfirman:

كِتَابٌ أَنْزَلْنَاهُ إِلَيْكَ مُبَارَكٌ لِيَدَّبَّرُوا آيَاتِهِ وَلِيَتَذَكَّرَ أُولُو الْأَلْبَابِ

Maksudnya: “(Al-Quran ini) sebuah Kitab yang Kami turunkan kepadamu (dan umatmu wahai Muhammad), Kitab yang banyak faedah-faedah dan manfaatnya, untuk mereka memahami dengan teliti kandungan ayat-ayatNya, dan untuk orang-orang yang berakal sempurna beringat mengambil iktibar.” (Surah Shaad: 29)

إِنَّ هَذَا الْقُرْآنَ يَهْدِي لِلَّتِي هِيَ أَقْوَمُ

Maksudnya: “Sesungguhnya Al-Quran ini memberi petunjuk kepada (jalan) yang lebih lurus.” (Surah Al-Israa’: 9)

قُلْ هُوَ لِلَّذِينَ آمَنُوا هُدًى وَشِفَاءٌ

Maksudnya: “Katakanlah: “Al-Quran itu adalah petunjuk dan penawar bagi orang-orang yang beriman.” (Surah Fushshilat: 44)

Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

اقْرَءُوا الْقُرْآنَ فَإِنَّهُ يَأْتِيْ شَفِيْعًا لِأَصْحَابِهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

“Bacalah Al-Quran kerana sesungguhnya (amalan membaca) Al-Quran itu nanti akan datang pada hari kiamat sebagai pemberi syafaat bagi para pembacanya.” (Riwayat Muslim, no: 804)

Baginda Shallallahu ‘alaihi wasallam juga bersabda:

إنه يؤتى بالقرآن يوم القيامة وأهله الذين كانوا يعملون به تقدمه سورة البقرة وآل عمران كأنهما غمامتان أو غيايتان أو فرقان من طير صواف تحاجان عن أصحابهما

“Bahawa nanti akan didatangkan (amalan membaca) Al-Quran pada hari kiamat dan para ahli Al-Quran yang mengamalkannya, akan datang kepadanya surah Al-Baqarah, Ali Imran, keduanya akan membela para pembacanya.. (dan makna yang semakna dengannya – edt)” (Riwayat Muslim, no.805)

Jadi tujuan diturunkannya Al-Quran adalah untuk diamalkan, difahami, dan dipakai untuk beribadah dengan membacanya, serta memperbanyakkan membacanya. Bukan untuk menghadiahkannya kepada orang-orang yang telah wafat atau yang lain. Aku tidak mengetahui ada dasar yang dapat dijadikan sandaran dalam hal menghadiahkan bacaan Al-Quran untuk kedua orang tua atau yang selain mereka. Padahal Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

مَنْ عَمِلَ عَمَلاً لَيْسَ عَلَيْهِ أَمْرُنَا فَهُوَ رَدٌّ

“Barangsiapa yang mengamalkan suatu amalan yang bukan atas dasar ajaran kami maka itu tertolak.” (Riwayat Bukhari, 4/355 dalam Al-Fath, dan Muslim, no: 1718)

Sebahagian ulama membolehkan hal itu dan mengatakan: “Tidak mengapa menghadiahkan pahala Al-Quran dan amalan soleh yang lain.” Mereka mengkiaskannya dengan sedekah dan doa untuk orang yang telah mati. Akan tetapi yang benar adalah pendapat yang pertama (yakni tidak boleh), berdasarkan hadis yang telah disebutkan dan yang semakna dengannya. Seandainya menghadiahkan bacaan itu sesuatu yang disyariatkan, tentu akan dilakukan oleh para salafus soleh (pendahulu kita yang baik). Juga, dalam hal ibadah tidak boleh digunakan qiyas (kias/analogi), kerana ibadah itu berhenti pada tuntunan Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam. Tidak boleh ditetapkan kecuali dengan nas dari Kalamullah atau hadis Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam, berdasarkan hadis yang lalu dan yang semakna dengannya.

Adapun menyedekahkan untuk orang yang sudah mati dan yang lain, demikian pula mendoakan mereka, menghajikan orang lain oleh orang yang telah mengerjakan haji untuk dirinya sendiri, juga mengumrahkan oleh yang sudah mengerjakan umrah untuk dirinya sendiri, juga membayarkan hutang puasa bagi mereka yang telah wafat dan mempunyai hutang, maka semua ibadah ini (harus/boleh), telah sahih hadis-hadis dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam.

Dan Allah jualah yang memberi taufik (hidayah).

(Majmu’ Fatawa Al-‘Allamah Abdul ‘Aziz bin Baz Rahimahullah (Wafat 1420 H), Maktabah Syamilah,13/261-263)

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails